Rindu Sahabat

Mesum dan Maksiat

Bila membaca postingan saya kemarin, mungkin banyak yang terheran-heran dan bingung. Apa maksud dari postingan itu?

Saya pun, setelah membaca kembali postingan itu merasa bahwa ada yang salah dengan diri saya.

Semalam sebuah pesan singkat yang dikirim melalui jaringan seluler masuk ke hape saya. Seorang sahabat yang kini ada di sana mengabarkan keadaannya.

Entah kenapa, dari nada smsnya dia merasakan hal yang sama dengan saya. Sehati, kalo Fany bilang. Merasakan sesuatu yang hilang di antara kami.

Sialnya, kok koe sih, Dit? Bukannya cewek! :-w

Hidup ini cobaan, kesepian di tengah keramaian. Saya butuh hiburan. Bukan karaokean, bukan mall swalayan, aku pengen JALAN-JALAN!

Itulah isi sms yang saya terima.

Podo, cuk!! Aku yo ngono, su!! :-w

Saya pun mencoba mengingat kembali kapan terakhir kali saya ngeluyur, jeng-jeng, atau ndoyok, terutama pas bareng dia. πŸ˜•

Rupanya sudah cukup lama juga ya, saya ndak melakukan itu. Terakhir kali sih memang, ketika ke Suroloyo dan Sendang Sono pada awal tahun lalu. Tapi kan ndak bareng Didit. πŸ˜•

Eh, sebentar. Kalo bareng sama Didit, terakhir kali ya pas blusukan menelusuri jejak-jejak heritage di Kotagede plus melakukan ritual jumenengan-nya Annots dari doyoker trainee menjadi doyoker. :))

Saya masih ingat, ketika awal-awal Didit mo migrasi dan menjadi kaum urban ke kota laknat keparat itu. Dia sempat resah dan bimbang.

Saya pun sempet menasehatinya bahwa di sana dia akan dapat banyak hal, terutama pengalaman. Wis, pokoke yak-yak-o. Padahal di lain pihak, saya merasa sedih saat itu.

La piye meneh, hidup ini harus berjalan dan kita harus menghadapi apa pun, bahkan kemungkinan terburuknya sekalipun.

Eh minggu kemarin, pas dia sempet pulang ke Jogja, dengan sok-nya dia menasehati saya. Mosok dia bilang gini:

Sori, dab. Aku gak gelem gojek lan ketemu koe suwe-suwe. Aku takut kalo aku makin ndak mau meninggalkan kota ini. Di Jakarta, kita akan dapat banyak pengalaman, bung!

Raimu, su!! Cangkemmu suwek!! Kemarin itu siapa yang ngasih nasehat kek gitu, heh?! Hajinguk!! :))

Sms semalem itu membuat saya tersadar bahwa selama ini memang ada yang hilang. Seorang rekan sepertololan, yang sering ngeselin, mbikin emosi, dan rekan pisuh-pisuhan.

Sudah lama saya ndak jeng-jeng bareng dia. Sebuah kegiatan yang bagi saya menjadi kebutuhan itu kini memang makin jarang saya lakukan.

Ibarat tubuh kurang makan, akibatnya gizi kurang yang berimbas ke badan jadi ndak karuan. Begitu pula dengan saya. Sakit jiwa, akibat kurang dolan, kurang jeng-jeng. :))

Namun bagi saya (dan mungkin juga dengan Didit), jeng-jeng itu harus ngesoul, berkarakter, dan tentu saja tolol. Jeng-jeng yang berlevel ndoyok seperti inilah yang membutuhkan travelmate yang tepat, yang sehati, yang sejiwa, dan sepertololan.

Selama ini saya masih belum menemukan pengganti Didit sebagai travelmate yang pas. Saya butuh travelmate yang ndak banyak cerewet, yang langsung ngerti maksud hanya dengan menggunakan kode bahasa tubuh, yang suka debat sambil misuh-misuh, yang nekad tanpa memikirkan dampak jangka panjang, yang sok tau, yang suka mencoba hal-hal baru dan bodoh, berpikiran dangkal dan ngeselin, namun punya ide-ide tolol segar dan terdengar menyenangkan. :))

Kalo anda cewek, berusia 20-25 tahun dan memenuhi syarat di atas, segera hubungi saya. Penampilan fisik jelas nomer satu. No sms dan miskol, ya! Hanya yang serius yang akan ditanggapi. =))

Di sini, saya sebenernya punya banyak waktu dan lokasi, namun saya ndak ada gairah dan passion untuk jeng-jeng sendirian kek orang tolol.

