Ritual Susu Segar Shi Jack

Warung Shi Jack

Ada sebuah ritual yang selalu saya lakukan kalo pas pulang ke Solo. Sebuah ritual untuk melepaskan rasa kangen dan semacam ungkapan “welcome home”. Ritual itu adalah menikmati hidangan susu segar khas warung Shi Jack.

Setelah cukup lama saya tidak melakukan ritual itu, dan akhirnya Sabtu kemarin hasrat saya itu pun terpenuhi. Selepas Maghrib, di bawah guyuran gerimis mengundang, saya pun segera mancal Kaze-R saya untuk menuju ke arah timur laut, pulang ke Solo.

Sampai di Solo lepas Isya. Wah, dingin-dingin seperti ini memang ajib kalo kita menyeruput segelas Susu Madu Jahe khas Shi Jack itu.. =p~

Warung Shi Jack adalah salah satu dari warung yang menyediakan susu murni segar sebagai menu utamanya. Konon, warung susu ini adalah pioneer alias yang pertama kali membuka usaha warung susu di kota Solo. Selain Shi Jack, ada beberapa warung susu lainnya seperti Shi Acid dan Yoto Isk, tetapi yang paling terkenal ya warung Shi Jack ini.

Warung Shi Jack ini ada beberapa cabang (atau waralaba, ya?) yang pusatnya terdapat di Jalan Kapten Mulyadi (sebelah selatan benteng Rottenberg). Cabang lainnya setau saya adalah di depan Lapangan Kotabarat, di daerah Makamhaji (deket rumahnya Dipto), dan di Jalan Adi Sucipto.

Bahan baku susu diambil langsung dari Boyolali, daerah yang terkenal sebagai penghasil susu. Walau menu utamanya adalah susu, di warung ini juga tersedia berbagai macam cemilan, gorengan, sate usus, sate keong, sate puyuh, lumpia, martabak, dan nasi kucing. Selain susu, kita juga bisa memesan roti bakar atau pisang owol.

Pisang Owol

Menu susu yang ditawarkan tidak melulu susu murni, tetapi ada berbagai macam variasi menu dan rasa. Nama-nama menunya pun unik-unik, ada Sumur, Suteja, Tante Susi, Sukatman, Es Dara, Superman, dan juga Stang. Selain menu susu yang aneh-aneh namanya itu, ada menu yang biasa kita dengar, seperti STMJ, Susu Kopi, Susu Jahe, Susu Madu, dan sebagainya. Hidangan susu ini pun bisa disajikan panas, hangat, atau dingin (pakai es). =p~

Menu favorit saya adalah Susu Madu Jahe. Pada menu ini, madu yang digunakan adalah madu kelengkeng. Madu kelengkeng adalah madu yang dihasilkan dari sari bunga pohon kelengkeng. Ketika bercampur dengan susu, rasanya bener-bener mantab apalagi ditambah jahe membuat badan terasa hangat. Jahe yang digunakan adalah jahe bubuk, dan bukan jahe gepuk.

STMJ vs Susu Madu Jahe

Selain Susu Madu Jahe, di kala badan terasa sangat letih, saya biasanya memesan STMJ (Susu Telur Madu Jahe). Telur yang digunakan pun bisa milih, mau pake telur ayam kampung atau telur bebek. Telurnya mau dibikin mentah atau setengah mateng, terserah!

Apalagi ditambah sebungkus nasi kucing, roti bakar, pisang owol, dan sate keong, membuat suasana dingin menjadi semakin semarak. :))

Setelah capek hilang dan rasa kantuk datang (konon susu adalah salah satu terapi untuk mengobati susah tidur), saya pun segera pulang, tentunya setelah membayar.

