Lawang Sewu, Eksotisme yang Terbalut Mistis

Sisi lain Lawang Sewu

Pas jeng-jeng ke Semarang liburan Imlek kemarin, kami mengunjungi kembali Lawang Sewu, salah satu situs wisata populer di Semarang.

Kunjungan saya yang ketiga kali ini ternyata membuat saya berpikir kembali soal eksotisme dan potensi wisata Lawang Sewu yang dari sudut pandang lain mungkin ndak selaras dengan sudut pandang orang kebanyakan.

Lawang Sewu, sejak dulu terkenal dengan keangkeran, cerita horor, kemistisan, tempat seram, dan obyek wisata nyali lainnya.

Namun bila kita bisa menafikkan semua stigma masyarakat tersebut, Lawang Sewu bisa menjadi potensi wisata unggulan Semarang.

Arsitektur Lawang Sewu yang unik dan menarik inilah yang patut ditonjolkan daripada cerita seramnya.

Latar belakang sejarah lah yang seharusnya lebih dikedepankan daripada cerita “di sini pernah dipakai untuk lokasi uji nyali yang memenangkan penghargaan reality show terbaik se-Asia”-nya itu.

Bila Pemkot Semarang memang berniat mengangkat potensi wisata Semarang, tentunya pemkot harus bener-bener serius dengan membangun infrastruktur yang memadai.

Andai saja Lawang Sewu direnovasi kembali, kemudian dialihfungsikan, sebagai museum atau hotel misalnya, tentunya ini akan menarik lebih banyak wisatawan.

Lalu akan muncul keresahan, la nanti kalo dijadikan hotel, apa ndak angker nantinya? Saya cuma ketawa. La hantu itu sebenernya lebih takut pada kita! La kok kita yang takut sama mereka.

Suasana gelap, sepi, membuat suasana tambah wingit dan membuat para setan itu suka gentayangan. Coba kalo ini gedung diramaikan, saya yakin para setan dan hantu itu akan enyah dengan sendirinya.

Wisatawan asing tentu ndak tertarik dengan cerita klenik macam beginian. Yang doyan cerita klenik ini kan ya orang-orang kita sendiri. La kalo yang ditonjolkan cuma cerita klenik, mana mau para wisatawan asing itu datang?

Andai Lawang Sewu dijadikan hotel, tentu hotel ini akan menjadi hotel menarik seperti hotel Majapahit di Surabaya yang pernah menjadi saksi sejarah dengan peristiwa perobekan bendera Belanda menjadi merah-putih itu.

Kalo dijadikan museum, bisa jadi Museum Sejarah Jakarta atau yang sering disebut dengan Museum Fatahillah itu dijamin ndak bakal ada apa-apanya.

Foto-foto Semarang tempo doeloe bisa dipajang di museum ini. Saya sendiri sedih dan prihatin. Mosok gambar-gambar, foto-foto, dan peninggalan sejarah kita (khususnya di Semarang) malah ada di Belanda?

Heritage dan bangunan tua peninggalan Belanda yang banyak bertebaran di Semarang harusnya bisa menjadi ujung tombak wisata Semarang. Tentunya dengan perawatan dan penyajian yang baik.

Saya yang suka melihat heritage dan bentuk bangunan-bangunan tua begitu sedih. Ndak bisa kah kita melestarikan peninggalan kebudayaan tersebut sebagai warisan kepada anak cucu?

Saya jadi teringat slogan, “jas coklat merah: jangan sekali-kali melupakan sejarah”.

Saya membayangkan bila saja Lawang Sewu bener-bener direnovasi. Membayangkan suasana tempo doeloe lengkap dengan para sinyo dan none-none Belandanya tentunya menjadi ndak sulit lagi.

Ah, andai saja pemerintah kita ini peduli.. :-<

66 thoughts on “Lawang Sewu, Eksotisme yang Terbalut Mistis”

  1. Hayah, misal dijadikan hotel atau museum, pasti nanti akan muncul film horor lagi di situ..

    “Hotel ini dulunya adalah tempat pembunuhan…” >:)

  2. nggak harus nunggu pemerintah toh? kalo nunggu inisiatif mereka, waduh! ya monggo pihak swasta semarang membaca potensi yg bisa dikembangkan dari lawang sewu itu. nanti kalo swasta udah ngeliat sesuatu yg menguntungkan mestinya akan berusaha meraihnya toh? lalu pihak swasta itu pasti kontek2 dg pemerintah deh. kalo deal udah ok, ya selanjutnya terserah…

    cuman ya itu, nggak usah nunggu pemerintah. payah.

