Nyobain Soto Betawi

Soto Betawi

Pas guwa ke Jakarta beberapa waktu yang lalu, guwa sempet nyobain nyang namenye kulineran Jakarte. Salah satunya adalah Soto Betawi.

Padahal nyang namanya jalan-jalan, belon lengkap kalo kagak makan-makan. Bener, kagak tuh? :))

Ah, ndak enak ngomong gaya Jakarta. Lidah Jawa medok gini ndadak nggaya, sok-sokan, kemlinthi, pake bahasa Jakarte.

Pake lu-guwa lu-guwa segala.. Guwajingan, lu! =))

Wis, biasa aja. :))

Soal soto, Indonesia memang punya banyak banget jenis soto. Klasifikasinya pun, berbeda-beda. Ada soto yang diklasifikasikan berdasarkan lokasi, macam Soto Banjar, Soto Betawi, Soto Madura, Soto Kudus, Soto Bogor, Soto Padang, dan mungkin tiap daerah di Indonesia punya sotonya sendiri. ;))

Belom lagi soto yang dibedakan berdasarkan pada konten sotonya. Ada soto ayam, soto sapi, soto kambing, soto babat, soto kebo, soto kikil, dan bisa jadi ada soto babi. ;))

Dari gagraknya pun, ada 2 jenis pula. Gagrak soto bening yang kuahnya bening berbahan dasar kaldu dan gagrak soto berkuah keruh yang kuahnya menggunakan santan.

Dalam perkembangannya, soto pun juga banyak yang termodifikasi. Soto, Sroto, Saoto, hingga Cotto pun merupakan modifikasi dari soto, baik penamaan maupun bentuk fisiknya.

Ada pula Timlo dan Empal Gentong bisa juga dimasukkan dalam keluarga soto (atau sop?). ;))

Gagrak soto bening memang sering rancu dengan sop. La emang ndak ada standar baku mana yang bisa dibilang soto dan mana yang bisa dibilang sop, bukan? ;))

Hayah, mau ngomongin soto sejenis aja muter-muter dulu penjelasannya. :))

Nah, Soto Betawi yang mo saya icipi ini, termasuk gagrak soto keruh, karena menggunakan santan sebagai kuah dasarnya.

Soto Betawi yang saya icipi ini juga unik. Kok bisa?

Saya sendiri ndak tau persis, versi Soto Betawi yang original itu kek mana. Tapi menurut informasi yang saya terima, Soto Betawi itu pake daging sapi dan jeroannya. Lah, soto yang saya icipi ini justru menggunakan daging ayam. 😀

Tapi apa pun kontennya, kekuatan dan ciri khas soto justru terletak pada kuahnya. Bahkan bisa jadi sama-sama Soto Betawi, tapi kalo rasa kuahnya beda, rasanya bisa beda. 😀

Begitu soto terhidang, tentunya bagian yang saya icipi pertama kali adalah kuahnya.

Sluurrpp… 😕

Secara sekilas, rasanya mirip-mirip kuah opor ayam. La, apa jangan-jangan ini memang opor ayam? :))

Tapi kalo dibilang opor kok ya kurang pas menurut saya. Kuah soto ini lebih encer daripada opor, meski sama-sama menggunakan santan. Sebenernya untuk lebih menyotokan, kita bisa menambahkan air perasan jeruk nipis. ;))

Kontennya, suiran daging ayam, potongan tomat, potongan perkedel kentang, su’un, dan sebagai topping adalah taburan bawang goreng. =p~

Cara makan sotonya pun beda. Kalo di Jawa, biasanya nasi itu jadi satu dengan mangkuk sotonya. Sedangkan di sini, nasi dipisah dalam piring sendiri.

Bagi sebagian orang, lebih enak kalo nasi yang di piring itu dicemplungkan langsung ke dalam mangkuk soto, namun sebagian yang lain menganggap cara ini jorok. 😀

Ada juga yang cara makannya dengan menyendoki kuah dan isi soto ke piring nasi satu per satu. Tentu bagi mereka yang bilang nasi nyemplung kuah adalah jorok.

Cara ini pun ada yang mencibir, “Kesuwen! Selak kaliren!” (Kelamaan! Keburu kelaparan!) :))

La saya? Saya sih cuek saja. Nasi nyemplung soto atau kuah soto disendoki ke nasi, sama saja. :))

Saya masih penasaran dengan kuah soto ini. Ada rasa cengkeh terasa di sana. Perasan jeruk nipis mampu sedikit mengubah rasa soto-opor bersantan ini ke arah lebih light. Berasa lebih nyoto!

