Cerita Semalam di Solo

Perhatian! Jeng-jeng kali ini dengan sangat menyesal tidak terdapat skrinsut karena saya sedang krisis identitas kamera digital, dan acara yang diadakan sangat mendadak, mak jegagik™. Maka postingan ini dengan sangat menyesal tidak dapat kami sertakan suatu bukti ontentik apa pun sehingga silakan kalo mau mencap postingan ini adalah cerpen.

Semua bermula dari ajakan dari seorang sarjana fresh graduate yang mencoba mengais-ais rezeki di tempat sampah orang. Dia kebetulan ada jadwal wawancara di sebuah hotel di kawasan RRI Solo.

Bukan, bukan dia melamar sebagai opisboy atau pun belboy, cuma kebetulan sang manajer HRD perusahaan tempat dia melamar ini sedang berada di Solo dan kok dengan penuh nggaya, tenguk-tenguk-nya kok ya di hotel. Ha wis ben, namanya juga manajer, ding.. 😀

Rencana melayat salah satu dosen saya yang bapaknya meninggal kemarin akhirnya batal. La gimana lagi? Mosok hatrick melihat pemakaman dalam seminggu? Ya sudah, mendingan saya jeng-jeng dulu ke kota tempat saya dibesarkan itu. Itung-itung mengobati rasa kangen saya terhadap makanan khas Solo yang ngangenin itu. =p~

Berangkat dari Jogja yang saat itu dihiasi mendung menggantung di awan pada pukul 4 kurang sekian. Setelah saya dijemput menggunakan mobil (berasa seperti orang penting) akhirnya tim pun meluncur.

Di dalam mobil, selain ada sang sarjana™, Abe, ada juga si Abud. Nah untuk melengkapi supaya menjadi trio AAA seperti ukuran batere, saya pun menjelma menjadi Amroni.. :))

Saya merasa nyaman sekali naek mobil. La biasanya saya kalo bolak-balik Solo-Jogja pake motor Kaze-R kesayangan saya itu. La gimana lagi, motor itu telah menorehkan kenangan indah selama saya menyusuri jalan Jogja-Solo yang mulus dan lebar itu. Bahkan saking cintanya, saya dan si Kaze pernah rela nyungsep demi mencium wajah jalan aspal mulus itu 2 kali.. :))

Oke deh, lanjut. Memasuki Klaten, hujan semakin menggila. Mendung berawan putih semakin meyakinkan bahwa hujan seperti ini akan lama. Tapi tenang saja, kan kita naik mobil. Cuma sayang, ada yang kurang rasanya di dalam mobil itu.

La kurang apa to? Wong sudah dikasih tumpangan mobil enak, ndak kehujanan, kok masih cerewet kakean cangkem? Ha setau saya, di mobil itu ada pramugarinya, je. La ini mana pramugarinya? Woo.. Dasar mobil jadul!

Sampe di Solo sekitar jam 5-an. Begitu tiba langsung njujug ke Hotel Comfort tak jauh dari Solo Grand Mall. Si Abe Sang Sarjana™ dibiarkan kelayapan masuk ke dalam hotel sambil tak lupa membawa bekal karet pelindung sedangkan saya dan Abud cancut taliwanda menuju ke SGM buat numpang pipis. Itung-itung pengalaman pernah pipis di mall. :))

Ha belom sempet nemu itu toilet (maklum, ndeso, bingung kalo masuk mall) dan baru saja nanya ke petugas cleaning service di situ, si Abe sudah tulat-tulit nge-SMS kalo tempat pertemuan pindah ke Hotel Novotel. Blaik! Terpaksa saya menahan HIV yang sudah mintip-mintip itu.

Sampe di Novotel, dengan lagak dan gaya sok petita-petiti, saya masuk ke lobi hotel daannn… Ngibrit ke toiletnya!! :))

Masuk toilet di hotel, sempat membuat saya bingung. Bahkan saya berkali-kali memastikan apakah benar ruang yang saya masuki itu bener-bener toliet. La gimana ndak bingung, masak ruangan yang dibilang we-se itu bersih dan wanginya melebihi kamar kosan saya. Tembok dan dindingnya dilapisi keramik marmer (atau marmer-marmeran). Baunya wangi, luasnya hampir sama kayak kamar kosan saya, ada spiker yang melantunkan lagu-lagi klasik, dan ada seonggok vas berisi bunga anggrek (sayangnya bukan bunga kampus) putih di ujung meja wastafel.

