JengJeng Bogor

Bogor

Tunai sudah janji saya kepada njenengan, Pakde! 😀

Ya ya, kemarin itu saya nekat ndoyok ke Bogor, ketemu sama Pakde Mbilung.

Tanpa rencana, tanpa agenda, pokoknya ya langsung datang saja. Namanya juga ndoyok. ;))

Kebetulan saya ada suatu keperluan di Jakarta. Setelah keperluan saya selesai, tanpa banyak mikir saya langsung ngontak Pakde untuk nagih janji beliau soal duren. =p~

Berhubung sore, Pakde menyarankan saya untuk naik kereta Pakuan Ekspress yang berangkat dari Gambir menuju stasiun Bogor dengan jam pemberangkatan terakhir pukul 18.30-an.

Setelah terjebak kemruyukan di halte busway Harmoni yang saat itu memang jam pulang kantor, sampai juga saya di Gambir.

Langsung rogoh kocek buat beli tiket Pakuan Ekspress dan segera nangkring nungguin kereta yang meluncur dari Stasiun Jakarta Kota yang bakal masuk ke jalur 4.

Kereta datang. Setumpukan manusia sudah berjejal di dalam kereta yang bentuknya seperti kereta subway di Jepang itu.

Suasana di dalam Pakuan Ekspres

Ada yang mendapat tempat duduk, ada yang berdiri, ada juga yang duduk di lantai dengan beralas koran yang hari itu beritanya seragam.

Kesunyian bener-bener terasa. Rasa capek yang amat sangat membuat para penumpang enggan untuk sekedar bersuara. Mereka tenggelam dalam pikiran dan kesibukannya masing-masing.

Ada yang membaca koran, ada yang mendengarkan mp3 player, ada yang asyik bermain hape, namun banyak juga yang terlelap karena keasyikan digoyang laju kereta.

Kesunyian metropolitan tercermin dari suasana di kereta ini. Terasa begitu individualistis dan egois. Akankah saya terseret ke kota laknat ini? :-<

Kurang lebih satu jam, akhirnya tiba juga di Stasiun Bogor.

Penumpang langsung berhamburan. Saya pun turun dan cuma melongo melihat keadaan stasiun yang lebih mirip pasar ini. Boleh dibilang, ini pasar yang dikasih rel di tengahnya!

Eksotisme arsitektur bangunan tua Stasiun Bogor nampak muncul samar-samar di antara kumuhnya pasar. Saya hanya bisa bergumam, "sayang sekali..", sambil menghela nafas. :-<

Walau sempet saling mencari, saya pun ketemu Pakde yang menjemput saya.

Ayunan tangan Pakde yang bersemangat ketika menyalami saya seolah-olah menyadarkan saya bahwa dunia masih cukup menyenangkan.

Keriuhan Kota Bogor begitu malam itu terasa berbeda dengan keriuhan Jakarta yang baru saja saya singgahi tadi.

Dengan bersemangat Pakde membawa saya menuju Taman Kencana untuk menikmati Sate Madura tempat makan favorit Pakde Mbilung. Hoho.. Kebetulan sekali ini! =p~

Setelah kenyang, Pakde mengajak saya berkeliling sejenak sebelum akhirnya mengajak saya menuju ke rumahnya yang berada di pinggiran Kota Bogor.

"Bogor itu terkenal dengan wisata offroad-nya, Zam!", begitu Pakde berkata sambil tangan lincahnya memutar setir untuk menghindari lubang yang menganga di jalanan. Mobil berguncang dan saya cuma bisa tertawa.

Sampai juga saya di rumah Pakde. Suasana sepi. Ghilman sudah tidur ketika saya datang. Adri yang masih terjaga membukakan pintu.

Pakde menunjukkan letak kamar saya yang rupanya sudah sering disinggahi temen-temen BHI. Rumah Pakde yang ndak begitu besar namun terasa amat sangat nyaman dan homy.

Walau badan terasa capek, namun saya kok ndak bisa langsung tidur. Saya ngobrol sebentar bareng Pakde dan Mbak Jeni di lantai atas sebelum akhirnya terkapar di kamar setelah mandi merasakan kesegaran air Bogor.

Pagi pun tiba. Suasana keluarga di pagi hari begitu kental terasa. Mbak Jeni yang ngoyak-oyak Adri dan Ghilman untuk segera bersiap untuk berangkat sekolah, menu sarapan yang sudah terhidang di atas meja, membuat saya teringat akan rumah.

Setelah bersiap, saya pun ikutan Pakde mengantar Adri dan Ghilman ke sekolah. Selesai tugasnya, giliran Mbak Jeni yang diantarkan ke kantor.

Per-jeng-jeng-an saya dan Pakde pun dimulai. \:d/

Pertama kali, saya diajak Pakde berkeliling ke kantornya Mbak Jeni di kawasan Cimahpar, ndak jauh dari jalan tol Jagorawi, yang bener-bener menyenangkan!

Lokasi asri dan segar membuat siapa pun betah untuk kerja di sini. Suara kicau burung, gesekan dedaunan, dan suara gemericik air dari sungai membuat suasana begitu menenangkan.

Jika jenuh bekerja di dalam ruangan, kita bisa berpindah ke gazebo atau nongkrong di pinggir sungai karena dalam wilayah ini tercakup koneksi nirkabel. Woho.. Betapa menyenangkannya!

Kantor ini lebih terasa seperti hotel, guesthouse, atau camping ground, daripada kantor lembaga konservasi alam. ;))

di salah satu sudut kantor CICO

Target berikutnya adalah Kebun Raya Bogor. Namun sebelumnya, kami mampir ke penjual duren yang ndak jauh dari kantornya Mbak Jeni.

Tiga buah durian seharga 5.000-an berhasil kami angkut. Durian lokal Cimahpar ini memang mempunyai keunikan tersendiri.

Seratnya yang banyak, rasa manisnya yang unik, namun bau durian ndak menempel ke tangan seperti pada durian-durian jenis lainnya.

Setelah berkeliling kebun raya untuk mencari lokasi yang puenak, saya dan Pakde pun segera memberangus ketiga durian tersebut.

Di bawah pohon rindang yang ditanam sekitar tahun 1844-an, beralaskan rumput dan dedaunan yang berguguran, kami berpesta durian. \:d/

menikmati duren di Kebun Raya Bogor

Setelah kekenyangan dihajar durian, Pakde mengajak saya untuk menikmati petualangan kuliner selanjutnya.

Sepiring Asinan Buah Bogor Gang Dalam yang dijual di sekitar Pasar Sukasari langsung ludes saya huajar. Segelas Es Pala pun hanya menambah penuh perut yang mirip garbage-compactor ini.. :))

Masih belum puas, sebagai penutup, Pakde mengajak saya untuk berburu Bir Kocok di Jalan Roda Kawasan Pasar Lama Bogor. :drunk

Perut yang full-tank akhirnya saya bawa kembali ke Jogja. :-t

Terima kasih Pakde, untuk semuanya! ^:)^

38 thoughts on “JengJeng Bogor”

  1. Rumah Pakde yang ndak begitu besar namun terasa amat sangat nyaman dan homy.

    * homy nya salah ketik deh zam..kalau dibaca jam 1 pagi, tanpa kaca mata, plus udah ngantuk, sekilas jadi…nyaman dan horny:d

  2. wuits ekan kono kowe le? Suk aku tak nang bogor ah, mangan duren opo mau jenenge? cimahpar? eh SIMku jik nang kowe yo le? walah aku kecegak Pulisi terussss

Comments are closed.