Kabar Seminggu dari Jakarta

from Jelatakarta to Jancukarta

Sudah sekitar seminggu ini saya tersesat di belantara berkedok kota yang bernama Jancukarta Jakarta. Tentunya sebagai pendatang baru yang ikut berpartisipasi menyesaki kota ini, banyak kesan dan pengalaman yang saya dapat.

Secara umum, mungkin sudah pada tau lah, gimana sih bentuknya Jakarta. Namun bagi saya, sesuatu itu selalu ada hikmahnya. Ada pelajaran yang senantiasa bisa kita ambil jika kita jeli dan melihat dari sudut pandang yang lain.

Bagi sebagian orang, Jakarta bisa dianggap sebagai kota yang megah, kokoh, modern, teratur, indah, rapi, pokoke hal-hal yang menyenangkan, kota impian, dan banyak orang yang masih termimpi-mimpi hijrah ke Jakarta, urbanisasi. Termasuk saya? πŸ˜•

Namun bagi sebagian orang, bisa jadi sebaliknya. Jakarta dianggap sebagai kota yang kotor, kumuh, sesak, menyebalkan, njancuki, bosok, gathel, asu, jamput, lah? Kok malah misuh-misuh?! :))

Ya. Begitulah. Kalo ditanya bedanya dengan Jogja, ya tentu saja beda. Secara posisi geografis dan kultur jelas beda. Membandingkan perbedaan di antara kedua kota ini jelas ndak akan selesai kalo mo dibahas semua.

Jujur saja, saya masih “belum mengenal” kota ini, kalo ndak bisa disebut “membenci”. Saya pun, sampai sekarang masih saja mencoba memahami dan beradaptasi. Menemukan ritme yang pas sehingga saya bisa merasa nyaman, setidaknya selama saya tinggal di sini.

Namun dengan semangat “ndoyok handayani”, saya menganggap ini semua sebagai tantangan. Mencoba menyesuaikan diri, kalo ndak bisa disebut menaklukkan Jakarta.

Kalo ditanya, apa ndak kangen sama Jogja, ha ya pasti saya mengangguk dengan sangadh. Namun kalo saya terus-terusan menyek-menyek, kehilangan gairah, meratapi nasib, rasanya kok ya kurang bijak. Hidup harus terus berjalan, bukan?

Lalu bagaimana dengan Kasultanan? Loh saya yakin, jajaran kabinet di Jogja sana pasti bisa menghandel semua. Ibukota Ndoyokarta ndak akan pindah ke mana pun!

La liat saja buktinya. Semenjak saya meninggalkan Jogja, CA malah semakin melaju. Liat saja pagelaran NIX 2008 yang boleh dikatakan even CA terbesar, bisa berjalan meskipun persiapan temen-temen begitu terbatas dan mepet.

Saya salut dan angkat rok cewek sebelah topi untuk kerja keras rekan-rekan CA yang dimotori Trio Leksagunawanz. =D>

Hoo, berarti sekarang kamu dah betah, Zam? Udah sugih, kaya, mulyo, tata tentrem karta raharjo? Denger-denger gajimu 5 juta per bulan, sehingga mo pindah ke Jakarta?

Woo. Ha ndak gitu. Saya mo klarifikasi kalo isu-isu yang meresahkan itu hanyalah hoax soegirang. Kabar bohong yang membuat banyak orang berang.

Ah, kamu merendah, Zam. Biar ndak ditariki pajak, toh? Biar ndak ditagih makan-makan, toh?

Cangkemmu! :-w

Materi memang bukan satu-satunya alasan kenapa saya mo pindah ke Jakarta. Ada banyak pertimbangan yang akhirnya membuat saya memutuskan pindah ke Jakarta.

Memang, Jogja itu nyaman, enak, nyenengkeh, mapan, tenang, di mana ritme waktu seolah berjalan lambat dan penuh toleran. La Jakarta?

Kalo boleh mengutip kata motivator zuper, Pak Mario Teguh, “Kemapanan adalah musuh dari perubahan. Tantangan dan kesulitan sesungguhnya mendekatkan kita pada kesuksesan dan kebahagiaan”.

La kalo gitu, hidup aja terus dalam kesulitan! :))

Pak Mario Teguh pun membalas, “Tuhan tentu ndak akan membiarkan kita berada lama-lama di dalam kesusahan. Kesusahan seperti ujian. Ia akan segera keluar dari ujian jika sudah selesai dan lulus..”

Walah, la kok postingan ini malah jadi kek postingan motivasi, yak? =))

Secara keseluruhan, saya berusaha membiasakan diri hidup di kota semrawut ini. Membiasakan diri dengan kemacetan, dengan suara klakson jamput asu yang memekakkan telinga seolah-olah orang lain tuli, biasa melihat kesemrawutan, menerapkan strategi ndoyok di dalam mol, menghafalkan rute-rute angkutan umum karena saya ndak betah kedinginan di dalam limosin, dan berbagai kebiasaan khas Jakarta lainnya.

Dan seperti yang tadi saya bilang. Saya mencoba melihat Jakarta dengan sisi yang berbeda. Mencoba mengais-ngais hikmah yang ada. Belajar memaknai hidup dan selalu berpikir positif.

