Teringat Masa Kecil

Saya di antara ayah dan ibu

Masa kecil. Ya, terkadang kita suka senyum-senyum sendiri kalo teringat masa kecil. Melihat bentuk fisik tubuh kita, hingga mendengar cerita-cerita unik dan lucu dari ibu.

Tak sengaja saya menemukan foto ini di tumpukan album. Sebuah foto yang diambil pada era tahun 1980-an. Sayangnya saya tidak dapat menemukan metadataโ„ข pada foto ini. ๐Ÿ™‚

A picture says thousands words. Sepertinya benar pepatah itu. Sebuah kenangan langsung merangsek masuk ketika melihat foto-foto masa kecil saya itu.

Saya pun teringat beberapa cerita yang pernah diceritakan oleh ibu saya. Tentu tentang kenakalan dan ulah saya yang kerap kali merepotkan. :-”

“Kamu itu dulu kecilnya nakal sekali”, begitu ibu saya mengawali cerita suatu saat. “Kamu itu suka nggrathil, tangannya ndak pernah diam. Ke mana-mana pasti merusakkan atau memecahkan sesuatu”. :”>

Pernah suatu ketika, saya bermain di rumah tetangga. Saat itu ada pajangan yang terbuat dari bahan pecah belah, bila dibuka tutupnya maka akan mengeluarkan bunyi dan bercahaya. Karena rasa ingin tahu, saya pun “mengutak-atik” barang itu hingga akhirnya barang itu rusak dan pecah.

Kontan saja ibu langsung menjewer saya hingga saya menangis. Ibu saya pun berjanji akan mengganti barang yang saya pecahkan tersebut kepada tetangga saya itu. Dengan susah payah ayah dan ibu saya berputar-putar keliling kota, mendatangi toko ke toko, hanya untuk mencari barang yang sama. Untung saja ketemu. Dapet di toko toserba Purwosari yang kini sudah ndak ada itu. Harganya waktu itu 15 ribu rupiah, sebuah harga yang cukup mahal saat itu. :-”

Itu baru salah satu kenakalan. Ada pula cerita lainnya. Ada tetangga, saya menyebutnya Bude Mbolon, mungkin dari nama marga beliau, Simbolon. Bude Mbolon punya toko kelontong, letaknya persis berada di belakang rumah. Saya suka sekali main ke rumah Bude Mbolon. Selain karena sering dapet jajanan gratisan, saya suka sekali menunggangi anjing peliharaan beliau. Entah khayalan saya saat itu mungkin berlagak seperti koboi. b-)

Ibu sering mencak-mencak kalo tau saya memeluk dan mengelus-elus anjing besar itu. Walau si anjing sepertinya santai-santai saja, tapi ibu saya kelabakan kalo tau saya melakukan itu. Bukan karena takut saya digigit oleh anjing itu, tapi air liur anjing itu kan najis bagi umat Islam. Dan ibu selalu marah-marah karena untuk membersihkan najis karena anjing sangat susah. Musti pake air dan pasir! :-”

Selain itu, saya sering sekali sakit. Apalagi kalo pas lebaran. Seringkali kami merayakan lebaran di rumah sakit. Entah itu typhus, demam berdarah, muntaber, diare, atau apa lah, yang menyebabkan saya harus dirawat di rumah sakit. Rumah Sakit Al Irsyad di Jalan K.H. Mas Mansyur, Surabaya, menjadi tempat favorit kami merayakan lebaran. :))

Menginjak besar, saya makin menjadi kenakalannya. Berhubung temen-temen sepermainan saya rata-rata umurnya lebih tua dari saya, saya pun sering dijadikan bulan-bulanan. Sering kali saya ditakut-takuti oleh temen-temen saya itu, dan mereka sering sekali tertawa terbahak-bahak kalo melihat saya menangis ketakutan akibat takut oleh “hantu-hantuan” yang mereka bikin. Ulah temen-temen saya tersebut akhirnya membuat saya menjadi “pemberani” karena saya tak mau dijadikan bulan-bulanan. ๐Ÿ˜€

Dari teman-teman sepermainan saya itulah, saya mendapatkan ilmu yang seharusnya ndak saya dapatkan. Mencuri singkong, ketela, jagung, atau kacang tanah, kemudian dibakar lalu disantap beramai-ramai adalah kegiatan yang sangat menyenangkan. Apalagi karena lingkungan perumahan saya dulu masih banyak tanah kosong yang ditanami berbagai tanaman produktif.

