Slogan Pariwisata Indonesia?

Indonesia: Ultimate in Diversity

Pernah denger slogan “Ultimate in Diversity“?

Basbang? Mungkin. Tapi kalo belum, berarti kita kudu tos dulu. :drunk

Sudah lama saya ndak ngangsu pengalaman dari temen-temen Jalansutra. Maklum, semenjak saya jatuh miskin benwit, kran milis yang saya ikuti terpaksa saya hentikan. Termasuk milis paling deras, milisnya Jalansutra.

Beberapa waktu yang lalu, di JS sedang hangat-hangatnya dibicarakan soal slogan resmi yang dilansir Departemen Kebudayaan dan Pariwisata ini.

Slogan “Ultimate in Diversity” dirasa kurang pas, terlalu panjang, dan kurang ear-catchy.

Kemudian temen-temen JS pun mbikin lomba slogan pariwisata ala Jalansutra.

Saya sih setuju-setuju aja sama ide temen-temen JS. Apalagi kalo kalo dibandingkan dengan slogan negeri seberang Malingsia Malaysia yang “Truly Asia”, Singapura yang “Uniquely Singapore”, atau Thailand dengan “Amazing Thailand”-nya itu, slogan “Ultimate in Diversity” kok terdengar birokratis banget. :))

Belum lagi logonya itu loh. Menurut saya kok kurang nyeni. Penggunaan font-nya kok terlalu kaku. ;))

slogan Pariwisata

Bukan, bukan berarti saya mencela desainernya, tapi mbok bikin logo itu ya yang nyeni dikit.

Bandingin saja sama logo-logo slogan negara lain di samping ini. Beda banget kan?

Nah, perkara logo beginian sih harusnya diserahkan ke Mentri Desain, donk! πŸ˜€

Nah, dari hasil rembugan temen-temen JS, ada 10 nominasi slogan. Berikut ini nominasinya, secara acak:

  • Indonesia, Wow! Diciptakan oleh Jimmy Tanaya. Maksudnya sih menonjolkan unsur surprise dari Indonesia.
  • Indonesia: Dangerously Beautiful. Dibuat oleh Indah dan Iwan Esjepe. Maksudnya menonjolkan sisi “nakal” dari Indonesia.
  • Indonesia: The Smiling Archipelago. Senyum dan keramahan Indonesia, yang coba ditawarkan oleh Delima Kiswati.
  • Indonesia: This Is Life! Terinsipirasi oleh wisatawan asal Prancis ketika menyaksikan upacara sunatan gaya Sunda, Ferry Susetyo melontarkan slogan ini.
  • Indonesia, Beyond Expectation. Yessie Marissa mengingatkan akan slogan lama negeri kita, “Tak Kenal maka Tak Sayang”.
  • Indonesia: Awaken Your Senses. Tiara menggambarkan bahwa seluruh panca indera dapat dimanja di Indonesia.
  • Indonesia: Been There.. Love It! Eka Budi dengan jelas menggambarkan perasaan mereka yang sudah pernah berkunjung ke Indonesia. Siapa sih yang ndak jatuh cinta?
  • Indonesia, Taste and Adventure. Fajar Okto menulis slogan ini dengan semangat Jalansutra yang membara, “Sekali Jalan-jalan Terus Makan-makan!” :))
  • Indonesia: The World by Itself. Indonesia adalah Indonesia, bukan Indonesiamu atau Indonesia mereka. :)) Demikian kira-kira maksud dari slogan yang diciptakan oleh Kartono ini.
  • Indonesia: More Than Asia. Terdengar “familiar”? ;)) Ya, lupakan para penjiplak dan penyabot budaya orang lain itu. Slogan ciptaan Andri VB ini jelas menunjukan betapa Asia-nya Indonesia.

Nah, dari hasil polling, slogan Indonesia, Beyond Expectation berada di peringkat pertama. Setidaknya ketika postingan ini dibuat. πŸ˜€

Update: Ternyata pemenang dari lomba slogan wisata ala Jalansutra adalah Indonesia: Dangerously Beautiful.

Tapi kalo saya pribadi sih cenderung ke Indonesia: More Than Asia.

Jujur saja, kalo dibandingkan sama Malaysia yang ngaku-aku “Truly Asia” itu, Indonesia justru lebih kaya. Bayangkan, ada berapa suku bangsa dan bahasa di Indonesia. Belum lagi tradisi dari masing-masing daerah.

Suku bangsa lain pun banyak ditemukan di Indonesia. Cina, India, Arab, Afrika, semua bisa kita temukan di Indonesia. Bisa dibilang, di Indonesia, ada banyak unsur “Asia” yang bisa ditemukan. Lebih dari Asia.

Hehe, itu sih hasil interprestasi saya yang berdasar ke-sok tau-an belaka. πŸ˜€

Ya, saya memang cinta Indonesia. Saya masih pengen ngeluyur, menjelajah tiap jengkal tanah di Indonesia. Rasanya banyak banget hal yang belum saya ketahui tentang Indonesia. Walau sekarang belum bisa, karena faktor finansial, kesempatan, dan waktu. :-<

Indonesia, kenali, cintai, by KDRI

Jangankan Indonesia. Di Jogja ini saja, saya menemukan banyak obyek yang menarik dan berpotensi wisata, setidaknya menurut saya. πŸ˜€

Yah, meskipun slogan yang akan dibawa rekan-rekan JS sedikit berbeda dengan slogan resmi pemerintah, toh tujuannya sama, menarik wisatawan untuk datang ke Indonesia.

Namun yang sangat disayangkan, kita sama sekali belum pernah mendengar kampanye dan sosialisasi branding ini. Sosialisasi dan publikasi dari pemerintah kita, seperti biasa, mlempem.