  3. Berkali-kali saya main ke semarang, tapi ndak pernah sekalipun saya ke lawang sewu. Damn..!! :banghead Mungkin saya harus ganti tour guide nih… hihihihihi… ;))

  4. oh, emang udah ada rencana mo dibikin hotel kok.

    kl ga salah, PT.KAI nggandeg investor.

    kita tunggu aja, moga sekeren ritz carlton…..

  5. kalo di malaysia, khususnya di pulai pinang, masih banyak banged tuh bangunan2 dulu yg dibagian atasnya masih ada tulisan2 tahun pembinaannya, dan bangunan2 itu masih dipake sampe skr wat ruko dll… bentuknya?? udah tua banged… plus nyeremin… yakin deh gw, pasti ada hantunya… iiiiiy…..:d

  6. Zam, kalo ntar dah selesai direnovasi, trus masih ada hantunya…kamu aja yang ditaroh disana buat tumbalnya.

    Pasti setan dan eblis yang ada disana pada takut semua..

    ^^v

  7. pak zam, apa sampean ndak kepikiran buat nyalon lurah eh gubernur jateng. paling ndak setelah terpilih jadi goebernoer, kebijakan ada tangan sampean.

    Kalo pak sultan Jogja sudah ndak mau dipilih jadi Gubernur, apa sultan ndoyok ndak punya pemikiran berbeda?

  8. nah, klao saya TIDAK SETUJU dibikin hotel. Bayangan saya, hotel pasti mahal, lah saya dan sebagian besar warga endonesah udah jelas gak bisa masuk and nginep disana dong [-(

    mendingan dibikin museum atawa semacam taman atawa gedung kesenian, pokoknya yg karcisnya MURAH MERIAH !

    .::he509x™::.

  9. DUlu pernah ada slentingan emang mau dibeli pejabat jakarta dan dijadikan Hotel, tapi ditolak sama pengelola. Tapi kalau didadekno museum lha piye tho kang, lha di sebrang Lawang Sewu itu sudah ada Museum Mandala Bhakti je hehehe…
    **update: Bulan Maret 2008 ini akan ada EXPO lagi selama seminggu di Lawang Sewu**

  10. aku pernah jeng” ke lawu sama temen” kuliah. kita dipandu sama pak totok, salah satu juru kunci lawu. temen kami ada 2 orang yang ke”masuk”an. mungkin pak totok masi inget, kita dari undip yang ber20 sama pak totok dan 3 orang dari solo dan kami masuk penjara bawah pas malem jumat. wah, jadi hotel atau apa terserah, yang penting jaga kelestariannya.

  11. orang plat merh ntu kalo ga ada buat ke rumahnya kagak mau untu urus2 itu bangunan, gw sedih banyak bangunan tua & punya sejarah pada diancurin, terkutuklah wahai penghilang sejarah

  12. SEEEETUJUUU BUANGET ama comment Manongan!!!.
    GA SETUJU BANGET…Emangnya mau kita dijajah lagi ama wong bule…Ogah…Mending dijadiken museum aja, sehingga kita-kita masyarakat luas pada umumnya dan lowo-lowo yang bertengger di lantai paling atas bangunan ini masih bisa menikmati keindahan bangunan tua ini. :-w

  13. ya ampun……….
    sumpah!!!!
    aku tu ya kagum bgt ma yang namanya lawang sewu…
    serem banget sih tapi…
    its fantastic buanget…
    aku sampeeek termehek…mehek…… :d:x:o^^v

  14. Hohohohohoohoh………
    Qwuh ploink cuka ma iank namanya lawang sewu,,,
    Cuatu tmpt iank ega prnh t’lupakan m kejadian2 aneh da situ…