Selain singkong dan kacang tanah, mencuri tebu pada saat menjelang panen adalah kegiatan yang mengasyikkan. Bermain petak umpet dan berkejar-kejaran dengan sรƒฦ’ร‚ยจbe menjadikan acara menikmati tebu menjadi lebih menegangkan. Apabila tertangkap, maka tak ada ampun lagi. :-SS

Sayang sekali ladang-ladang tebu itu kini telah berubah menjadi perumahan. Sawah-sawah yang dulu sering menjadi tempat bermain saya pun bernasib serupa. Padahal saya dulu paling suka mencari ikan wadรƒฦ’ร‚ยฉr atau sepat di dalam sawah itu. Pernah suatu ketika saya menemukan kura-kura air tawar di sawah itu! Selain sawah, kali atau sungai adalah tempat bermain favorit saya!

Kalo malam tiba, suasana depan gang pasti ramai. Selepas sholat beramai-ramai di masjid, biasanya kami semua langsung ngumpul untuk berdiskusi main apa malam itu. Berbagai permainan tradisional pun biasa kami mainkan. Mulai dari petak umpet, bercok, gobak sodhor, sedingklik oglak-aglik, gundu, ngerjain orang yang lewat menggunakan kroong, hingga bermain jalangkung! >:)

Apalagi kalo pas bulan purnama tiba. Kami bisa bermain lebih lama. Ditambah saling berbagi cerita-cerita serem di akhir permainan sebelum pulang. Atau kalo tidak, cerita seram bisa diganti dengan bermain tebak-tebakan.

Ah, saya jadi teringat lagu ini:

Ayo kanca, dolanan ning njaba..
Padhang mbulan, padange koyo rina..
Rembulane e..
Wis ngawe-awe
Ngelingake aja pada turu sore..

Yang paling menyebalkan adalah, ketika bermain petak umpet, ada peserta yang bukannya ngumpet, tapi malah pulang ke rumah! :)) La kita orang yang nyari setengah mati, eh yang dicari dengan santainya nongol tanpa rasa bersalah, “eh, sori ya, aku tadi makan dulu..”. :banghead Kampret!!!

Tapi ada aja ide kreatif anak-anak untuk mencari tempat persembunyian. Ada yang sembunyi dengan memanjat pohon, bersembunyi di selokan, hingga pulang ke rumah itu tadi. :))

Pas SD, saya dan beberapa teman yang kebetulan arah pulangnya sama, sering nongkrong dulu di pohon talok (kersen) di belakang pabrik Batik Keris, Solo. Kini pohon itu sudah tidak ada. ๐Ÿ™ Biasanya kita berburu buah bulat kecil berwarna merah dan manis itu sebelum pulang ke rumah. Herannya, meskipun tiap hari dipetik, kok itu pohon berbuah terus, ya?

Bahkan saking banyaknya, hasil berburu dan meramu itu kami kantongi di saku untuk dibawa pulang. Kalo ada buah yang tergencet, cairannya akan membasahi saku baju, yang berujung pada ibu saya yang marah-marah karena baju jadi kotor. :))

Ketika teknologi mulai masuk, saya pun sempet ikut merasakan. Mulai dari ding-dong alias video game yang menggunakan koin seratusan perak gede untuk memainkannya, era Atari, Nintendo, Sega, dan Super Nintendo.

Kalo dulu saya sering bermain ding-dong di kawasan Super Ekonomi, Purwosari, Solo, yang kini sudah tinggal puing akibat kerusuhan Mei 98 itu. Saya paling suka genre adventure. Entah kenapa genre tarung-tarungan, pesawat, dan strategi macam tetris, saya kurang begitu suka.

