Sampai Jumpa Lagi, Jogja!

Tugu Jogja

Setelah selama 5 tahun lebih tinggal di Jogja, akhirnya tibalah saatnya saya untuk meninggalkan kota ini. Terlalu banyak kenangan dan cerita yang tertoreh, yang bila semua dituliskan di dalam blog pun, rasanya ndak akan cukup.

Walau rasanya cukup banyak tempat dan sudut yang saya jelajahi, namun semakin banyak tempat dan sudut yang menurut saya belum ketahui. Ndak habis rasanya untuk menjelajahi seluruh penjuru Jogja.

Bila boleh memilih, tentu saya akan memilih untuk tinggal di kota yang saya cintai ini. Namun apa daya, terkadang kita harus meninggalkan sesuatu yang kita cintai untuk semakin menambah cinta kita.

Begitu pula dengan Jogja. Kota yang menjadi zona nyaman dan aman serta menentramkan, kota dengan ritme yang seolah berjalan pelan dan santai, dengan keramahan dan kesantunan warganya, namun rupanya harus saya tinggalkan.

Peluk Tugu

“Kemapanan adalah penghambat kemajuan”, begitu salah satu slogan motivasi yang pernah saya dengar di televisi. Slogan yang akhirnya menyadarkan saya bahwa hidup harus terus berjalan, menghadapi rintangan dan ujian untuk meningkatkan kualitas diri.

Dan akhirnya ke Barat lah saya akan menuju. Kota kejam sekejam ibu tiri namun tak kejam soal gaji.. ๐Ÿ˜€

Rasanya saya telah menerima karma. Membenci kota itu justru membuat saya sekarang harus menghadapinya. Sepertinya lain kali saya harus berhati-hati dengan ucapan saya.. ;))

Kini barulah terasa, kesan mendalam ketika mendengar lagu “Yogyakarta” yang dipopulerkan oleh KLA Project pada tahun 90-an. Padahal dulunya ketika mendengar lagu itu terasa biasa-biasa saja.

Juga lagu “Ngayogjakarta” yang dibawakan kelompok musik asal Solo, Genk Kobra. Begitu njawani dan lekat pada kehidupan sehari-hari yang kadang ndak kita sadari.

Saya tentu akan merindukan saat-saat bersama kawan-kawan di Jogja. Gojek kere, guyon goblok, ngangkring, melakukan hal bodoh dan sia-sia, ndoyok jeng-jeng keluyuran ke candi dan tempat ndak jelas lainnya..

Ah, namun ndak perlu bersedih. Program baru “Jengjeng van Ndoyok de Batavia” sudah saya persiapkan. ;))

Berpikiran positif tentu akan lebih baik. Seperti lirik lagu Serenade yang sering dinyanyikan para pengamen jalanan kalo pas Jumintenan.

Kenapa harus takut pada matahari?
Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
Kenapa harus takut pada malam hari?
Nyalakan api dalam hati
Usir segala kelamnya..

Kepada Tugu saya telah berjanji. Memeluknya berarti akan kembali lagi. Kembali ke Jogja. Sampai jumpa lagi, Jogja!

Izinkanlah aku untuk slalu pulang lagi
Bila hati mulai sepi tanpa terobati..

Sayup-sayup terdengar lagu Yogyakarta-nya KLA Project..

77 thoughts on “Sampai Jumpa Lagi, Jogja!”

  1. Selamat Berjuang Kang …
    Di sini adalah masa2 bayi, di sini juga adalah masa2 belajar, namun di sanalah perjuangan yang sesungguhnya. Yang menjauh, kan mendekat dalam hati. ZAM adalah Jogja, karena telah menjadi Penghuni Jogja Terbaik, maka TEBARKAN JOGJANISME di JANCUKARTA sana, hehehe ….

    Jangan lupa, DIA adalah paling utama!!!

    Hamasah!!! (Semangat!, red)

  2. *mbrebes mili*
    semoga jogja mengajarkanmu arti kemanusiaan yg seutuhnya ya mister sultan roni. dengan meninggalkan jogja, baru kita belajar mengerti seberapa berartinya jogja di hati kita. aaahhhh..
    jogja memang berhati nyam..nyam..
    gut bai may pren…
    selamat berjuang di jakarta..

  3. Maaf kalo salah…
    Tapi apa ini mas Zamro, senior saya di SMA 1 Solo yang super galak itu? Apakah? Apakah?:d:-“

  4. Waaaah, akhirnya Zam, kamu ke Jakarte juga ๐Ÿ˜ฎ Duh, selamat mencicipi pahit getirnya ibu kota. Tetaplah pulang je Jogja ya….

