Blog Action Day: Saya Pengen Bersepeda!

Mari Bersepeda!

Dalam rangka Blog Action Day, yang temanya kali ini soal lingkungan hidup, saya pengen nulis soal keinginan saya untuk jeng-jeng pake sepeda.

Apa hubungannya? Jelas, dengan bersepeda, kita bisa mengurangi polusi udara akibat pembakaran bahan bakar fosil dari kendaraan bermotor dan tentunya menyehatkan badan. 😀

Saya memang ndak belum punya sepeda. Tapi dalam pikiran saya, saya pengen banget jeng-jeng, keluyuran, menjelajah Jogja nan eksotis ini pake sepeda.

Saya yakin, banyak eksotisme yang tak terungkap sebelumnya akan terkuak ketika kita melihat dari sisi yang beda, dari atas sadel sepeda!

Beberapa waktu yang lalu, saya pernah ngeluyur pake sepeda sampe Situs Ratu Boko. Dari situlah keinginan untuk jeng-jeng menggunakan sepeda muncul.

Di Jogja sendiri, ada beberapa komunitas pecinta sepeda. Ada Komunitas Bike2Work, JOC alias Jogja Onthel Club, komunitas sepeda BMX, dan masih banyak lagi. Kegiatan klub-klub ini pun macem-macem, mulai dari nongkrong di suatu tempat, tracking, konvoi, hingga even sosial. Semuanya dilakukan pake sepeda dan kadang ketika bersepeda mereka menggunakan kostum yang unik.

Saya sebenernya pengen juga gabung, tapi saya belom punya sepeda. Pengen sih beli, tapi sepertinya kebutuhan primer lainnya masih banyak. Belum lagi demi memenuhi kebutuhan anak-istri. Maklum, berapa besar sih gaji seorang kuli? :-<

Sepengetahuan saya, sepeda sendiri ada beberapa macam. Ada yang bertipe klasik macam onthel, di mana makin tua dan bermerk, makin mahal. Sepeda onthel merk Gazelle atau Simplex setahu saya mencapai harga 3½ juta rupiah bahkan lebih.

Biasanya sepeda beginian ini merupakan sepeda antik. Sepeda-sepeda ini dibikin di Jerman, Belanda, Belgia, dan negara-negara eropa lain di era penjajahan dan sekarang udah ndak diproduksi lagi. Ndak heran, jaman dulu itu sinyo-sinyo dan nona-nona Belanda keliatan keren kalo bersepeda.

Sepeda Onthel

Sepeda onthel paling enak dipake kalo keluyuran menjelajah kota. Kaki mengayuh pedal dengan santai sambil menikmati pemandangan kota nan elok.

Saya pengen banget bisa ngeluyur menjelajah Kotagede pake sepeda onthel. Kota tua penuh pesona itu begitu merangsang untuk dijamah dijelajah. =p~

Salah satu tempat nan eksotis

Membayangkannya saja, memori saya langsung terbang ke masa lampau. Melewati lorong-lorong sempit di antara bangunan-bangunan tua di sana, membuat saya serasa berada di negeri indah antah berantah! 8->

Bersepeda santai semacam ini kadang memberikan nuansa tesendiri. Kita kadang ndak melihat suatu eksotisme ketika melintasi rute yang rutin kita lewati menggunakan kendaran bermotor. Bisa jadi karena kita terlalu cepat mengendara, sehingga ndak sempet clingak-clinguk liat sekeliling.

Dengan bersepeda santai, kita bisa leluasa menikmati pemandangan di kanan-kiri kita. Bahkan kita pun bisa menemukan hal-hal yang sering kita lewatkan ketika kita rutin melintas di kawasan itu.

Apalagi jika di belakang, menggelayut wanita kekasih pujaan hati membonceng dan memeluk pinggang dengan mesra. :wub

Oh.. Begitu romantisnya! =p~

Selain onthel, ada lagi tipe sepeda yang pengen saya punyai. Sebuah sepeda gunung atau MTB yang garang dan cadas. Berbahan karbon yang ringan dan kuat sehingga mantab dibawa nge-track di medan yang berat.

Harganya? Weh, hampir sama dengan harga sebuah sepeda antik. Rangkanya saja bisa mencapai harga 1½ jutaan. Itu cuma rangka, belom lain-lainnya. Kalo mo cari yang murahan, sepeda seharga 1½ juta sudah cukup mewah.

Sepeda Gunung

Tentu dengan sepeda macam ini, safety harus diperhatikan. Helm adalah piranti wajib yang dikenakan ketika bersepeda. Tak jarang pula, sepeda jenis ini dipake di dalam kota. Temen-temen Bike2Work sering saya lihat menggunakan sepeda macam ini.

Saya pengen banget menelusuri Selokan Mataram yang mempunyai sejarah tersendiri bagi warga Jogja ini. Konon, pemandangan yang ditawarkan ketika menyusuri saluran air yang menghubungkan Kali Progo dan Kalo Opak ini begitu mantab! =p~

Menuju ke timur untuk menyongsong mentari dan menuju ke barat ketika menjelang senja, merupakan eksotisme tersendiri yang ditawarkan Selokan Mataram.

Belum lagi nge-track, menjelajah situs-situs candi yang berada di daerah perbukitan. Wah, sebuah perjalanan yang menggiurkan!

Halah, dari tadi malah mbahas keinginan saya punya sepeda. :))

Tapi asli, bersepeda merupakan salah satu cara untuk mengantisipasi polusi udara, yang tentunya memberikan kontribusi terhadap dampak pemanasan global.

Bayangkan saja, cadangan minyak di dunia ini makin lama makin menipis. Jikalau minyak tersebut habis, mo pake apa kita?

Ah, saya memang bukan ahli lingkungan hidup. Saya juga masih sering pake motor dan menyumbang polusi di Jogja.

