Pecel Nasi Merah Bumbu Wijen (Pecel Ndeso)

Pecel Nasi Merah Bumbu Wijen

Gara-gara Fany cerita tentang jeng-jengnya ke Solo, saya jadi kangen rumah. Apalagi saya jarang pulang karena kalo setiap kali pulang saya selalu ditodong dengan pertanyaan mematikan, “kapan kawin kapan lulus?”, oleh bapak-ibu saya. :((

Yang paling saya kangeni tentu saja makanan-makanan enak khasnya. Nah, salah satu makanan khas yang sulit ditemukan di kota-kota lain, bahkan di Solo sendiri mungkin susah ditemukan, adalah Pecel Nasi Merah Bumbu Wijen! =p~

Pecel. Makanan berbahan utama sayur mayur ini memang memiliki kekhasan tersendiri. Ada berbagai macam jenis pecel, dan yang biasanya paling terkenal adalah Pecel Madiun. Setiap pecel mempunyai identitasnya masing-masing, yang biasanya berupa variasi jenis sayur, bumbu, hingga lauk pauk pelengkap santapan. Ah, kalo soal dunia perpecelan begini terutama Pecel Madiun, silakan tanya kepada Bulik Mendol yang jago makan itu. πŸ˜€

Nah, kali ini pecel yang akan kita cicipi ini beda. Lain dari yang lain, dan boleh dikata tidak ada duanya. Seperti yang sudah saya katakan, pecel ini agak susah ditemukan. Walau pecel ini sudah ada semenjak saya masih SD hingga sekarang, saya belum pernah menemukan hidangan pecel sejenis. πŸ™‚

Nasi merah digunakan karena selain rasanya yang unik dan khas, nasi merah memiliki kandungan gizi tinggi bahkan lebih baik daripada nasi putih. Nasi merah ini berasal dari beras merah, jadi jangan mengira nasi ini terbuat dari nasi biasa yang kemudian diolah sedemikian rupa hingga berwarna merah lo ya. :))

Bumbu yang digunakan pun unik. Kalo biasanya bumbu pecel yang biasa kita temui itu terbuat dari kacang tanah, bumbu yang digunakan pecel ini terbuat dari kacang wijen. Warnanya pun ndak coklat kayak bumbu dari kacang, tapi berwarna hitam, dengan aroma yang khas. =p~

Soal sayuran, standar sih, ada bayam, kenikir, tauge, kacang panjang, dan bahkan daun pepaya. Tapi kalo pas beruntung dan ada, kita juga bisa menikmati bunga turi dan jantung pisang sebagai sayurnya!

Soal lauk pauk pelengkap, sampeyan bebas memilih. Mau pake rempeyek kacang kayak Pecel Madiun, atau mau pake gorengan, dicampur dengan bongko atau bothok, atau cuma ditemani kerupuk atau karak pun jadi. Pokoke bebas!

Keunikan lainnya, dari dulu sampai sekarang, pecel ini selalu dibungkus atau dipincuk dengan menggunakan daun pisang dan menggunakan lidi sebagai perekat. Sebuah kemasan yang eksotis dan natural banget, di era teknologi macam ini. πŸ˜‰

Harganya pun murah, seingat saya (dan kalo masih belum naik), seporsinya cuma 2.500 rupiah! Sebuah harga yang sangat murah bila dibandingkan dengan rasanya yang dahsyat!

Selain pecel nasi merah, si ibu mbah penjual, yang dari saya SD sampe sekarang masih sehat wal afiat ini, juga menjual nasi pecel biasa. Juga ada pula lontong pecel, di mana lontong digunakan sebagai pengganti nasi. Soal bumbu juga bisa milih, mau pake bumbu kacang atau wijen. πŸ™‚

Si mbah berjualan, setau saya cuma pada hari Minggu pagi mulai dari jam 5 hingga jam 7-8. Bahkan sering pada jam 6 sudah habis karena saking larisnya. Memang nikmat rasanya, habis olah raga pagi, langsung sarapan nasi ini.

Yang datang pun dari berbagai lapisan, mulai dari etnis Jawa, Cina, hingga encik-encik Arab. Mulai dari yang pembantu yang disuruh majikannya, hingga rombongan keluarga yang datang menggunakan mobil mewah.

Oiya, jangan membayangkan tempatnya kayak warung gitu ya. Tempatnya tu sederhana banget. Terletak di halaman ruko yang belum buka, hanya dengan menggunakan sebuah meja, si mbah melayani sang pembeli yang rata-rata memang membeli untuk dibawa pulang.