Saya sempat terlena dan lupa akan tujuan saya masuk ke ruangan ini. Tetapi setelah melihat kloset duduk ngawe-awe di situ, membuat saya kembali tersadar. Dengan lagak sok nggaya saya masuk ke ruangan itu. Dengan gagah berani saya melakukan hajat saya. Setelah selesai, saya kembali bingung..

Loh, ini ciduknya mana? Yang ada kok cuma kertas tisu gulungan. Tak lama saya bengong, saya melihat semacam selang dengan semacam penyemprot di ujungnya. “Apa pake ini, ya?”, pikir saya sok tau. Dan akhirnya, *sensor* #:-S

Wis ah. Daripada nungguin si Abe yang lagi digarap sama orang HRD (yang ternyata cewek cakep), =p~ saya dan Abud pun memutuskan untuk jeng-jeng sendiri saja. We la kok sampe di tempat parkir, saya lupa minta karcis parkirnya. Guoblok! Akhirnya saya dan Abud ndak jadi jeng-jeng dan cuma teng-teng-crit di dalam mobil. :((

Haseng. Lama banget si Abe digarap sama ibu, eh mbak HRD-nya. :)) Saya sampe nglangut dan perut sudah mengaum tanda cacing perut minta jatah. Dan sukur ngalhamdulillah, si Abe segera datang. :)) Saatnya the real jeng-jeng dimulai!! >:)

Selepas maghrib, tongkat kemudi (emang kemudi pake tongkat?) mobil diserahkan kepada saya. Gugup dan bingung langsung menghampiri. Maklum, seumur-umur saya ndak pernah nyetir mobil, paling kalo ndak truck sampah ya gerobak sapi. :))

Ha tapi nafsu sombong saya mengalahkan logika. Dengan beringas saya kemudikan itu mobil untuk jeng-jeng keliling-keliling Solo. Dari Novotel langsung menuju Pura Mangkunegaran terus bablas ke arah Keprabon. Di sini kami akan menikmati hangatnya Nasi Liwet khas Solo itu.

Nasi Liwet Wongso Lemu, demikian banyak warung nasi liwet mengklaim warungnya sebagai warung nasi yang legendaris itu. Karena biasanya saya kalo beli nasi liwet di dekat rumah, yang harganya juga murah, saya sedikit bingung untuk memilih warung nasi liwet yang enak. Akhirnya kami pun milih salah satu warung di situ.

Kami memesan 3 porsi nasi liwet komplit. Mohon maaf sekali ndak ada skrinsut. ^:)^ Isinya tentu saja nasi gurih (semacam nasi uduk) ditambah sayur rebung labu siyam yang ditambahkan suiran daging ayam dan paha ayam kampung beserta telurnya. =p~ Ciri khas lainnya, nasi liwet itu dikemas pake daun pisang alias dipincuk.

Nuansa yang asyik di tempat ini adalah para pengamennya. Para pengamen di sini ini terdiri dari beberapa orang bapak-ibu dengan berpakaian beskap dan kebaya Jawa. Sang ibu menyanyikan tembang Jawa, semacam nyinden, sedangkan bapak-bapaknya memetik siter, sebuah alat musik petik.

Nasi liwet paling enak dimakan hangat-hangat dan ditemani oleh krupuk rambak. Krupuk rambak adalah krupuk yang terbuat dari kulit sapi yang dipompa hingga menggembung. Kemudian kulit ini digoreng sampai garing dan kalo makan krupuk ini dijamin seret! 😀 Jadi, siapkan minuman untuk menghilangkan seret akibat makan krupuk ini.