Di sana, Didit punya dukungan finansial serta gairah, namun tiada waktu dan lokasi yang “manstab surantab juragan ijo-ijo menyusul” untuk dijelajahi. ;))

Ibarat yin-yang (%) yang terpisah. :))

Duh, menulis postingan ini membuat saya makin rindu masa-masa itu. Masa muda penuh ketololan dan kejahiliyahan.

Namun saya sadar, saya ndak akan bisa selalu hidup seperti itu. πŸ™‚

Semoga Selamat & Tercapai

Sukses buat kita semua, Dit! πŸ˜‰

38 thoughts on “Rindu Sahabat”

  1. No sms dan miskol, ya! Hanya yang serius yang akan ditanggapi. =))

    Rasanya saya kenal kalimat ini… πŸ˜€
    350rb/jam? =))

  2. Zam….aku dulu pernah nyumpahin Jakarta..jangan sampe tinggal di jakarta.

    tapi kini…aku malah kena karma, karna kebutuhan perut dan bawahnya, mau ga mau harus ke jakarta..

    aku doain kamu…semoga kena karma juga..bisa nyusul ke jakarta.

    i’ll be waiting…

    :d/ :d/

  3. *ngambil tisu, ngelap air mata*

    Zam, saya masih janji mau nganter sampean dalem ke gunung kidul. Mungkin harus segera dilaksanaken. Untuk pengganti cak dikin didit mungkin kita bisa ngundang adeknya yg cewek itu :”>

    *mugo2 didit MOCO komenku iki :d/

    Jambuuuu!!!! aku kok dadi kelingan plesiran karo didit neng kotagede-pandansari

  4. sebuah obrolan sebelum hujan yang kemudian mengingatkan pada masa lalu ya :-))

    jadi ingat waktu ketemu dan kenal didit pertama kali πŸ˜›

  5. zamput aku moco sampai habis!
    tak kira iki masa akhir cerita jengjengmu, yang berakhir di pernikahan sakral di atas candi!

    sorry zam, jadi ikutan misuh, egaliter po?

  6. :(( hoaaaaaaaaaa….aku terharu, dab…..

    mangkane, cepet golek pacar, tp lain jenis ya (bisa wedhus, sapi, kucing, etc)

    eh td pagi dpt ide tolol (ga tolol2 bgt sih). tiba2 pengen+nyidam soto di stasiun purworejo. jd menghayal, naek sepur Yk-Kutoarjo, brenti di stasiun purworejo utk nyoto, trus…..trus ??? nunggu sepur balik YK ??? :-w
    njuk ngopo nang stasiun ??? hehehehe
    :-“:-“:-“

  7. bajingan rai jaran!! kok g malah baca postingan ini? asem… jadi inget jaman2na markopoto nih :((

    *cepet2 beresin ‘itu’ ah..*

  8. Kangen mas didit jugaaa πŸ™
    weh,CEWEK 20-25 TAHUN? Syg skali,aku blum 20 ;))
    Wis nyusul ae kono lah mas. Ben komplit ngunu,kabeh ngumpul neng Jkt ;))

  9. πŸ™ bener juga. klo dah kerja kyk gini dah g ada waktu mo turing2 kyk dulu lagi. masa muda masa yang berapi-api, darah muda darahnya para remaja (bang oma says)
    klo tempat gawean emang gak memungkinkan,ada cara laen buat naekin adrenalin. dari mulai curi2 kesempatan nonton bokep pas jam kerja sampe ngumpetin notebook si bos… coba aja ^^v

  10. kl km memang udh mantep…wes aq ngalah aj zam..
    segera dapatkan ety untuk kebahagianmu..mungkin aq msh bisa tersenyum melihat kebahagiaan kalian kelak..
    *kejedut meja*

  11. Weh, meskipun udah 2 thn tggl di damn Jkt, tetep ga merasa lengkap. Itulah mengapa setiap kali ada kesempatan long wiken ato tiket dibayari kantor (karna dari proyek) mesti tujuannya Jogjaaaaaa……:) Hidup memang begini Zam.

Comments are closed.