Saya cuma pengen memulai dari diri saya sendiri, dari yang kecil, namun belum bisa mulai dari sekarang. 😀

Jikalau punya rejeki lebih, saya pengen banget punya sepeda. Bersepeda ke kantor sepertinya asyik. Tentu saja bukan berarti sepeda motor Kawasaki Kaze sahabat berpetualang saya tersebut saya tinggalkan, tapi akan saya gunakan seperlunya saja. ;))

Sepeda vs Motor

Ada yang mau menyumbangkan saya sepeda? ;))

47 thoughts on “Blog Action Day: Saya Pengen Bersepeda!”

  1. ya hemat dulu, kurangin jajan2 dan makan2nya demi sepeda baru 😛
    ho o kae, kaze r mu kae nyumbang polusi tapi ngga nyumbang pajak ke yogya X(

  2. ternyata km msh ngidam. smbl nabung spedanya sementara pinjem aja. . sapa tw br bbrp bulan malah bosan . . dan mubazir deg sepedanya 🙂

  3. kalo saya pengen nelusur selokan mataram pake rakit lagi *keinget dulu waktu skul pake ban truk nyusur selokan mataram rame-rame* 🙂

  4. ngeblog tentang lingkungan, teteeep aja ada jeng-jeng nya 😀
    omong-omong, kalo diri sendiri aja yang bersepeda, sementara yang lain tetap wosss wosss lewat pake sepeda motor-mobil-bis, ya kita malah sakit paru-paru 😀 -teringat ngeliat mahasiswa jepang batuk-batuk waktu bis saya lewat sementara di bersepda ke kampus-

  5. hehehe…jadi inget jaman kuliah dulu… :d
    sekarang aku gak rutin naek sepeda, abis disini berbukit2, gak worth it kalo naek sepeda… 🙁

  6. numpak pit enak…
    masak nda ditariki parkir segala
    apa karena dianggap warga kelas dua?
    hmm…
    yang pasti sehat dan irit
    (kecuali nek njuk keplepek neng mburi bis)

    postingmu kok kaya iklan pit to :p

  7. Kemarin sebelum puasa, diajak temen nyari sepeda onthel antik, lantaran lagi ngetrend komunitas sepeda beginian, wah nyarinya ndek ndeso kesa keso, sama mereka dibuat berangkat ke sawah, pulangnya bawa rumput segar berkarung-karung. Murah zam, masih aseli lan orisinil

  8. ono sepeda onthel tuo nggon mbahku…memang tidak bermerek, tapi nampaknya semakin klop saj akalo kita berdua jalan2 nelusuri selokan mataram :p

    saya pake sepeda mbah saya, dan sepeda dipto *yang sudah lama absen ngluyur* sampeyan pake saja….pye?

    tak tunggu balik jogja nek pengen….
    😀

    *srius ki! perut gendut terlalu banyak opor membuat ku rindu mengayuh sepeda *

  9. iya bagus itu pake sepeda, asik kali yah klo di dalam kota gak boleh ada kendaraan bermotor masuk, gantinya pake sepeda, bener2x ngurangin polusi.

  10. aku yo lagi pengin ki numpak sepeda, makanya pertengahan puasa kemarin aq pinjem sepeda federal temen utk kerja (*capekjuga ternyata, skalian ngirit biaya transport)^^v

  11. Linambaran asih ingkang andhap
    Wonten ing pungkasaning Romadhon 1428 H puniko
    Wahyuti lan keluargo nyuwun samudro pangaksami kang tanpo winates tumrap khilaf lan lepat.
    Mugi Gusti ingkang murbeng dumadi tansah paring rahayu dhateng panjenengan lan keluwargo…
    TAQOBBALALLAHU MINNA WAMINKUM….
    MINAL AIDIN WAL FAIDZIN….
    SUGENG RIYADI 1428 H….

  12. kemaren smpet beli speda mirip mtb cuma 350rb ahahaha
    iya tau,.. jelek spedanya, tp kalo diliat dari jauh, keren juga. wkakaa 😛

  13. Mas, sepedanya keren banget, itu mas, lampunya masih nyala ngga ? wuih pengen tuh, sayang ga ada ce yang di bonceng nya, klo ada wah pasti romantesss banget :d/

  14. “Apalagi jika di belakang, menggelayut wanita kekasih pujaan hati membonceng dan memeluk pinggang dengan mesra. :wub

    Oh.. Begitu romantisnya! =p~”

    Kayaknya ini motivasi yang lebih utama deh 😛

  15. waktu di toko speda, aku nemu speda harga 17 juta 😮

    dih, mending bli motor ato macbook ;))
    udaaahhh, enak naek motor kali mas :p

  16. aku pengen BMX yang bisa buat ekstrim eksion..

    dulu punya sih.. tapii diwariskan ke adik ponakanku yang lebih membutuhkan..

    dan sekarang saya kerja jalan kaki koq.. dan ngangkot.. hehehe

  17. nge-pit kok bingung zam…

    aku lg wae tuku pit meneh mok 350 merk hartog

    onthel ki ojo sing apik2 larang po meneh sering gawean bantul

  18. ^^v ikut nebeng ya mas……
    Pengen ikut komunitas sepeda cross countri di jogja neh mas??? tp bingung… mau gabung and ikutan dimana???:-? Ada bs bantu saya mas, mbak. om, tante????

  19. apabila anda ingin bersepeda maka bergabunglah dengan ASSA.
    di sana anda banyak mendapatkan plajaran berharga dan dapat pula mengembangkan sayap dalam hal bersepeda
    mereka telah berkeliling dengan menggunakan sepeda keluar jawa (tepatnya jawa madura PP.DAN jawa sumatra PP)

Comments are closed.