Setelah kenyang, saatnya membayar (ya iya lah!). Pak Boss Abe pun segera turun tangan. Huaseng! Satu porsi nasi liwet di sini harganya 10 rebu! :-O Padahal kalo di tempat saya paling cuma 2-3 rebu. Tapi bukanya pagi hari. Saya jadi inget gudeg di Wijilan, Jogja itu, yang satu porsi harganya 40 rebu! :)) Beda tempat, bisa beda harga! 😀

Saya pun menantang untuk merasakan Wedang Dongo. Bukan, bukan wedang yang bikin goblok itu, tetapi wedang khas hangat berbahan dasar air jahe. Rasanya? =p~

Abe pun menyanggupi tantangan saya, tetapi sayang sekali, warung tempat penjual wedang itu tutup. 🙁 Ya sudah, mungkin lain kali saja, sehingga skrinsutnya bisa disertakan.. 😀

Ayo, siapa yang mau dolan ke Solo? Saya pandu wis, tapi ya itu. Makan dan transportasi ditanggung turis. :))

Setelah itu, kami pun jeng-jeng keliling kota. Kalo dibandingkan dengan Jogja, Solo jauh lebih rapi, nyaman, dan sepi. Perlahan, mobil pun saya lewatkan alun-alun, lalu menuju ke Kraton. Menerobos perkampungan di dalam benteng kraton, kemudian keluar menuju Pasar Klewer. Sepi.

Saya kembali menantang untuk merasakan sate puyuh dan susu segar. Abe menyanggupi, dan mobil langsung menuju ke Kodim. Di situ kami duduk-duduk lesehan dan menikmati malam sambil bercerita.

Malam pun semakin merangkak. Jam menunjukkan pukul 9, tetapi satu tantangan belum terpenuhi. Segera kami meluncur ke warung susu segar SHI-JACK pusat. Karena demi mengejar nonton tayangan Empat Mata di Trans7, kami cuma memesan Susu Telor Madu dan Susu Jahe untuk kemudian dibawa pulang.

Susu segar di sini memang beda rasanya. Selain benar-benar diambil dari Boyolali, kota penghasil susu itu, menu yang ditawarkan juga bervariasi. Ada Susu Madu di mana madunya adalah madu kelengkeng. Susu Jahe, Susu Telor Madu Jahe, dan pokoknya banyak dah! Berbagai macam jajanan berkolesterol juga ada di sini. Pokoke komplit!

Setelah target kuliner yang sebenernya adalah panduan hawa nafsu kerinduan saya akan makanan Solo itu, mobil langsung saya geber menuju Jogja dengan menyempatkan diri melewati Dalem Kalitan, rumah Ibu Tien Soeharto itu.

Jam setengah 11 kami sampai di Jogja dan kemudian menyempatkan diri nonton Empat Mata yang makin lama saya rasa makin ndak lucu dan membosankan itu.

Perjalanan malam itu akhirnya selesai. Dan saya langsung tepar! I-)

11 thoughts on “Cerita Semalam di Solo”

  1. halahhalah…. kuwalat kw zam!!! mosok kw ra sungkem mamamu dulu…. demi mengejar Thukul to???? ndeso…katro…. kw ngko disobek-sobek mama-mu lho….!!!!! 😛

  2. ngomongin Susu segar,Susu Madu,Susu Jahe, Susu Telor Madu Jahe, dan pokoknya banyak dah… ada yg lebih enak dan tiada tandingannya. SUSU YG ITU TUH! 🙂

  3. yang namanya nasi liwet, sayurnya sayur labu alias jepan (yg disambel goreng+santen)! bukan rebung. piye tho???!!! jane sing genah asli ngendi???

  4. wah,,nikmate kota solo kalau di malam hari…terutama di RRI dan belakang R.Maladi…sungguh menyenangkan….
    Selain jajanan kota solo yang sungguh nikmat,juga dilengkapi fasilitas CUTI alias Cuci Titit……

  5. Kalau saya jadi Walikota di sepanjang jalan Slamet Riyadi akan saya bangun counter hape semua…..Ngalahke Bill Gates sam,,,,yo pora!!!!o=>

Comments are closed.