Pas ada yang punya Nintendo pertama kali, kami sering bermain ke tempat dia. Bermain Nintendo yang kala itu masih ngetren-ngetrennya Mario Bross dengan cara bergantian. :)) La yang punya Nintendo saat itu kan hanya orang-orang tertentu. Pokoke kalo hari Sabtu-Minggu, bermain ke tempat teman yang punya Nintendo adalah wajib!

Kalo bulan Ramadhan tiba, selain rame-rame pergi ke masjid untuk tarawihan atau subuhan, tentu kita orang sudah punya misi terselubung. Yap. Bermain petasan!! >:)

Paling suka itu kalo pas abis subuh, terus jalan-jalan ke kawasan perumahan baru yang biasanya sepi, mencari “kue tart hangat” hasil perut kerbau atau sapi, tancapkan beberapa mercon Leo di atasnya hingga mirip kue ultah, sulut pake ujung obat nyamuk yang menyala…

Ssstt…. Kabuuurr!!! DOUR!! Crot! Pletak-pletok!!

Mission accomplished! B-) *tersenyum puas melihat sisa-sisa peledakan* \:d/

Ah, masa kecil.. Memang menjadi suatu kenangan yang bisa membuat kita berinstropeksi. Menjadi suatu pelajaran yang berharga.

Kalo inget sekarang, rasanya kok hidup makin berat. Makin banyak hal yang datang dan harus dihadapi. Berbagai masalah, tantangan, hambatan selalu datang menghampiri. Rasanya enak sekali kalo kita hidup jadi anak kecil terus, tetapi tentu saja itu tak mungkin!

Masa lalu hanyalah masa lalu. Kita tak bisa hidup di masa lalu. Waktu tak pernah berjalan mundur, sehingga apa pun yang terjadi kita harus selalu menatap ke depan dengan optimis.

Masa lalu ibarat kaca spion. Kita harus sering-sering menengoknya, menjadi referensi ketika kita hendak melaju ke depan atau berbelok. Tetapi tentu kita tidak bisa terus menerus melihat ke kaca spion, bukan?

Makasih banget buat temen-temen yang sudah rela membuang-buang pulsanya hanya untuk ngucapin met ultah. Makasih juga atas segala doa dan harapannya. Saya sendiri kaget dan tak menyangka bisa dapet sebegitu banyak sms, hingga saya stress sendiri karena inbox saya langsung full terus. :-W

Lain kali ndak usah repot-repot begitu, ya? Wong saya saja nyantai, kok malah sampeyan-sampeyan yang mbingungi.. ๐Ÿ˜€

Mohon maaf, ndak ada makan-makan. Lagi prihatin. :p Selain itu, komen yang mengandung kata makan-makandan ungkapan penagihan sejenis, akan dianggap SPAM oleh sistem.. :p

42 thoughts on “Teringat Masa Kecil”

  1. lho kok aku udah komen?
    kekeke….
    MAEM-MAEM yuk :)) Eh yg ke berapa to? tak sekrol2 kok gak nemu umure?

    btw fotomu kok imutmen… setelah melihat bentuk yg sekarang terlihat juaaauh berbeda :))

  2. ya ampunnn.. ternyata postingan tak berujung ini ujungnya: si zam ulang tahun tho! huhuhuhuhuhu… selamat ulang tahun yah… :(( tadi ketemu di YM nisa malah ga tao *dudul*

    Ternyata dirimu waktu kecil BANDEL SEKALI YA!! >:)
    gemes deh.. kayak shinchan!! heuheuheuehue :)) .

    Iyah n_n
    seandainya ada mesin waktu, pengen deh mengulang masa sebelum masuk sekolah. n_n masa sebelum TK gituh. hihihi everyday guling2 and lari2 ๐Ÿ˜€

  3. ma kan- ma kan…
    m@kan m@kan…
    hidup em a em a ka a en – em a em a ka a en …

    *hehe, dianggap spam nggak ya???
    selamat ya dab!!..


    SYSTEM: SPAM Found!

