Kembali Belajar Lagi

Kembali Belajar!

Dulu pas masih mahasiswa, keknya kerja nyambi kuliah kuliah nyambi kerja itu enak. Ternyata kenyataan ndak seperti harapan. Pun ketika sudah mahasiswa-coret dan berniat untuk kerja sungguhan, ternyata memang (sekali lagi) kenyataan itu ndak seperti harapan. :-<

Saya teringat petuah saudari saya yang kini miskin benwit itu. “Life is just moving forward”, katanya suatu ketika saat masih kaya. Kehidupan memang akan selalu melangkah ke depan dan kita secara naluri akan selalu mencari aktualisasi diri.

Begitu juga dengan saya. Saat ini saya punya juragan baru yang berarti menambah masalah pengetahuan baru. Sistem kerja juragan baru saya ini berbeda sama sekali dengan juragan saya yang lama. Konsekwensinya, sebagai jongos yang berusaha patuh pada juragan, saya pun wajib mengikuti metode penelitian sang juragan.

Ya, status saya sekarang njongos di 2 tempat. Maklum, alesan cari pengalaman dan tentunya segepok uang membuat saya bener-bener terperosok dalam dualisme dan multitasking.

Hasilnya? Wah.. Susah! Saya jadi ngerti kenapa Bocah Tua Nakal itu akhirnya berhenti nripel-nripel kerjaan.

Masih mending kalo kerjanya sesuai dengan bidang yang kita tekuni selama ini. La ini kerjaan saya bener-bener baru buat saya! Kebetulan saya njongos di sebuah perusahaan gurem lokal Jogja yang bergerak di bidang media.

Memang sih, dulu saya pernah ngikut badan pers kampus yang bersebelahan dengan (dan juga saingannya) lembaga sebelahnya Raden Roro Genduk Sugenduk itu. Tapi dulu di situ niat saya cuma pengen dapet kartu pers dan siapa tau dapet gadis bermotor ungu.. Eh, la kok juragan saya ini ternyata jebolan tempat saya nyari kartu pers dulu itu. :))

Di kantor baru saya, semuanya berbeda dan baru. Mulai dari tugas saya, jadwal kerja saya, sistem kerja saya, anggota tim saya, semua berbeda dan baru. Pokoke saya harus belajar lagi. Mulai dari nol lagi. Semua atribut ke(calon)sarjanaan saya singkirkan jauh-jauh. Kesoktauan saya juga saya rem dan saya berusaha menjadi makmum yang baik dulu. Sami’na wa ‘atho’na.

Proses migrasi ini tentu menjadi ajang aktualisasi diri saya. Mencoba hal-hal baru, belajar banyak hal, menurut saya mengasyikkan dan saya mencoba menikmatinya sekarang. Kalo di tempat lama saya, everything are scheduled, ada jadwal kerja yang pasti dan kita harus menyesuaikan kegiatan pribadi kita dengan jadwal. Di tempat saya yang baru justru sebaliknya. Jadwal kerja bebas dan kita harus menyesuaikan jadwal agar kegiatan pribadi ama kerjaan dapat berjalan beriringan.

Ini merupakan masalah tantangan buat saya yang ndak piawai memenej diri. Saya dulu sering mingsah-mingsuh karena hobi jeng-jeng saya sering kepentok jadwal njongos, la sekarang pas diberi kelonggaran jadwal malah saya takut kerjaan saya berantakan karena ndak bisa ngatur jadwal. Seperti petuah pamannya Peter Parker, “with great powers come great responsibilities”. Justru dibebaskannya jadwal ini membuat tanggung jawab menjadi semakin berlipat.

Apalagi yang namanya media, kerjaan selalu dikejar-kejar sama yang namanya deadline, garis kematian. Saya dulu mikir dengan jadwal bebas bersahaja seperti itu, hidup saya bisa nyantai, eh la ternyata saya kudu menyesuaikan diri dengan lingkungan kantor yang sekarang ternyata sedang mendekati masa-masa deadline. #:-S

Selain adaptasi dengan lingkungan kerja yang baru, pengetahuan dan kemampuan saya pun harus saya update. Saya kemarin barusan singgah ke Toga Mas, toko buku full diskon di mana saya dulu sering beli buku numpang baca doank, setelah lama ndak ke sana. Berbekal “nawaitu minal beli buku” saya pun membeli sebuah buku demi menunjang job desc saya di tempat juragan baru. Untungnya kemarin baru saja gajian dari juragan lama. :))

Kebiasaan saya membuang-buang benwit juga harus saya hilangkan. Maklum, di kantor saya yang baru itu, benwitnya ndak sebanyak dan sebesar di tempat saya yang sekarang. Apalagi baru saja kantor lama saya dapet sumbangan benwit dari yang 1 MB dinaikkan menjadi 2 MB, kok ya pas saya mau cabut dari situ. Bikin ngiri saja. πŸ™ Sepertinya saya harus mengencangkan kabel UTP dan mulai menghargai benwit. :-<

