Bahasa Walikan Jogja

Bahasa Walikan Jogja

Pernah denger percakapan atau tulisan kek gini, “Piye kabare socomu sing pahin kae, Dab?”. Atau pernah dengar orang memaki, “pabu sacilad!” hingga nama merek kaos oblong khas Jogja, Dagadu?

Buat temen-temen di Jogja, bahasa tersebut mungkin familiar, bahkan sering digunakan pada percakapan sehari-hari. Tapi kadang temen-temen di luar Jogja kurang paham dengan arti kata tersebut.

Kalo kita mengenal bahasa gawul abege yang bahkan sampe ada kamusnya yang konon diambil dari bahasa gaulnya kaum transexsual, ada juga bahasa gaul yang muncul di daerah-daerah tertentu. Contohnya ada bahasa kiwalan kera ngalam dan tentu saja bahasa walikan Jogja, walau sebenernya setiap daerah punya bahasa slangnya masing-masing.

Saya cuma mo ngebahas bahasa walikan khas Jogja saja. Mungkin sudah banyak blog yang membahasnya, saya cuma menambahkan dan menceritakan ulang saja. Semoga bisa berguna, terutama kalo temen-temen sedang berada di Jogja dan mendengar bahasa macam ini. 🙂

Ndak ada yang tahu kapan pastinya kemunculan bahasa walikan Jogja ini. Konon bahasa semacam ini sudah digunakan sejak jaman perang kemerdekaan. Tujuan awalnya tak lain dan tak bukan adalah untuk berkomunikasi dengan kawan tanpa diketahui oleh musuh (Belanda).

Penggunaan bahasa ini lama-lama bergeser. Banyak anak muda yang mulai menggunakannya untuk bahasa percakapan. Apalagi sejak tahun 1994, penggunaan bahasa prokem ini semakin memasyarakat sejak munculnya kaos Dagadu yang diprakarsai oleh mahasiswa Arsitektur UGM ini.

Lalu pertanyaannya kemudian, kok bisa? Kata “matamu” jadi “dagadu”? Gimana caranya? :-/

Gampang. Kata-kata tersebut ada polanya. Dasarnya adalah penggunaan aksara Jawa. Masih ingat, anak-anak? :->

Aksara Jawa

Baris nomer 1 diganti konsonannya dengan baris nomer 3. Baris nomer 2 diganti konsonannya dengan baris nomer 4. Baris nomer 3 diganti dengan baris nomer 1. Dan terakhir baris nomer 4 diganti dengan baris nomer 2. Sedangkan huruf vokal (a, i, u, e, o) disamakan dengan huruf HA. Bingung?

Rumus Bahasa Walikan Jogja

Nah, karena hurufnya yang dibolak-balik inilah bahasa ini disebut dengan bahasa walikan alias bahasa kebalikan. 😉

Baik, mari kita coba. Dari contoh sebelumnya, kata-kata yang dicetak tebal itu berarti:

  • SOCO = BOJO (pasangan)
  • PAHIN = APIK (bagus, cantik)
  • DAB = MAS (sapaan)

Tetapi dalam penggunaan dan pengucapannya, kata yang digunakan sering tidak baku seperti kata yang dihasilkan oleh rumus tersebut. Beberapa kata harus dimodifikasi supaya enak diucapkan dan didengarkan. Contohnya kata “pahin” di atas. Kata ini berasal dari kata “apik” (“hapik”) yang kalo menurut rumus, harusnya menjadi “pahiny”. Tetapi dalam keseharian sering diucapkan sebagai “pahin”. 😀

Nah? Males mengutak-atik dan mengingat-ingat rumusnya? Saya menemukan sebuah tools menarik. Tools ini berfungsi untuk mengkonversi kata menjadi kata walikan dan sebaliknya, kata walikan dijadikan kata aslinya. Tools itu ada di alamat ini: http://java.sandalian.com/.

Kata-kata yang ditranslasikan umumnya kata-kata dalam bahasa Jawa. Memang kata-kata tersebut lebih enak kalo diucapkan dalam kalimat berbahasa Jawa dan banyak digunakan ketika kita berkomunikasi dengan bahasa Jawa. Kalo pake bahasa Indonesia kok kesannya jadi agak kaku gitu sih. 😀

Untuk latihan, sekarang coba artikan kalimat berikut:

Saya kemarin pergi naik dosing-nya sahan-ku mengantar pisu-ku terus dikejar hongib. Saya lalu bilang ke hongib, tenang, dab! Jape methe!

Yang bisa menjawab akan mendapat hadiah menarik, yaitu menarik becak! =))

Bengadag dedhjosa! 😉

65 thoughts on “Bahasa Walikan Jogja”

  1. hoh…. membingungkan sekali..
    berarti kalau mau belajar itu kudu hapal donk letak huruf2nya itu..
    dan urutannya kudu begitu… kamu sendiri gimana zam? udah belajar gini, orang ngomong pake bahasa kebalik masih buka contekan barisan suku kata – suku kata itu ndak? wkwkwkwkw… :))

    wah.. kok dibilang, masih ingat anak-anak sih.. :p belajar aja belum pernah.. asing banget sama huruf2 itu 😀

  2. saya kemarin pergi naik mobilnya bapa-ku mengantar ibu-ku dikejar polisi. Saya lalu bilang ke polisi, tenang, mas! cah dewe

    selamat mencoba! 😛

    horeee!!! mana becaknya!!!