  4. waah…
    ada yang lagi seneng rupanya…

    ga mau ngucapin makan2 kok..
    tapi mau ngucapin..moga umurnya berkah..
    Barakallah ya mas.. ^^V

  5. slamat ulang tahun ya.. smoga ditambahkan kebahagiaannya… smoga dilapangkan jalan menuju …. *isi sendiri termasuk T* dsbnya itu ๐Ÿ˜€

  6. hepi b’day, dab. aku gak nyepam. gak ada kata2 yang ‘diharamkan’. cuma mau nanya, kapan kita2 ditraktir ? hahaha…podho wae yo?


    System: SPAM Found!

  7. Mengingat masa kanak2 emang selalu mengasikan ya….
    Saya juga jadi inget masa kecil saya dulu… Masa kecil yang jauh berbeda dengan anak2 saya sekarang… ๐Ÿ™‚
    Memories are really there to keep… ๐Ÿ™‚

    Anyway, selamat ulang tahun ya…
    Have the greatest life!

  8. kok ra postingan ULANG TAHUN ?
    kelingan ulang tahun, trus kelingan masa lalu, trus posting teringat masa kecil.
    he2.
    MET ULTAH wingi yo dab! smoga tambah sholeh, ra kakean misuh2! he2…

  9. panjang umurnya… panjang umurnya serta mulia… serta mulia…
    karena kata m*k*n-m*k*n dianggep spam yo wes aku nggak nagih m*k*n-m*k*n…

    tapi… ditunggu SYUKURANรขโ€žยขnya !!!!


    System: SPAM Found!

  10. sing rajin kuliah le…???
    ra dolan wae….
    Eling umur…hehhehe

    Met Ultah zam….makan-makan yoo…


    System: SPAM Found!

  11. hem … zam … huekekeke … Selamet! anda punya masa kecil yang menyenangkan ๐Ÿ˜€

    hem … nyoba ah saya menagih anda untuk melakukan mangan-manganรขโ€žยข ๐Ÿ˜€ … kirim yak ke depok :)) … eh iya, Selamat karena masih dikasih kesempatan hidup buat memperbaiki diri ๐Ÿ˜›


    System: SPAM Found!

  12. oalah kowe yo iso ulang taon to zam? lek ngono panganane ojo lali dikirim, sego kucing karo wedhang jahe yo rapopo…


    System: SPAM Found!

  13. busyet dah.. garansi ‘dijamin capek bacaya’ bener2 di penuhi.
    baca dr atas smp g slsai. hehe.. 25 + 75 = cepe’ deh..

    masih kecil cakep gt km zam ๐Ÿ˜›
    kok gedhenya tambah cakep plek gt.. haha, becanda zam.

    salam kenal aja dr aLe. :)>- piss

  14. Hehehehe… lucu potonya ๐Ÿ˜€
    Ealah… gombal mukiyo… kata-kata ini mengingatkan ku pada masa2 kecil dulu ;))

  15. ohya lupa #-o,
    met uLTah ya Zam..
    [-o< smg makin lancar rejeqi nya. amin
    [-o< smg cepet lulus. amin ๐Ÿ˜€ aku juga nitip cepet lulus ๐Ÿ˜› Amin..
    [-o< smg selalu diberi yang baek2 aja. amin

  16. wuih… ulang tahun yak… <:-P
    selamat yaaa… ๐Ÿ˜€

    … padahal aku nek ultah malah sedih lho… soale kroso nek soyo tuwo… ๐Ÿ˜›

  17. Wooo… ultah to Zam,
    lha wis pirang tahun ik? melihat vegetasi yang nampak subur di daerah janggutmu kamu pasti tidak muda lagi… lha trus wis lulus durung?

    *kabooorrr numpak andong, jarane sepuluh*

  18. eh bener nich gosipnya sampeyan ultah ? yah telat dech saya… ๐Ÿ˜› eniwei met ultah dech semoga panjang umur dan panjang jenggotnya, diparingi rezki sing akeh lan sehat jasmani ma rohani sekaliyan kuat iman ๐Ÿ˜€

  19. Happy Birthday Zam…
    ni adalah bukti walaupun mungkin menurutmu kurang akurat!
    Tapi disitu sudah tercantum!!!
    Ayo makan-makan… lumayan nih zam aq lagi kanker.. kesian…kesian..kesian..

Comments are closed.