Menurut saya, soto itu ciri khasnya ya perasan air jeruk nipis itu. Walau tentu ndak semua soto enak (dan bisa) dibegitukan. 😀

Secara keseluruhan, soto ini “eco” menurut saya. Saya masih belum bisa membandingkan karena ini adalah pertama kalinya saya mencicipi. Itung-itung perkenalan, lah!

Tapi saya masih penasaran dengan soto yang versi originalnya, karena menurut feeling saya, Soto Betawi yang saya icipi ini bukanlah versi original. 😀

Total kerusakan, cukup membuat shock. Semangkok soto plus nasi ini harus ditebus dengan duit sebesar 8 ribu rupiah. Teh hangat segelas yang menemani saya saat itu juga harus ditebus dengan duit sebesar 2 ribu rupiah. Mahal amat!! :((

Oiya, soto ini saya dapat dari warung kaki lima pinggir jalan di daerah Kwitang.

Mungkin ada yang tau di mana dan bagaimana bentuk serta rasa Soto Betawi yang original?

Monggo sharing.. 🙂

60 thoughts on “Nyobain Soto Betawi”

  1. di Jabotabek soto ama nasi dipisah (AFAIK)
    tp yen aku biasane soko mangko soto langsung taktumplek dadi siji neng piring nasi
    hemat tempat, maemnya jd lebih cepat 😛

  2. Wah.. jadi inget dulu aku punya langganan soto betawi waktu masih SD. Enak banget.

    Aku paling suka parunya.. lebih suka ketimbang daging 🙂

  3. soto betawi asli.. hmm lupa nama tempatnya.
    trus ada juga yang pake daging kambing, tapi biasa disebut sop kambing. pdhl kuahnya sama lho… yg enak dkt tanah abang ada.

    trus di banyak warteg jakarta juga biasa jual soto betawi juga. setidaknya warteg2 yg pernah tak singgahi dulu selalu ada 😀

  4. soto betokao yang asli itu ga pake ayam, zam….tapi jeroan sapi (umumnya) atau kambing…

    btw, awakmu ketok duduk arek jkt, gue/gua bukan guwa :))

  5. buat beberapa orang, saturasi santan di soto betawi itu terlalu berat. jadi eneg, kurang seger. tambah lagi biasanya bukan pake daging ayam gitu, tapi daging sapi, plus banyak jeroannya, duh. sama sekali bukan menu diet yg sehat hahahaaa… tapi ancen wenak je! 😀

  6. kalo menurutku, soto betawi tuh semacam soto yg ada santanya dan isinya pasti daging / jeroan. Agak-agak mirip ama sop kaki kambing. Dulu sih sering makan dari bikinan orang betawi asli (Klender) saat idul adha. Didaerah manggarai juga ada yg enak tapi lupa lokasi persisnya. Kalo harga, Rp.8.000,-/mangkok masih murah tuh.

    .::he509x™::.

  7. kalo mendengar kata soto lidahku langsung membaca sesuatu yang kecut pedes seger. jadi kalo ketemunya makanan bersantan, pasti lidahku gak terima. mbuh maneh nek judule digenti lodeh betawi hehehe

  8. itu soto betawi patch 9-11 :d mosok pake iwak pitik? sing mak nyus ya pake jeroan trus kuahnya agak kental n gurih karena santen, tambah emping biar lengkap kolesterolnya

  9. ada soto betawi ada soto jakarta. kayaknya mirip (pakai daging). biasanya yang terkenal itu nama warungnya, belakangnya pakai kumis. misal soto jakarta pak hadi kumis dst. yang paling banyak ada di jalan kendal menteng, deket taman lawang. disitu berderet warung kaki lima. tentang harganya.. 3 x lipat dari yang barusan kau makan zam. 🙂

  10. Zam dah pernah ngreview soto pak ngadiran di klebengan or nasi penyet alamanda yang bikin lidah terbakar lum hehehe, review gih 😀

  11. ada soto betawi yang enak di bandung, aku lupa nama jalanya…bahan dasarnya daging+jeron sapi, dan memilih sendiri bahan tersebut.kemudian oleh bakul-e di iris2 trus dikasih kuahnya..
    satu porsinya kalo ga salah 11 ribu…

  12. Soto betawi paling enak dan bisa diterima lidah yang pernah kucicip itu Soto Tangkar di resto Omah Sendok, daerah senopati. Ada sejarahnya lho…Pas penjajahan Belanda, masyarakat Betawi hanya mampu membeli iga sapi (tangkar) yang berdaging sedikit untuk kemudian diolah menjadi soto. Tapi di resto omah sendok itu, daging iganya banyak dong :d Trus rasa kuahnya seger banget, beda dg soto betawi kebanyakan…

  13. versi aseli? ah saya nggak tau mas, saya taunya soto yg depan smp 1 itu (eh itu sop ya?)