    Pkoknya suerem duechh,….:(

    :-w :-w :-w

  15. w0w kren tuch lw uSulannya di dengerin pemerintah tapi Sayang, tuch pemerintah masih pusing mikirin krisis global.

    moga2 tuch usulan bisa diterima pemerintah

    AmIn……………^^v

  16. hahaha
    mas jangan cuma foto yang diluar aja
    dalamnya juga bagus bagus loh apalagi bunkernya
    lalu ulas juga yang sumur tuanya
    itu katanya ada jalan tembus(lorong rahasia)

  17. 🙂
    Article na dah bgus bgt….
    Sepertinya web ini menyemangati kita untuk memanfaatkan atau membangun yang lebih baik hal2 yg bersejarah Di Indonesia Tercinta Ini….

    Andaikan memang akan ad yg menjadikan Lawang Sewu ini menjadi Hotel atau pariwisata lainnya….

    Saya sangat setuju namun arsitektur ruangan dan segala yang sudah ada tidak di rubah….
    Hal itu akan membuat suasana menjadi lebih indah, dr pada hanya didiamkan saja….

    Tp, menurut saya Lawang Sewu cocok di gunakan sebagai museum, KRN DARI BANGUNAN nya….
    Jika jadi, maka akan jd Museum terindah di indonesia….
    Imho ya….
    :d/

  18. enak aj dijdin hotel.,,.!!
    itu kn bngunan kuno..y biarin aj,,!!tnggal bgmana qta mnjaga dan mlestarikanya,,
    kalo mslah hntu,emag mnsia drjatnya lbh tnggi drpada mreka,,dlihat dri umur,qta gak ad apa2ya dbndingkan mreka.,,.!!ya mau gak mau qta hrz mngakui kbradaan mreka,.,.!!!jgan main srobot aj,
    emg brani tdur kalo di jdiin htel??
    lgian letak ksempurnaan bgunan itu ad pada kemistisanya,,:-w

  19. wadue….serem buanget yaaa….
    sampe-sampe merinding…
    mungkin ini memang bisa berpotensi besar untuk dijadikan objek wisata. tapi, saya pernah mendengar bahwa hantu,setan, dedemit, genderuwo, jurig nyiliwuri, dan kawan2nya akan marah dan menggangu wilayah sekitar jika tempat mereka di bongkar
    weleh…weleh…sueeereeem buangeet yaaaa….

  20. :(( saya sangat tidak setuju!!!!!lawang sewu harus dijaga orisinilitasnya…..karena menyimpan banyak sejarah………bila dijadikan hotel hanya akn menjadi ladang bisnis kaum kapitalis!!!!!!!

  21. lawang sewu..? wuihhh kedengerannya nyeremin..
    bagusnya biarin aja gitu dulu.. kalo bisa tambahin hantunya, hantu import juga sekalian.. jadiin tempat inep koruptor.. biar darahnya diisep…

  22. ya dibersih”in sampai bersih trus dijadikan musium ygterlangka & terangker didunia””,,,,klu dibiarin bgt nnt gk akan selesainya hawa mistisnya:d:d:d:d???mmg sulit sih bersih”in tmp rawan hantunya kayak lawang sewu kok orang londo mbangun bangunan sing ra genah………….o-+o->

  23. lebih baik di biarkan sja…krna lwang swu menyimpan sejarah dan saksi bisu peristiwa kejamnya jepang terhadap belanda.:-?[-o<

  24. :-?^^v:d:”>:d/
    kalo lawang sewu dijadiin hotel sih jangan. bukan karena angkernya, tapi ntar jadi ngga asli lagi. terus mana mau oran2 pada nginep situ. sedangkan citra lawang sewu itu serem banget di mata mereka…….tapi kalo di jadikan museum saja setuju banget;)
    karena ntu tempat setrategis n keren banget kalo di jadiin museum. selain jadi terawat bakalan mengundang devisa gedhe wadh negara juga kota…

  25. ssssssssseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrem buuuuanget sich tapi klo mau lebih serem photo penampakannya liatin donk

  26. mending ngk ush d’ubah the…
    itupun jg udh salah stu objek wisata yg sangat d’ganrungi ama para wisatawan lokal!!!
    lgian klo d’jdkan hotel mlh ngk da bagusX slx kan terkenal angker gtu sichhh…