Kalo boleh dibandingkan, overall kerjaan lama saya sebenernya lebih nyaman karena job desc yang eces dan ditunjang banyak fasilitas daripada kerjaan di tempat baru saya. Tapi secara kemampuan dan pengetahuan, tempat baru saya lebih menantang walau ndak begitu banyak fasilitas yang didapatkan. Lagipula keputusan sudah saya ambil dan saya harus bertanggung jawab dengan keputusan saya dengan cara menjalani dan menikmatinya. πŸ˜‰

Serasa jadi mahasiswa tingkat awal lagi. Belajar lagi, membaca buku lagi, mengasah kemampuan lagi, berpikir lagi, bekerja sama dalam tim lagi, hal yang sudah lama saya tinggalkan. Dengkul yang sudah berkarat ini sepertinya harus diberi minyak agar dapat berpikir dan bekerja lagi. Sarang laba-laba yang menjejali memori dalam benak kembali dibersihkan. Tombol Ctrl-Alt-Del ditekan dan kini saatnya njongos. :-<

Aza-aza fighting! #:-S

63 thoughts on “Kembali Belajar Lagi”

  1. hahhahahhahaha
    1. selamat bekerja
    2. selamat wisuda (kapan mangan2e?)
    3. koq potomu bareng bocah2 cilik. Pedopil?

    *siap2 muleh*

  2. “Maklum, alesan cari pengalaman dan tentunya segepok uang membuat saya bener-bener terperosok dalam dualisme dan multitasking. ”
    —–>>huhuhu multitasking yah? saya sudah 13 bulan multitasking (jd jongos di media dan jadi jongos akademisi) ;).. berat, susah…tp menantang lhooo

    “Kebiasaan saya membuang-buang benwit juga harus saya hilangkan. Maklum, di kantor saya yang baru itu, benwitnya ndak sebanyak dan sebesar di tempat saya yang sekarang.”
    —->>jadi, sekarang bukan lagi Orang Kaya Benwit Yang Sombong? sudah hampir dan nyaris jadi fakir benwit ya? :)) *mangap

    Anyway, selamat memasuki dunia yang baru… selamat berjuang, dan terakhir…
    SELAMAT MEMPERPANJANG STATUS SEBAGAI BURUH…
    πŸ˜€

  3. haha. membaca perbedaan-perbedaan antara 2 tempat kerjamu seperti membedakan “sekolah” dan “kuliah”… πŸ˜›
    yang satu diatur-atur, sampai waktunya pun diatur = seperti sekolah.
    dan yang satu lagi bebas-bebas asal bisa tanggung jawab = seperti kuliah.

    good luck yah πŸ˜‰
    dan jangan sampai keputusanmu untuk meninggalkan kantor lama nanti malah disesali πŸ™‚

  4. at least semua tetep harus di syukuri kan zam πŸ˜‰ semua yg ada didepan kita saat ini, either itu tantangan atau hobbie or kesenangan kita, semua berasal atau jalan dari Yang di Atas sana πŸ˜‰ just pretend that this is your bless,
    so.. i believing you!! you can do it!! as good as you’ve done before πŸ˜€ okey zam?! just don’t you forget to pray always… God will gives you way through the good or bad time.. xixixi..
    CaiYoo yaa zam!! :p

  5. :-w … “bocah tua nakal”
    hmmm…… wes tau dihajar nganggo jurus “tongkat pemukul anjing” durung kowe???

  6. aih… enaknyah. udah lulus, langsung kerja.
    aku kapan yah? *masi lama uy tiii… urusin dulu tuh nile yg merah* :p

    congats mas. smoga sukses dan tentu saja, aku nungguu…
    MAKAn-MAKAN!! πŸ˜€

  7. Ning poto kuwi anak-anakmu to?

    hehehehe… good luck ya.. kok gak disebutin sih tepatnya kerja di perusahaan apa?

  8. wakakakaka… aku mung ngakak istilahmu “bocah tua nakal” kuwi…

    aseeeem…. kok yo langsung njedul penampakan’e thuns to yoooh… ngono² kuwi bapak angkat’e si genduk pedah unguh…

    dadi wes ah… nyemonine bar waeee…

  9. makanya, hargai benwith!

    yupz, asal masih ada kemauan untuk terus belajar maka hidup kita akan terus moving forward. memang susah keluar dari zona aman tapi, kalau males2an terus, kapan majunyaa??

    sudah, hapus tuh kata jeng-jeng.. >:)

  10. hehehe paling ngga bs bersyukur kan g jd pengangguran?:p
    malahan enak bs memperkaya ilmu apalagi klo smuanya serba baru jd kerjana g monoton heuheu *sok tau bgt ya*

  11. wah njongos kok yo turunan
    lha apa turunan nenek moyang
    selamat…selamat
    yang penting bagi-bagi pengalaman njongosnya!

  12. Zam, hari ini aku akhirnya merasakan yang namanya wedang ronde setelah sekian lama penasaran rasanya sejak liat postingan tentang makanan (or minuman) itu di blog kamu.

    Enakkk sihhh tapi sayang rondenya wedangnya agak2 pait gituh..

  13. malah bagus kan zam, jadi teratur hidup km. yah.. kita memang harus selalu belajar, dimana pun, kapan pun, dan setiap saat.

  14. hayooooooo…..!!!! wis lulus… ra makan2…. malah pindah kerjaan!!!! py tho….!!! kontak ak ya…. ajak makan2 kek…..!!!!

Comments are closed.