    OOT buat didit, kok bolak balik ke blogmu nggak bisa seh? budemu iki kangen loh 😀

  14. Hihi, tapi kalau buat saya, belum ada yang mengalahkan soto asal kampungku, yaitu soto sedap malam dengan bumbu taoconya. Cuma aku ndak pinter nge review spt mas Zamroni…:d

    Tapi memang, semua makanan layak dicoba, sbg bagian dr pengalaman hidup

  15. mas kemarin mbayarnya masih kurang, kapan mau dilunasi!!!
    kalo di tegal juga ada soto yang khas, namanya soto sedap malam, bumbunya dicampur tauco, jadi maak nyuus!!

  16. siyal soto betawi pengeen!!

    paling enak klo santannya gurih trus rempah2nya terasa banget belom lagi kentang sama emping yg kena kuah …sorgaa..

  17. Ya..krn lama ga ngeblog ampe ga tau mas bondan ini *julukan baru :p * ke jkt. hukz.hukz. Kan bs kopdaran mas. ^^v
    btw, aku suka sama soto betawi..!
    Tp ga boleh banyak-banyak. Kan lagi diet 🙁 . *halah tambah ga penting :p
    satu lagi..jakarta apa sih yg ga mahal :))

  18. Emph.. soto betawi.. kurang suka ama soto2 yg ada santen2 gini.. “Kecil2 jadi santen”.. Tapi ini riviu yg sangat ciamik mak cik, nice!! :d

  19. kalo versi yang lebih brutal lagi, ada yang menggunakan susu instead of santan. jadi lebih mlekoh.
    dan biasanya versi orisininal (baik santan saja maupun santan+susu) harus menyertakan emping mlinjo sebagai ubo rampenya.
    ayo temukan yang paling orisinil rasanya zam.

  20. ada satu lagi soto yang ada di mana-mana, sotosop :d
    10 ribu masi lumayan. kalo di kantin pajak, sebelah plaza bapindo sudirman, soto betawi plus teh botol, total damage = 13 ribu
    😮

  21. cba di daerah mayestik jkt selatan bos,dpan ruko apa gt(dah lupa) dket jg ma taman puring,buka mlm doank, ada soto betawi yg rsanya ori bgt(since 70’s or 80’s 8-| ) mantabzzz rsnya,yg ori yah jeroan sapi+dagingnya [-(

  22. ih, jadi inget ibukku suka masak soto betawi tp pake ayam. Jeroan itu sarat kolesterol teman!
    mboke… aku ingin pulang…:((
    ke kwitang ah..:d

  23. saya juga blom pernah dapetin soto betawi yg rasanya ngalahin buatan bokap gw ….swear!!! buatan bokap gw mantap dah!!! dagingnya, parunya , ususnya sama babat mantap !!! menjadi satu di kuah santan ditaburi daun bwang dan bawang goreng… aduhh jadi laper kata bokap gw yg buat sedap itu bukan jeruk nipis….tapi jeruk limo !!!! kalo jeruk nipis biasanya untuk soto bening …jadi kalo soto santan mantapnya pake jeruk limo

  24. soto betawi favorit gw adalah buatan nyokap n tenda langganan di daerah pasar kebayoran lama..rasanya maknyus bgt..soal harga masih masuk dalam tarif wajar kok..hehehe ^^v :d/

  25. weh …. jadi laper …. cabut dulu ah … ke mangarai belakang pasaraya tepatnya jl padang mampir ketempatnya haji husein, mantap tuh sotonye…..

  26. Ada tuh warung di daerah radio dalam namanya soto betawi gang haji najihun, lokasinya terletak di dalam gang namanya Haji Najihun, persisnya di belakang plaza margaguna. Menurut gue rasa sotonya muantabb banget belum pernah gue nemuin soto betawi yang rasanya gurih dan mewah banget terus dagingnya empuk banget, kuahnya campuran susu sapi lagi. Cobain aja…

Comments are closed.