Asin Manis Sate Ambal

Sate Ambal

Entah sudah beberapa hari ini pikiran saya penuh sesak. Banyak hal yang harus diselesaikan. Walau ingin rasanya menyelesaikannya satu persatu, tetapi kok rasanya masih belum bisa melakukannya.

Tak pelak, ketidakmampuan saya menentukan skala prioritas serta kekurangpercayaan saya menyerahkan sesuatu kepada orang lain membuat saya harus menyiksa diri dengan bermultitasking. ~X(

Baiklah, supaya tidak terus menerus menyiksa hati dan pikiran, saya pun mencari menu kuliner baru. Celakanya, saya malah ketemu sama ebliswati penghuni Detik ini yang membuat saya semakin terperosok ke jurang perjengjengan. :-S

Suasana hati saya saat itu memang lagi asin-manis dan manis-asin. Karena inilah saya bersama Cya akhirnya memutuskan untuk mencoba Sate Ambal yang memang rasanya manis asin rame rasanya ini.

Selesai chatting bertugas, saya pun segera meluncur ke kantor Detik di daerah Baciro untuk menjemput sang ebliswati. Dari Baciro, kami pun meluncur ke Warung Sate Ambal di Jalan Melati Wetan yang tak jauh dari situ.

Seperti aturan tidak tertulis di dunia perkulineran, suatu makanan dari daerah tertentu akan menjadi populer di luar daerah itu dengan membawa nama daerah asalnya. Bingung? Misalnya, Sate Madura. Di Madura sendiri tidak ada yang namanya Sate Madura, yang ada ya Sate Ayam. Demikian juga dengan Mi Ayam Jakarta, Siomay Bandung, Nasi Goreng Magelangan, dan lain sebagainya, yang di daerahnya sendiri biasnya tidak ada embel-embel nama daerah.

Begitu juga dengan sate ini. Sate ini berasal dari daerah Ambal, sebuah nama kecamatan (CMIIW) di Kabupaten Kebumen. Sate ini tak beda jauh dengan sate yang biasa kita kenal.

Ada 2 jenis daging yang ditawarkan, yaitu daging kambing atau ayam. Kami pun memilih sate ayam, walau sebenernya pengen merasakan yang kambing juga tapi apa daya tekanan darah saya lagi on top. 😛

Daging sate ini cukup empuk walau sedikit alot. 😀 Daging sate dibakar dengan bumbu yang menggunakan gula merah sehingga terasa sedikit manis. Untuk menetralisir rasa manis dari sate, digunakan bumbu yang lebih mirip kuah ini yang rasanya asin.

Ada yang unik dari bumbu sate ini. Selain sedikit encer dan berwarna lebih kuning bila dibandingkan dengan bumbu Sate Madura, aroma dari bumbu ini mirip-mirip aroma bumbu kare.

Selain itu, bila Sate Madura menggunakan kacang tanah yang dihaluskan, bumbu sate ini menggunakan tempe yang dihaluskan. Ketika sate manis disiram dengan bumbu asin ini menyentuh lidah, rasa gurih yang bangkit akibat perpaduan rasa manis-asin pun langsung menendang lidah. =p~

Secara pribadi, saya merasa rasa sate ini begitu unik. Mungkin karena di Jogja ini rasa makanannya cenderung manis, sehingga menurut saya rasa sate ini terasa lebih asin. Tentu untuk meyesuaikan setingan lidah, kita bisa menambahkan kecap manis di atas sate ini.

Dengan ditemani nasi putih, seporsi Sate Ambal yang berisi 10 tusuk sate ayam ini dihargai cukup murah. Dengan bermodal 8.000 rupiah, kita bisa menikmati sensasinya plus segelas es jeruk.

Saya mempunyai kenangan tersendiri akan sate ini. Masih ingat perjalanan 19 jam saya ke Purbalingga beberapa waktu yang lalu?