Bandingkan dengan tourism board negara lain. Iklan “visit Malaysia” pun tak jarang kita liat di TV. Orang lebih suka berlibur ke Singapura. Kalo pun berwisata domestik, paling ya Bali lagi, Bali lagi.

Target pemerintah untuk menjaring 7 juta wisatawan mancanegara datang ke Indonesia rasanya mustahil kalau kampanyenya kek begini. La wong penduduknya sendiri saja ndak tau, gimana orang luar negeri tau?

Visit Indonesia 2008

Belum lagi pencanangan program Visit Indonesia 2008. Kalo ndak didukung dengan kultur masyarakat sadar pariwisata dan infrastruktur pendukung pariwisata yang bagus, saya rasa cuma mbikin malu saja.

Selamat hari pahlawan! Walau postingan ini ndak nyinggung soal pahlawan dan kepahlawanan, setidaknya merupakan sebuah ekspresi kecintaan saya akan Indonesia. πŸ™‚

Kalo menurut sampeyan, kira-kira bagaimana?

35 thoughts on “Slogan Pariwisata Indonesia?”

  1. untuk slogan Indonesia, Beyond Expectation keren kok.
    Pokoke..semoga indonesia terus bisa semangat deh.
    *mulai ga nyambung :p*

  2. slogane ngga ngedongke, ngga ear catching & eye catching sama sekali [-(
    mesti yg bikin birokrat *nuduh*

    btw, dangerously beautiful…
    sering lihat tuw di stiker2 yg dipasang di helm/motor πŸ˜€

  3. hmm

    pilih, dangerously beautiful, tpi pake design pak mentri. πŸ˜€
    soalnya dangerously beautiful, sebetulnya dah eye catching banget, sayang ak ga terlalu suka design nya mereka πŸ˜€

    yg kenali, cintai, itu bagusan kampanye dalam negri kali yah πŸ˜€ buat ngajak kita2 mengenali budaya indo lagi πŸ™‚

    yo’i setuju. soal pariwisata pasti pemerintah ga pernah serius2 banget, sedih liat museum2 dihargain murah πŸ™

  4. aku setuju sama zam …
    slogan β€œUltimate in Diversity” memang gak menjual…
    mungkin Indonesia: More Than Asia lebih bersaing dengan malingsia dan yang lainnya. ^^v

  5. Logonya manteb mantebbb!!! kan kan…..
    Lebih keren dari yang “birokrat nya” gimana sih, kek nya Indonesia tu kurang menghargai “karya seni” terbukti dengan hilang nya hasil karya seni kita 1 persatu di ROGOL oleh negara lain.

    Thanks ya…

  6. Tinggal pilih:

    Indonesia: Seru
    Indonesia: Oke
    Indonesia: Satu Untuk Semua
    Indonesia: Makin Asik Aja
    Indonesia: Milik Kita Bersama
    Indonesia: …. mgk Anda tahu apalagi yg bakal saya tulis di sini πŸ˜€

  7. Aku jane Cinta Indonesia, lha dulu dah didoktrin untum mencintai Indonesia
    tapi kenapa mereka-mereka itu kok masih saja menguras harta, lha mereka juga kan dilahirkan dari negeri ini juga

  8. ku lebih suka yang dangerously beautiful, lebih ear catching ;)) cuma iya itu, logo nya itu loh udah kaya logo pemerintahan. Logo yang bawahnya udah kaya logo olahraga πŸ˜•

    memangnya resminya kapan sih zam launching nya? Kok blum kedengeran yah…iklan di tv nya juga blum ada. Dulu pernah baca klo ga salah sekitar bulan Agustus, tapi kok masih adem ayem ajah. Web resminya juga belum ada yah?

  9. aku cinta indonesia, tapi kadang aku ga suka pemerintahan indonesia.
    sekarang aja, banyak budaya kita yang diambil ma malaysia tapi kok pemerintahnya diem aja.
    :-w

  10. benar…slogan..mewakili isi keseluruhan yang membuat orang penasaran..
    mau tahu slogan wisata untuk kota Bukittinggi(Sumatra Barat)?
    si Kota Jam Gadang yang sejuk dan ramai dikunjungi wisatawan ini?

    Welcome to Bukittinggi, The Dreamland of Sumatra.

  11. thanks …aku bisa tertawa… lucu sekaligus prihatin berbaur ironi, ‘kagugu’ lihat logo pariwisata indonesia spt yang kayak mau ngajak perang…atau spt yang sering di tempel di sepeda motor:
    bulan lalu Tuhan mengizinkan untuk berjalan-jalan lihat negeri jiran’singapore n malaysia’ tetapi tetap Indonesia is the ‘exotic island’ragam budaya adalah aset tak ternilai. kakguman pd Indonesia tersadar setelah melihat ‘song of the sea’ di Santosa Singapore yang hanya berjingkrak jingkrak dengan pake kaos oblong…ia hanya menampilkan kecanggihan tata lampu…terbayang jika di Indonesia bisa muncul beribu model baju adat dan ga bakalan pake baju kaos oblong… hee kasian singapore gak punya baju adat… kita, Indonesia berjubel tapi sayang kita tidak sadar bahwa negeri kita adalah negeri yang eksotis dan kaya.

  12. ganti aja jangan ‘visit indonesia’ kayak maksa.. jadi the exotic island’ atau tambahin ‘visit indonesia -nya dengan ‘exotic’ mewakili negeri yang memiliki suku-suku asli yang masih memegang teguh adat istiadat hingga masyarakat modern. Jadi kalau ingin lihat evolusi budaya di seluruh dunia lihatlah Indonesia… so yang pas buat slogan pariwisata kita ‘negeri eksotis’

Comments are closed.