Kehangatan Wedang Kacang Putih

Wedang Kacang Putih

Setelah diultimatum oleh ibunda, akhirnya Sabtu kemarin saya pulang ke Solo. La sudah beberapa pekan ini saya ndak nyetor muka sebagai syarat tetap diakuinya diri saya sebagai anak.

Berangkat dari Jogja sehabis Maghrib. Sepanjang jalan pulang, saya berpikir tentang santapan kuliner apa yang akan saya cicipi kalo sudah sampe di Solo. =p~

Kalo biasanya saya melakukan ritual untuk menyusu terlebih dulu, kemarin ritual tersebut tidak saya lakukan. Begitu memasuki Kota Solo, Kawasaki Kaze langsung saya arahkan ke timur, menuju pusat kuliner khas Solo, Kawasan Keprabon.

Kampung Keprabon Timur, Kelurahan Keprabon, Kecamatan Banjarsari, memang terkenal sebagai kawasan kuliner Solo. Di sepanjang Jalan Teuku Umar inilah kita bisa merasakan berbagai makanan khas Solo.

Di kawasan yang terletak di selatan Istana Mangkunegaran ini setiap malam menjadi kawasan yang wajib dikunjungi bila berkunjung ke Solo. Berbagai menu khas seperti nasi liwet, gudeg ceker, timlo, dan masih banyak lagi bisa kita temukan.

Nuansa khas ini akan semakin kental terasa karena adanya pengamen sinden yang lengkap dengan kebaya menyanyikan gending-gending Jawa diiringi petikan kecapi dan tabuhan gendang. Pokoke nJawani khas Solo banget.

Saya pun langsung njujug ke target operasi saya. Semangkok Wedang Kacang Putih hangat sepertinya nikmat apalagi kalo disantap pas dingin-dingin seperti ini.

Sebenernya saya berniat ke sebuah kedai langganan semenjak saya kecil. Pemilik kedai itu adalah sepasang Engkoh dan Tacik (orang tua keturunan Cina). Tapi entah kenapa kedai itu sudah tidak saya temukan lagi. Kemungkinan sepasang orang tua itu telah wafat dan usahanya tidak diteruskan oleh anak-cucunya.

Walau sempet kecewa, tapi akhirnya kekecewaan saya terobati. Di ujung jalan terdapat sebuah warung bertuliskan “Wedang Dongo – Wedang Kacang Putih” besar. Tanpa pikir panjang saya pun segera memarkirkan motor di depan warung yang berada di ujung pertigaan Jl. Teuku Umar dan Jl. Brigjen Slamet Riyadi tersebut.

Dengan beringas saya pun segera memesan semangkok Wedang Kacang Putih. Aroma harum khasnya langsung tercium ketika mangkok itu terhidang di atas meja. =p~

Sendok pun segera saya mainkan. Di dasar mangkok terdapat ketan putih untuk menyuplai karbohidrat. Tak sabar saya pun segera menyeruput wedang tersebut. Sllruupp… Ah.. =p~

Kacang putih yang benar-benar empuk langsung menyerang. Tak perlu kita mengunyah terlalu keras, karena kacangnya bener-bener empuk dan langsung hancur tanpa perlu kita mengunyahnya secara berlebihan.

Kacang putih ini didapat dari kacang tanah yang telah dikupas kulit arinya. Supaya empuk, kacang ini dipresto, alias dimasak dengan panci bertekanan tinggi, dalam rendaman air gula, jahe, dan pandan. Hasilnya kacang putih menjadi sangat empuk dan air hasil rebusannya menimbulkan aroma harum kacangnya yang khas. =p~

Dengan perlahan saya pun mengaduk ketan yang ada di dasar. Kemudian menyendoknya lalu menyantapnya bersama kacang yang empuk. Air hasil rebusannya yang berwarna putih dan berasa manis begitu menyegarkan. Walah.. Nggenjreng tenan, dab! =p~

Semangkuk Wedang Kacang Putih yang bisa menganjal perut ini cukup murah. Dengan harga 4.500 rupiah, kita bisa menikmati kehangatan dan sensasi dari wedang ini.

Setelah cukup kenyang dan badan sudah sedikit hangat, saya pun segera meluncur kembali ke rumah. Dasar anak durhaka, lebih mementingkan kehangatan Wedang Kacang Putih daripada kehangatan keluarga yang menunggu di rumah. Tsah.. :-j

Mungkin ada yang penasaran dengan Wedang Dongo? ;)) Tunggu liputan saya berikutnya!

Kalo saya pas pulang ke Solo dan sempet lo ya? 😀

37 thoughts on “Kehangatan Wedang Kacang Putih”

  1. Sebenernya saya berniat ke sebuah kedai langganan semenjak saya kecil. Pemilik kedai itu adalah sepasang Engkoh dan Tacik (orang tua keturunan Cina). Tapi entah kenapa kedai itu sudah tidak saya temukan lagi. Kemungkinan sepasang orang tua itu telah wafat dan usahanya tidak diteruskan oleh anak-cucunya.
    Kedai Ciu???

  2. Setelah cukup kenyang dan badan sudah sedikit hangat,
    Urung wareg banget tho? 😉
    BTW, tumben koq gak enek kata2 sing distrike
    Opo lagi alim?