    *udah 2 tahun di Jkt, lg mikir bgmn caranya balik ke Jogja

  5. eh eh iki posting seko jancukarta?
    sing warnete jare lemot koyok siput lan larang? =))

    kasian skali…
    *tertawa di atas penderitaan org lain :))
    pis ah. sukses selalu!
    saya di sini menunggu transferan gaji juga deh ;))

  6. inget ngga zam, pas kamu aku eko sama anto makan di gejayan tengah malam? kamu bilang nggak akan sudi ke jakarta. sekarang kamu sudah di sana.. hadapi dgn kekuatanmu!

  7. Tunggu kami para jelatawan akan menyusulmu..bangun kesultanan di jancukarta,dan kami segera bedolkota..hehe

  8. Kota kejam sekejam ibu tiri namun tak kejam soal gaji.. ๐Ÿ˜€

    Wah yo jelas, 5 juta per minggu… ;)) jangan banyak hura2, nanti nggak cukup itu.. ๐Ÿ˜›

  9. :d sante wae kang nek isih anya nyat isih sok kangen jogja…

    ben ilang kangene sering2 ae wiridan…..mangyuto 33x kang mesti bakal ilang kangen jogjane :d

    trus ojo lali ..ojo sering kelingan sarkem kang……….kan nengkono enek kramat tunggak….karo taman lawang :d

  10. Welkom to tlathah van Batavia
    Segera daftarkan Zam jadi calon sultan BHI

  11. “Dan akhirnya ke Barat lah saya akan menuju. Kota kejam sekejam ibu tiri namun tak kejam soal gaji..”

    ahahaha.. kalo udah yang namanya gaji masuk perhitungan mah udah susah deh..

    selamat datang di batavia yg biasa2 aja ini

  12. Oalah Zam…slamet yo le, makanya nek nyangkem ojo sembarangan..akhire kan keno karma juga. Senasib karo aku le..

    Selamat datang di rimba Jakarta..kota kejam tapi pasti akan membuat kita lebih dewasa, paling pahit adalah mampu membuatmu pengin mati lebih cepat.

    Yo nek wis ra kuat, rasah isin-isin bunuh diri..hahahaha.

    Nying, jakarta ngendi?? pengin ketemu….

  13. Ya iyalah, walo bagaimanapun kita harus HIJRAH! ya gak, kekekeke ^^v btw baswey, ente jelajah aja tu pelosok jakarta,

    Yok, ditunggu postingan jelajahan nya yak, soale aku 4 taon di jakarta cuman tau ke mangga 2 doang ama ke sudirman

  14. aku demen banget ama blog ini, loh ! Apalagi sebagai ex orang Jogja. Ada yg tau kabar ttg Ag. Supriyono, Sunindra Almi, Indriani, JosephA, dll dari PBI Sadhar ’91 ndak, yaaa….? Mbok tolong aku dikasih alamatnya, ‘gitu… ‘Turnuwun, mas Zam !

  15. ndang mulih Zam, dicari bu kos katanya tagihan bulan terakhir belum kamu bayarken :d

    eh kikotku “PRAMBANAN”

  16. “we..e.e.. iki posting seko apartemen opo kamar hotel kang?”

    kayaknya ini posting sambil hotspotan di starbuck deh .. sambil nyeruput kapucino seharga 150 ribu

  17. kami tunggu tiap sabtu pagi jam 8:00 pagi, hanya di “Taman Menteng Futsal Court”, seru!!
    :drunk

  18. Wah mas g isa ktmu lgi donkz….Wh brrt perjumpaan kita di atma kmrn adlh pertmuan pertma sekaligus terakhir…:((

  19. ๐Ÿ™‚
    katanya kamu kpn itu ketemu fina di menteng?
    kerjamu di bank itu..di kantor yg mana?
    sukses aja deh hehe..

  20. aku wis tau nangis neng ati pas ninggalke jogja, wis tau merana pas ninggalke solo… oh… tapi jakarta pancen oye kok… welkom

  21. waw. waktu sy ke jogja sy gak memeluk tugu jogja..berarti sy tidak akan kembali lagi? :))

  22. sudah kuduga… siapa yang mau cari mapan pasti susah cari di yogya ๐Ÿ˜€
    tapi untuk mencari pendidikan, budaya dan ketenangan this is the best place in the world for me…

    selamat
    paling tidak kamu sudah berani memutuskan…
    untuk mencari pegangan hidup ๐Ÿ˜€

    kalau saya…
    saya tak berani memutuskan
    i just want to live in peace for the rest of my life.

  23. **siapin arak2an buat nyambut mas zam yang telah sukses ke barat**

    <:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p<:-p

    :punk:punk:punk:punk:punk keep rock mas zam!!!!

  24. halah .. masih bisa PJKA (pulang jumat kembali ahad) aja kok. tenang, jogja-jakarta kan enggak jauh .. :d

Comments are closed.