  3. duh paling ga gape bahasa daerah, dulu aja basa sunda PR nya minta tolong tetangga yg bisa sunda 😛

    tunggu…saya tanya kamus jalan dulu

  4. buset. berat bener ni postingan. bahasa padang aja belon bener, bisa dikutuk uwo saya di kampuang malah belajar bahasa jawa…
    😀

    @iks: tanya edyw ya? ;))

  5. hahaha dulu aku diajarin ini juga pas SD (eh SD apa SMP ya). Buat selingan guruku aja sih drpd murid2nya stresss..
    (tapi malah tambah stressss)
    :))

  6. Buset, pusing euy bahasa jawa, cuman epektip untuk jadi encryption languange kalo kita lagi di LN, ga ada yang ngerti ini basa apa, 😛

  7. Zam, sebenernya udah komen di sini sebelumnya, tp pengen komen lagi. Ngapain? Ini lho njajal OS baru saya… *sombong :))
    Ori lho…

  8. njaluk dibalang thagu diambung cayad!
    aku tau aku tau…

    Njaluk dibalang Watu, diambung Jaran…horeeeeeeeeeeeeeee…aku bisa

  9. wah… keren… masnya udah fasih blum ya? kalo udah saya mo blajar nih om…. >:)
    *duduk manis sambil ngeliat papan tulis*

  10. hadu…ahasab ojoy nencap aneh!
    ayas rodhok kadit itreng…
    Lha alope gawe hanacaraka’e…
    Ahasab Ngalaman luwih simple Sam…
    dudu ahasab kiwalan, tapi sing reneb ahasab lawikan.
    Ok?
    umak hailuk neng UGM tho? salam wae nggo genaro – genaro ojoy.

  11. Halah, poya lesgi panyu. Themon jogja sonyole tene-tene dab. Buat yang bukan orang jogja, kalau sampeyan nawar kutang di kakilima malioboro pake bahasa ini, bisa dapet harga sepertiganya lho. Suerr. dal bethu-dal bethu…

  12. Astaga! Apa yang kalian lakukan?! Bukankah bahasa seperti ini telah merusak persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia?! Bertobatlah, nak! Selagi kalian sempat… “Dasar anak muda! Dunia sudah mau terbalik!” *17 Agustus mode on* Hidoep Bahasa Indonesia!

  13. ada juga walikan ala Semarang! udah tau rumus-nya?
    coba artiin kalimat ini, ya: ngamu gam ngatha jet. lite kahad-e?

    klo bisa, ada hadiah menarik menanti! yaitu berlibur di Barbados bersama ikan piranha …

  14. kulu nafarat karbuta!!! ye hindi hai! putangina lahat kayo!! panyu thip lesgi sobo thanginyadh ket jaman nabi ucok… Nggo Joko, sacilad nyothe dab nyothe lodol2nye soconyu dheny panyu ledhwu themon benyo Sobe yo?

  15. Nggo Joko again, sorry dude, its not u, panyu dul hadey dheny panyu pibo sobo hanginyadh, hehe.. :d. Omong2 bahasa Tagalog-nya Pilipin mirip bhs jawa lho, misalnya titi=titit, ilung=irung, labe=lambe, ulam=ulam, kantut=kenthu, aso=asu, tatlo=telu, apat=papat, lima=limo, anim=enem, pito=pitu, wolo=wolu. makanya pd k kuwait sini donk nemenin saya biar bs blajar banyak bahasa… :d VIVA Jogja!! I miss u so much my dearest lovely city where i was born, grew up, got the 1st kiss got the 1st f*ck, did the 1st lojony!!!

  16. Buat Agam, ngeditnya bisa pake Photoshop, gampang kok, kalo pengin dieditke, kirim aja foto yg pgn km edit ke emailku: ipoenx@hotmail.com. , (ntar aku pasang foto jarann haha.., ga dink)

  17. salah satu hambatan pergaulan di kalangan anak muda nih di yogya nih :p
    dulu pas pertama kali ke yogya emang rada kerasa nih bahasa walikan… tapi pas kuliah… berhubung lingkungannya rada nyampur… bahasa walikan rada ga kepake… paling satu dua kata doank 😀

  18. mas….

    mohon link kamus e…

    saya cuma pengen tahu kata” yg sering di pakek

    saia sndiri orang jogja tapi jarang pakek kata” itu

    itu link kamus gaul yg mas kasi uda ga bisa di link

    oh ia klo boleh 1 kata aja mas

    SACILAD artine opo yo??8-|8-|8-|8-|

  19. Hehehe…
    saya baru tahu kalau di Jogja ada bahasa Kiwalan juga.
    Kebetulan dulu saya kuliahnya di Malang, jadi mungkin lebih mahir pakai bahasanya kera ngalam.

  20. walah dadi kelingan jogja hehehehehe
    dulu jarang banget lodol hanye sapaba tanginyadh
    paling paling cuman pabu, sacilad, pisu sahan ma yg pasti dab wkwkkwkwkkwkwkwkk

Comments are closed.