Ketika melewati daerah Ambal melalui The Fuckin Daendels Roadâ„¢, kami ndak sempat mampir untuk sekedar mencicipi sate ini di daerah asalnya. Tetapi kini saya sudah membayar rasa penasaran saya walau tidak menikmati sate ini di daerah asalnya. 😀

Tertarik mencoba? 😉

31 thoughts on “Asin Manis Sate Ambal”

  1. salam kenal mas Matriphe!
    wah, saya sudah sering makan sate ambal tapi baru kali ini tau sejarah Ambal itu sendiri.

    salam

  2. melati wetan di sebelah mana sih zam? dan ya ampun, daging ayam kok bisa alot sih? 😀

    membaca komentar di atas dari manda: huahahahahahahhahahahahahah…. aku ikutan yah mbak makan subyek aduan.
    membaca komen Leo: huahahahhahahaha lagi

  3. *perosok-perosok-perosokkan zam lebih dalam lagi*

    porsinya sangat mengenyangkan untukku.
    jadi makannya lama deh ^^

  4. iiiiiiih…… dagiiiiiiiiiing………………. 😀

    *btw udah pernah belum nyoba sate vegetarian.. kemaren saya dikasih adek saya, seperti daging tapi dari sayuran, kok bisa ya…

  5. wah..kayaknya enak tuh mas..
    pengen nyobain jadinya..apalagi baca bumbunya pake gula merah..penasaran euy..rasa sate yg manis asin itu kayak gimana ya?

    itu 8 rb beneran udah plus es jeruk mas?waduh..murah bgt euy…

    *kriuk..kriuk..pengeeeen… T_T*

    btw..mas kmaren kesini tp kok sempet error yak?padahal mo ngasih undangan spesial nih ke rumah barunya ai.. ^^v

  6. bro setahuku *as cakeb(cah kebumen)* sate ambal tuh nggak asin koq, yah manis-manis juga, tapi beda deh dengan sate-sate yang ada di jogja (pengalaman ku makan sate di jogja). Bagiku sate Ambal inilah yang paling lezat, the most delicious chicken sate i ever ate.

    selain satenya yang singguh lezat dan empuk, bumbu tempe yang dicampur dengan resapan minyak dari ayam rasanya juga mak nyus.. beda bro dengan yang lainnya (bumbu kacang, kecap, dll).

    Selain di kecamatan Ambal, tukang sate ini juga menjajagi daerah sekitar, seperti kecamatan kutowinangun, prembun, dll. Saya sendiri kalau beli sate Ambal tidak di Ambal, tapi di Kec. Kutowinangun. Letaknya di pinggir jalan besar koq dan dilalui bus jurusan Jogja – Purwokerto / Cilacap.

    tapi, meskipun mengaku-ngaku sate Ambal, tidak semuanya Asli Ambal. kalau yang tidak asli rasa nya beda banget. Lidah ku udah jatuh cinta banget sama sate Ambal ini.

    hehe.. kokean yo ndoboz ku :p

    o,ya benar koq, Ambal adalah salah satu kecamatan di Kabupaten Kebumen yang terletak di pinggir pantai selatan. Kecamatan Ambal juga di lalui jalur alternatif selatan.

  7. @mysyam:

    Thanks for de info, dab!

    Memang, saya mengatakan bahwa rasa sate yang cenderung manis ketemu dengan bumbu yang cenderung asin, membuat rasa menjadi gurih! Bumbu tempenya bener-bener unik menurut saya yang terbiasa makan sate berbumbu kacang. 🙂

  8. kalo liat dari gambar sate di atas kok satenya beda ama sate ambal yg beli di ambal ya!! sate ambal yg pernah tak makan daginge putih koyo kulit ngono.

  9. walaaaaaaahhh sate ambal itu sich,,,uenaaakkk tenann!! bumbunya yang gag nguatinn.. btw kalo blackberry dituker ama sate ambal piye pak?? aiihhhh..hiihi

Comments are closed.