Who’s Next?

Who's next?

Ini postingan ke sekian kali yang bernada sedih. :-<

Setelah bermenyek-menyek pas farewell party-nya De Marko, juga hengkangnya Ridlo dari Jogja untuk pulang ke Jakarta karena diusir sama Pak Sugeng sang pemilik kos, juga Wini yang jadi te-ka-we di Abu Dhabi untuk jadi tukang peras susu onta, kini giliran seorang rekan yang akan meninggalkan Jogja. 🙁

Sedih, tapi juga bangga dan bahagia. Satu persatu kami harus mulai menata kembali jalan untuk mencapai masa depan yang semoga lebih baik. Jadi jongos kumpeni di negeri kaya nan miskin ini. :-<

Kutunggu cerita suksesmu, Pic! 😉

And who’s next? Didit? Adi? Arnanto? We’re just counting the time, fellows.. 🙂

Ah, Yogyakarta. Setiap sudutnya adalah kenangan. Setiap jengkalnya adalah harapan. Aku makin cinta dengan kota ini. 😡

Sampai jumpa lagi, kawan! Sungguh aku benci mengucapkan kalimat ini.. 🙂

39 thoughts on “Who’s Next?”

  1. ketika saat itu kemudian datang memanggil kita
    tiada yang dapat kau daya dan upaya atas dirinya
    karena kepergian itu seharunya untuk bahagia
    menggapai mimpi yang sekian lama tertunda

    *nyanyi lagune so7 sing judule kisah klasik untuk masa depan*

  2. ya ampyun zam.. gara2 mbok restricted hotlink gambarnya, jadinya di feedreaderku malah muncul fotomu yang NGGILANI itu… sampe kaget aku bacanya..kok gak nyambung ma postingan *hueeekk muntah berember-ember*

    btw soal pisah2an, ini masih blm seberapa zam, karena pada blom sibuk sama kerjaan masing2. kalo dah pada punya kerjaan tetap..sedeeeehh banget deh karena masing2 jadi punya hidup sendiri, susah buat ngumpul lagi 🙁

  3. Perpisahan bukan akhir dr segaLanya….
    *HaaLaaah! aku kie ngemeng epe kiee…*

    ya mari kita berdoa smoga segaLa-sesuatunya adaLah yg terbaik bagi masing-masing…
    *Sok bijak bgt ya dirikyu hari ini…*

    🙂
    4Me …. I LOVE JOGJA 4ever!!!
    *pengen cari penda*

  4. huhuhuhuhu… jadi ingat saya dengan perpisahan teman-teman lama… berpisah dan kadang menghilang, hanya menyisakan butiran kenangan-kenangan.. tapi mau gimana lagi.. hidup tetap jalan terus.. 😀

  5. asem ki…foto yang keluar kok bgini?!

    iya setelah pada kerja punya hidup masing-masing susah kumpul lageh…life..life…datang dan pergi 🙂

    Gutluck buat semuanya ditunggu cerita suksesnya 😉

  6. wah… tadi pas nganter si tupic ke stasiun mata g jadi kek ketonjok….
    mo mimisan jadinya…. 😀
    *ngambil lap buat ngelap ingus*

  7. mari kita berdo’a dab… jk perpisahan hrs dilakukan demi kebaikan.. why not? smoga kita dpt jalan masing2 yg terbaik!
    insya4JJ1 kita berjumpa lg dalam keadaan yg jauh lebih sukses!
    amin

  8. gw ngerasa smua yg dipoto tu kayak korban atau kena bencana aj.. gmana kalo alumni marco nyumbang de marco original buat turing ke lombok, kira2 50% dari gaji ajah.. setuju..!!

Comments are closed.