  3. wah bener2 ujian menghadapi makanan enak nih…..
    heh lu dah nyobain sate kambing palur blum??
    kekna kalo di mix seru tuh >:)

  4. dasar anak durhaka!

    kabar terakhir yang diterima, jamroni tidak sampai ke rumahnya, karena dia telah dikutuk menjadi batu seusai makan wedang kacang putih. sehingga dia terpaksa “menetap” di parkiran.

    wakakakak…

  5. air (kuah) nya iku wedang jahe opo banyu bioso to? kayaknya klo jahe lebih mantab deh.. ehhe.. perpaduan kacang dan jahe kyknya lbh huangat… ;))

  6. @ mysyam:

    Air biasa, cuma di tambahkan jahe di dalam rebusannya.. Setelah matang, jahe dan pandannya diambil. Air rebusan inilah yang mantab marantab nggenjreng tenan, dab.. =p~

  7. @ ndah:

    Beda, rasa jahenya ndak begitu terasa.. Jahe hanya untuk membangkitkan rasa. Rasanya tetep beda ama wedang ronde. Yang mirip ronde itu Wedang Dongo.. 😀

  8. waduh itu di dasarnya pake ketan? aernya santen?
    * hem… g kebayang *

    kok aneh gitu sih … 😛

    pendahuluan … abis itu latar belakang masalah ya zam? 😛

  9. kirain kacang putih (hueeek) yang sering di gulai, ternyata kacang tanah. ada ketannya? wuih enak banget hiks….. kok mahal ya harganya.

  10. sak ngertiku, kacange iso empuk ki gara2 diolah nganggo baking soda. sing ngomong wong dodol wedang kacang neng simpang lima semarang 🙂

  11. asyem… jiangkrik tenan. aq nek balik solo ming micek ning omah thok :((
    hehehe… ki lagi nyoba pake gprs di kos >:)

  12. aku bisa membayangkan gimana rasanya.. hmmm.. :-”
    mungkin sejenis dengan skoteng?
    i dont think i’m gonna like it.. 🙂
    tapi penasaran juga…

  13. Wuah..
    gantian ai yg ngiler nih mas..

    Udah lama banget kangen sama wedang..
    pake kacang putih? kira-kira kalo diganti pake roti bisa ga ya?
    ga terlalu suka kacang.. :p

  14. @ ariawn:
    Itu bukan santan, itu adalah air hasil rebusan kacang sehingga berwarna putih.

    @ wedhouz:
    Ndak pake baking soda, itu cuma menggunakan panci tekan. Kalo pake panci biasa, ngerebusnya butuh waktu 4 jam, sedangkan dengan panci tekan cuma butuh 15-30 menit. Mungkin wedang kacang di Semarang dan Solo berbeda?

    @Nisa:
    Beda, yang mirip Sekoteng itu Wedang Dongo.

  15. wedang kacang yang paling enak itu di dalam “Pasar Klewer Timur” tapi jualannya pagi sampe sore doang, jadi konco2 yang pada penasaran bisa dibungkusin tuh…harga masih murah Rp.2.000 semangkok (mangkoknya masih yang kuno)….coba aja dech…….TEMAN TEMAN wedang kacang sama ronde itu bedaaaa baanngeeeet

  16. aku gak gitu seneng ama wedang penipu ini ( :D, coz menurutku, ini bukan wedang ) 😉

    anget sih, cuma aku lebih suka Angsle…

  17. story jadul….dulu di Magelang jaman pacaran ada 1 warung wedang kacang kayak gini yaitu di warung kecil sebelah jembatan di jalan yang ada pabrik probitasnya kae lho…mbuh sekarang masih ada ngga….rasanya leker tenan dan komposisi rasanya (wallah) tidak bisa didapat dari wedang-wedang yang lain…..jadi pingin nyicip lagi….di jakarta juga belum nemu…

  18. Wedang Kacang yang mak nyuss di Semarang ada di Jalan Gang Warung, daerah pecinan. Tapi yang ada cuma Kacang tanah tanpa ketan.
    Biar kacang tanah bisa empuk emang paling gampang dipresto pake panci presto.
    Kalau mampir ke Semarang, silakuen dicoba, Sultan!!!

  19. “Wedang Uwuh Angkringan Jogja”

    Minuman ramuan tradisional terbuat dari 100% rempah alami yang sudah turun temurun sejak zaman Raja-raja Mataram.

    “Wedang Uwuh” merupakan minuman tradisional alami khas Jogjakarta yang terbuat dari rempah-rempah alami dengan aroma menyegarkan serta cita rasa rempah herbal unik & nikmat, juga kaya akan khasiat untuk kesehatan.

    Sejak zaman nenek moyang terdahulu, bahan ramuan “Wedang Uwuh” dipercaya dapat meringankan serta mencegah masuk angin & batuk ringan, melegakan tenggorokan, memperlancar peredaran darah, menghilangkan nyeri, capek, pegal, kembung dsb.

    Saat ini ramuan“Wedang Uwuh Angkringan Jogja” makin digemari & banyak dikonsumsi untuk menghangatkan badan, menjaga kebugaran serta vitalitas.

    Profil Angkringan Jogja

    Produsen “Wedang Uwuh” merk ” Angkringan Jogja” minuman kesehatan Tradisional khas Jogjakarta yang terbuat dari bahan 100% rempah-rempah alami dikemas dengan Kantung Kertas Klasik berupa Sachet & Tas : Instan, Racikan, Celup & Sirup.

    Untuk pemesanan produk, kerjasama Distributor & Agen di seluruh Indonesia hubungi :
    – +6281392977979 ( Telkomsel )
    – +6281904131899 ( XL )
    – +622747849189. ( Flexi )
    – 0101702747849189. ( Flexi untuk luar kota Jogja, tariff Rp 100,-/menit)

    Website : http://www.angkringan-jogja.com

    Email & FB : angkringan_jogjakarta@yahoo.co.id

Comments are closed.