Mbah penjual pecel

Si mbah yang rumahnya cukup jauh dari tempatnya berjualan ini, menggunakan sepeda dengan bronjong untuk mengangkut barang dagangannya. Apa karena kebiasaan inilah si mbah masih sehat hingga sekarang dan tetap melayani pembeli fanatis yang rindu akan kedahsyatan pecelnya ya? πŸ˜•

Eh, iya. Lokasi pecel ini ada di ujung bagian utara kompleks ruko di perumahan saya. Dari gerbang perumahan Fajar Indah, masuk saja sekitar 300 meter. Kalo ada yang rame-rame di Minggu pagi, ya di situlah letak si mbah penjual pecel. Di sebelah mbah penjual pecel ini juga ada penjual nasi liwet yang tak kalah larisnya.

Ah, jadi semakin kangen sama pecel itu.. =p~ Terakhir kali saya menikmati pecel itu adalah pas perjalanan Tour de Madiun untuk berburu gadis beberapa waktu yang lalu. πŸ˜€

Sepincuk pecel nasi merah bumbu wijen

Tapi kalo pas saya di rumah, impian menikmati sarapan pecel itu pun kandas, sirna, dan musnah karena kebiasaan bangun pagi siang saya yang kacau. :((

Arghhh.. ~X( Jadi pengen pulang!!! :banghead

44 thoughts on “Pecel Nasi Merah Bumbu Wijen (Pecel Ndeso)”

  1. ojo mikir panganan wae, zam. petisinya udah jadi. ada di blogku, udah dipublish juga di detik. ayo tandatangan. tolong sebarkan ke eblis2 yg lain ya? thx

  2. wah jan, kowe ki mesti ngene..
    pas aku lagi luwe postinganmu mesti panganan..
    nyikso aku :banghead
    teganya..teganya… πŸ˜€

  3. wah kalo lihat yang jualan, jadi ingat mbok jum yang jualan semanggi,
    gimana mas zam, tuker-tukeran sama nasi krawu khas nGgresik tha he…he….he….

  4. hebat yah… sudah setua itu masih bela-belain jualan.. baik sepedah pula. jarang2 lhoh mbah2 perempuan jualan pake sepedah bawaannya. duuh.. jadi laper.. heehehee πŸ™‚ hmmm.. gak bisa bangun pagi… tidurnya ya jangan pagi2 juga doong πŸ˜€

  5. aduuuh… keliatannya enak.. tapi atmosfer di sekitarnya pedes tuh .. hiks.. hiks.. aku pernah bermasalah dengan perut gara2 maem pecel madiun pas di perjalanan ke sby.

  6. lho, kan tinggal bilang: May Pak…, Bu… πŸ˜€
    sayang aku ga begitu doyan pecel πŸ™
    ga bagus buat org bergolongan darah B ..
    Hihihihihi :-p

  7. @kang pepeng : enak kang!]
    @mysyam : wakakakakakkk….. =)) sak ke!! nek ngelih ojo “dolan” mrene!!

    @zam : bukan maksud hati menkhianati dirimu dab…tapi kan gak enak mosok pengumuman, nanti dikiro malah nyindir koe πŸ™

  8. walah, bongso panganan maneh ….
    tapi itu sesuai cita2mu ding, editor jalan2 dan kuliner … kekekekekekekeke

    zam, kowe kon mulih, bapak ibumu kangen, pingin takon soal TA-mu secara langsung … :p

  9. Duh teganya dikau padaku.. sekalinya sempet main kesini disuguhin masakan yang susah di cari di Jerman, hix hix.. ngiler aku bro..

  10. wah bagus dong pake nasi merah katanya nasmer lebih banyak kandungan proteinnya cuman ya gitu agak pahit atau hambar gitu dibanding nasi putih.

    Secara dari kecil aku taunya nasi pecel ya nasinya putih biasa pas liat ada nasi pecel merah ini liatnya kok aneh ya πŸ˜€

  11. ide nya kreatif, klo dilirik neeh blog bener2 peluang besar ekonomi yang terlewatkan. Nasi pecel yang merupakan kesukaan ku, kebanyaa diremehka orang. Orang2 kebanyaka menilai sesuatu dari segi merek. Q pengen bikin website all about nasi pecel.
    Makanan murah yang enak ini, klo di populerkan lewat internet, bakal jadi bisnis gede.
    Karena jaman sekarang, kebanyakan orang2 yang gila merk.
    Tapi kendala terakhirnya, kalau sudah jadi terkenal.
    Pasti harganya bakal gila2an. Dan efeknya makanan ini cuma bisa dijangkau oleh kalangan ekonomi ke atas aja.

    Saran gue, pelanggan adalah nomer satu. dan harga harus bisa dijangkau oleh semua kalangan. Mahasiswa Stikom Surabaya

  12. =p~ maknyooosssssszzzz tnaaaaannn….=p~
    masakan Indo numero uno^:)^^:)^
    ampoooon masakanne joos gandooossss

  13. mas, kl pecel nasi merah yg dekat dengan wilayah pucangsawit tau ndak? secara syaa masih baru di solo, pindahan dari malang πŸ™‚
    btw, bbrp waktu lalu ke malang ya? waktu itu saya mudik ke malang tapi sayang saya udah balik ke solo lagi πŸ™

Comments are closed.