Ah, andai saja di Jogja ada cabang warung Shi Jack.. 8-|

47 thoughts on “Ritual Susu Segar Shi Jack”

  1. oo.. jadi di sini toh biasanya kamu beli susu yang waktu itu kamu ceritakan itu.. 😀 😀 hehehe… nama” susunya ucul” yah.. kreatip dah.. kreatip… 😀
    jadi pengen…

  2. weww……. kekna enak tuh. ntar pas g k solo lu anterin g ke sana ya…. skalian nyobain nasi merah ama pecel…. >:)

  3. ah, sial, jadi ngiler… 😛

    zam, apakah dirimu membawa kamera sambil makan2?
    memfoto makanan & minuman, dst…
    tidakkah terlihat aneh oleh orang2…

    😀

  4. * glup …*
    kayanya enak, zam 🙁 gw mo nanya dong .. kok namanya ‘Shi’ sih?
    terus, kenapa bawa2 ‘Pioneer’ ?
    ~merek radio
    ~:P

  5. madu kelengkeng, dari namanya uenak tuh mas, opo iyo tho?
    lha di tempatku suguhannya cuma kopi, opo gak mblenger, weleh… bisa jadi usaha sampingan mas!

  6. ah..sials…
    itu juga jadi ritual gw kalo pulang ke solo…
    shi jack…
    the one and only…
    coba di depok ato jakarta ada cabangnya..*halah*

  7. waw… terimakasih atas saran2 yang sangat berguna…
    nanti saya akan kasih liputan kuliner dari tebet sampe bekasi dehhh… *janji palsu*

    wah, dari rumahku akan baik2 saja…

  8. STMJ :O Sik Tas Metu Jem……………..polane =)) kwekekeke…
    wah zam.. bukannya tante susi tuh tetangga kamu 😛

  9. @puty… zam memang seperti itu… coba sekali2 kamu makan sama dia,,, dijamin MALU! 😛 *ampun, zam*

    huhuhuh STMJ.. saya benci madu 🙁

  10. waduh… ada menu2 angkringan juga ya… gue suka tuh sate usus… knp ga bikin menu baru susi teteh maje (susu sirup telor teh madu jahe) ha..ha…

  11. Shi Jack?
    o0o maksudnya nama penjualnya Jack ya?
    Menurut saya lebih bagus dikasih nama “Si Jack” saja.

  12. urun informasi nih, kbetulan anak solo & termasuk anak nongkrong SHI-JACK.
    SHI-JACK brasal dari nama sang pemilik, JOKO m. Sejarahnya nih, dulu Mas Jack diklat di kawah susu candradimuka “SAPI KEMBAR” di kawasan Keprabon. stelah lulus diklat dengan predikat cumlaude, Jack muda buka di kawasan Loji Etan (Jl. Kapt. Mulyadi). Mas Jack tidak pernah lupa akan asalnya, u/ itu sebagian besar karyawannya masih saudara sendiri “tunggal ndeso” yaitu dari Gunung Kidul. Warung susu yg dimiliki Mas Jack ada 2, di Loji Etan & Keratonan (tapi trakhir buka lagi di Gading). sedangkan warung yg lain kepunyaan saudara”nya, Kotabarat = Edi, Makamhaji = Yoto, dll).
    Mas Jack pernah melontarkan niatnya untuk mem-franchise merk dagangnya (merk dagang “SHI-JACK” sdh didaftarkan pada DirJen HKI).
    gitu friends, sklumit info tentang susu segar “SHI-JACK”. kalo saya sih cocoknya yang di Kotabarat (walo standar racikan susunya seragam), karena temen” nyangkruknya di sana.

  13. dulu pas masa kuliah di solo sering juga mampir susu si jack, skrg di Jogja nemu warung susu enak gak kalah dgn si Jack..kalo ke jogja mampir aja di Susus Segar “SAPIKU” Jl. Kaliurang km.12. pass enaknya..owolnya lbh sempurna..mantap bro’

  14. =d> hehehe..aplous for my uncle.Ternyata banyak jg yg menggemari susu shi jack.Thanx for u all… Nama aslinya Joko Soerasno.Yg paling uenak itu yg di lojiwetan..coz itu cikal bakal nya susu shi jack pertama kali.yg lain2 nya itu di kelola oleh adek2&kakak2 nya om ku-Shi Jack.Nah,buat kalian yg belum coba mampir ya klo ada kesempatan berburu kuliner ke Solo.Hehehehe… 😉

Comments are closed.