Kopdar Raya: Pantai Pandansari

Kopdar Raya: Pantai Pandansari

Sebenernya saya bingung mo posting gimana. Bayangkan saja, setelah dihajar hatrick kopdar, kini saya dan temen-temen kudu melayani serangan blogger-blogger dari luar Jogja.

Bisa dibilang ini Hari Raya Kopdar. La setelah beberapa waktu saya berpuasa kopdar, kini saatnya berhari raya. Ditambah tamu-tamu yang datang ke Jogja berasal dari jauh semua, membuat nuansa hari raya semakin terasa! \:d/

Mulai tulisan ini, saya mencoba menuliskan suasana kopdar yang saya alami secara bertahap. Rasanya terlalu panjang kalo ditulis di dalam satu postingan. Yah, lumayan lah buat refreshing selama mengurusi yudisium yang melelahkan setelah dicabut status saya sebagai mahasiswa. ๐Ÿ˜€

Kopdar pertama adalah di Pantai Pandansari, pantai eksotis yang memiliki sejuta kenangan. *lirik Monik* Pantai dengan sebuah mercusuar menjulang yang jarang dijangkau orang. ๐Ÿ˜€

Kopdar raya diawali dengan kedatangan Nisa ke Jogja hari Jumat, 6 Juli 2007. Maklum, musim liburan begini Jogja menjadi salah satu tujuan wisata. Selain Nisa, ada Iks yang juga datang ke Jogja ditemani sama Syam.

Setelah dibantai, tanpa sempet mandi dan berganti baju, saya, Adi, Didit, dan Tupic menemui Nisa yang ditemani ibu dan adiknya di Hotel Limaran, hotel bekas gedung perpustakaan UGM di era tahun 50-an yang bercorak arsitektur Jepang ini.

Tujuan kami bertandang malam itu adalah untuk berkenalan sambil meminta ijin kepada ibunya Nisa agar keesokan harinya si Nisa boleh diajak jeng-jeng oleh kami, para eblis. >:)

Sang ibunda pun mengijinkan dengan berpesan agar tidak mengajak Nisa pergi ke tempat yang jauh-jauh serta menjaga Nisa baik-baik. Hehe.. Tenang saja, bu! We know how to handle fragile things girls with care.. ๐Ÿ˜‰

Keesokan harinya, saya terpaksa tidak dapat berkopdar ria di Tamansari karena demi mencari segepok rupiah untuk membayar wisuda. Saya baru sempet nyusul siang harinya, setelah mereka keluar dari kompleks Tamansari. :-<

Setelah makan siang kami pun berkumpul kembali di Benteng Vredeburg. Setelah berdemokrasi ala CahAndong, diputuskanlah sore itu kami akan ke Pandansari. Jaraknya lumayan deket, sih. Sekitar 20 km dari pusat kota Jogja. :))

Lalu, apa saja yang dilakukan di Pandansari? Apalagi kalo bukan untuk acara inti, yaitu FOTO-FOTO!! Berikut ini foto favorit saya, yang diambil oleh Mentri Dokumentasi dan Fotografi CahAndong. b-)

Jump!!

Beberapa foto sudah diupload oleh Nisa dan Iks, jadi silakan dilihat di MP mereka masing-masing. ๐Ÿ˜‰

Sayangnya saat itu, menara mercusar sedang direnovasi, sehingga kami tidak bisa naik ke puncak menara. Tapi tak mengapa, hamparan pasir dan deburan ombak sudah cukup untuk melayani hasrat narsis dan selfotosense kami. ๐Ÿ˜€

Di pantai ini, saya juga melepaskan semua beban yang selama ini menghantui. Beban itu akhirnya terlepas dan saya merasa bebas. Untuk melampiaskan perasaan bebas ini, saya pun berteriak seolah hendak memecah ombak Samudera Hindia, “AKU LULUUUUUSSSS!!!!!” :rock

Yes. I love bitch beach!! ๐Ÿ˜ก

Setelah berteriak-teriak, saya pun bersujud syukur, mencium Gadiza Fauzi pasir. Alhamdulillah, saya lulus!! ^:)^

Sujud Syukur

Sekian dulu postingan kopdar episode pertama saya. Saya masih capek setelah dihajar kopdar beberapa hari full. :-<

Buat temen-temen yang udah datang, mohon maaf kalo sambutannya ada yang kurang berkenan. Buat temen-temen CA lainnya, mohon maaf saya ndak sempet membrodkes info kopdar yang dadakan dot kom ini. Maafkan saya.. ^:)^

Next postingan:

  1. Kopdar 2 milyar bareng Mina
  2. Kopdar Islami bareng Joesatch ama Chiw
  3. Tragedi Stasiun Tugu bareng Iks ama Syam
  4. Kopdar bubar bareng ShOFa ama Erfi

38 thoughts on “Kopdar Raya: Pantai Pandansari”

  1. makanya zam.. biar tetep kuat melayani tamu, kamsudnya tamu kopdar kituh.. minum TEH TELOR…. wakakaka… :)) thnx 4 all bro.. ternyata banyak kejadian yang tidak saya duga dibalik acara ngompol-ngompol a.k.a. kopdar… ;)) *nglirik.. emm.. sapa yah….;;).* ah jadi nggak enak sayah.. :))

  2. hari raya kopdar..

    yang jadi korbannya si Rido nraktir orang sgitu banyak :))

    Makasi banget yah teman ๐Ÿ™‚

  3. banci eksposssss……..
    kapan kita bertemu… blom apdol kalo blom ketemu calon artis ๐Ÿ˜›
    sekalian makan2 kan? :-“

  4. sudah lima hari ini aku di jogja tapi ndak diajak kopdar. huh, tuan rumah macam apa kowe … ๐Ÿ˜› .. padahal aku pulang ke jakarta kamos besok (12/07). hiks …. ๐Ÿ™

  5. lagi2 poto lompat2. bosaaaaannn… :p

    eniwei, makasi yah, pak kusir atas bayarannya. bwt si rido jg. mbok sring2 wae. ditrima dgn tangan terbuka >:D<

    udah dapet ciuman kelulusan dr Gadisa Fauzi blum? ;))

  6. Cieee….dah lulus nih yeeee…
    Slamet yaaa….
    Kudu wajib harus pasti makan-2 dunks….

    btw, sujud nya madep kiblat gak tuh (“,)

  7. @ Ndoro Kakung:
    Maafkan saya, ndoro.. Saya ndak tau kalo Ndoro di Jogja. Padahal saya kangen sama bedes-bedes njenengan, si Jendra sama Bunga.. ๐Ÿ˜€

  8. “Sang ibunda pun mengijinkan dengan berpesan agar tidak mengajak Nisa pergi ke tempat yang jauh-jauh….”

    zam dari kota jogja ke pante pandansari deket ya??? hehehehe

  9. Zam!!! ria mau ke pantai ituh!!!
    klu besok2 ria ke yogja, ajak ria kesana yaaa ;D
    harus!!!
    hiks… jadi iri niyyy, teman2 yg sudah berhasil kopdar di YK…
    kapan ya ria???

  10. Aku wis munggah mercu suar nang Pandansari ping papat tapi kok yo tetep aรƒยฉ rodo ngeri yo…
    Lha nang ndhuwur (puncak) menurutku “pagar besi” sing nang pinggiran terlalu renggang…kurang aman lah

Comments are closed.