Sekian dulu kabar saya dari Jakarta. Banyak hal yang sebenernya pengen saya tulis, namun banyak kendala, terutama masalah waktu dan kesempatan. πŸ™‚

Salam super! Halah. :))

68 thoughts on “Kabar Seminggu dari Jakarta”

  1. jadi, semua kata2 khas wong sugih di milis itu hanya sebuah cara untuk menutup kerinduan akan jogja?

    berjuanglah sultan. semua jelata mendukungmu.

  2. ya udahlah pak sultan selamat berjuang…btw sultan tetangga yaitu kesultanan ngayogyakarta dapat mantu.Ndak jeng-jeng kesini πŸ˜‰

  3. wuhuuiii….penggemar MT juga. tiap Kamis jam 9-10 malam di O channel. dan rerun hari sabtu malam dan minggu siang. karena hati itu naik turun makanya ikuti terus acara ini yang ditayangkan seminggu 3 kali :))

  4. Yen ora betah neng JKT… Metu kerjo wae, Dul…. Balik ana Jogja… Kopdaran maneh… Luwih nyamleng uripe…

  5. Denger-denger gajimu 5 juta per bulan << lah yang ini patut diklarifikasi mas.. khan 5jt perminggu ya?? :x:x:x:x

    hihi.. selamat menikmati hidup dijakarta.

    **saran**
    jangan keluar rumah pas siang hari bolong, bisa bisa ntar pas pulang ke jogja ga ada yang ngenalin πŸ˜€

  6. Gudlak selalu buat sang Sultan Ndoyok. Semoga sugih senantiasa (jadi kalo jumintenan dateng ditraktir lagi) :d/

  7. Hohohoho… sayangnya sampeyan ndak bakal ketemu saya, soalnya saya mau enyah dari Kuto Jancuk ini πŸ˜€

    *lha kowe sopo?!?!?! b-(

  8. huaa..aku kangen jakarta.kangen naik angkot ke sanasini dengan gampangnya…kangen merasakan kerasnya Jakarta…

  9. semua harus dinikmati, zam.
    kalo macet, mau teriak-teriak sambil guling-guling di metromini β€” tetep aja macet :d

    semoga makin sukses, zam β€” salam super! *toss

  10. berarti kursi kasultanan sudah berpindah tangan dunk ?? :d:d:d jangan dunk, tetep mas mat is the best ^^v^^v^^v

    semoga sukses di jancukarta kang…ra usah misuh2…hadapi dengan pikiran dan hati ikhlas utk mengais rejeki di ibukota..denger2 kan itu beneran gaji 5 juta..:d:d:d

  11. jane kie kowe nyambut gawe apa toh zam ? nek 5 juta per minggu, kok ketok e susah payah tenan yo le nyambut gawe *berpikir antara taman kota dan gelapnya malam*. semoga cepat insyaf kau kawan. keh..keh..keh..

  12. zam, akeh candi dan kompleks2 kuno di sekitar jakarta, loh (banten, garut, cirebon). ketoke bisa berburu bareng, ki.

  13. loh, kok jadi 5jt per bulan? bukannya 5juta per minggu mas? :d
    klo pas luang, jgn lupa nyempetin wisata kuliner yo mas, tak tunggu terus tulisan kulinernya :-“

  14. Lain kali bisa menemukan Zam di Mol berarti ya? Hmmm :-w kalo nggak nongkrong di foodcourt, ato ngantri nonton 21. yah, apalagi gitu loh?

  15. aku seneng Jkt zam, bkn krn kesan glamour ato gimana, justru krn jkt ruwet dan banyak kesulitannya, asikk… πŸ™‚

    Btw kalo mo tanya2 angkot boleh ke aku zam, sapa tau bisa bantu, masih preman terminal kok πŸ˜€

  16. piye zam wes seminggu iki sibuk men.. ngelembur.. riwa riwi..hahahah
    welkom welkom… kerjo nang jakarta ga ono entek e..’

    Ojo lali duren duren montongggggggggggggggggggg…
    :d/ :d/:d/

  17. =))
    koyoke Jakarta bener2 jadi jan*ukarta kie gara2 sabdo Sultan Matriphe
    Weh 5 juta per minggu aku rela dah pindah ke jakarta πŸ˜€

  18. btw ente ngekos apa gimana ? huahuahuaha, kalo mau enak sih ngekos deket deket kantor aja, biar jalan, mahal juga jabanin aja, kalo di itung sama ongkos sama aja kok…

  19. uplod multiply le!
    tanpa poto, pameran mu sing wingi adalah hoax!!!
    >:)

    eh keywoard ku sugih wakakkakakaka *asli ngakak tenan*

  20. Ehm….dulu benci, sekarang malah jadi cinta. Yo ngono kuwi lakon urip lee..

    Makane, jika benci jangan terlalu, karna suatu saat kamu bisa jadi sangat cinta dengannya. Tp ono sing isih kurang!!! B.O.J.O..

    kowe mesti kesepian di kehidupan hingar bingar jakarta..

Comments are closed.