  27. ak dah prnah ksana…pnasaran sih..tp pass waktu mpe sana aga takut gtdeh…btw waktu ak ksana terakir bln oct…lawang sewu lagi di renovasi…lg dicat ulang..tp tetap aja bau anyir..and kalo kasana jgn pas haid…ngeri bgt deh…sepanjang jalan tuh merinding trs

  28. Saya setuju sekali dengan pendapat Anda.Andai saja Lawang Sewu di renovasi mungkin akan menjadi lebih indah.Apalagi dgn letak bangunan tersebut yang berada d pusat kota.Kita akan bisa merasakan kembali masa dulu..jangan sampai kenangan masa lampau kita terlupakan.Sebenarnya tekstur bangunan Lawang Sewu unik n khas Belanda banget…

    Dan saya suka banget…

  29. q stuju dgn pndapat bhwa lawang sewu harusx yg ditonjolkan bukan crita2 seremx, tp sejarah n arsitekturx yg unik…. klo terus2an Crista seremx yg ditonjolkan akhirnya mnjadi doktrinan bhwa lawang sewu hnya sebuah bangunan angker…. klo jd hotel jgn dehh.. hotel paling ga nuansax glamour bgt…n lawang sewu sdikit demi sdikit akan hilang… lebih baik djadikan museum…. slaen bs nambah pengetahuan, bs tetep mnjaga apa yg udh ada di semarang tnpa harus mengubahnya total….

  30. aku termasuk orang yang sangat suka dengan cerita 2 yang di luar nalar tapi lebih ke “sense of believe” gitu..dan lawang sewu termasuk salah satu yang bikin bulu kuduk aku merinding.entah karena sugesti atau peka atau emang apalah namanya yaa..
    di konservasi aja. dibiarkan tetap pada bentuk orisinil dirawat untuk jadi salah situs bersejarah, jangan diapa2 in, coz kalo jadi hotel pasti akan ada immaterial cost artinya,,pasti ada aja semacam”tumbal” gitu halah….
    kalo musium sama aja pasti ada aura dinginnya..
    jadi tetap aja yg kaya sekarang..tapi dikonservasi..jadi spooky tourism gitu kan cool..

  31. yang namanya mengenang sejarah yaw jgn direnovasi dund
    mlh keaslian sejarahnya hilang dund
    dasar dodol…

  32. inilah bukti masyarakat kita masih sangat percaya pada hal2 mistik seperti itu…kenapa tdk berpikir realistis bahwa gedung tsb awalnya dibuat belanda untuk perkantoran…dan gedung tsb mempunyai nilai artistik yg sangat tinggi…dan dari segi kualitas materiil bangunannya jg sangat terpilih…mari kita mengucapkan “terima kasih” pada belanda yg sdh membuat gedung ini untuk bisa kita nikmati kemegahan dan keindahannya….

  33. LEBIH BAIK DIBONGKAR, TRUS DIJADIKAN RUKO ATAU MOL GAYA “MINIMALIS’,,,,BIAR DAPET DUIT,,,,,,,
    TRUS TANEMANNYA CUKUP DENGAN POHON PALM RAJA,,,,

    YA GINILAH PEMERINTAH KITA,,,,TAUNYA DUIT,,,
    GEDUNG2 TUA BERSEJARAH NAN INDAH DIBIARKAN TERBENGKALAI JADI SARANG HANTU,,,,,

    PADAHAL KEINDAHAN BANGUNAN TUA ITU JUSTRU HARTA KARUN YG TAK TERNILAI….

    KALO SAJA GEDUNG2 TUA ITU BISA DIBOYONG, PASTI DEH BANYAK ORANG ASING YG MAU MEMBELI DAN DIBOYONG KE NEGRINYA SANA,,,,SEPERTI NASIP RUMAH2 JOGLO ASLI YG DIJUAL DAN DIBOYONG KE LUAR NEGRI.

    SAMPAI SEKARANG MASIH BERLANJUT TERUS PERBURUAN RUMAH2 KUNO SEPERTI JOGLO DI JOGJA DAN SEKITARNYA.

Comments are closed.