Soto Kuning Bogor

Soto Kuning Bogor

Ketika jeng-jeng ke Bogor beberapa waktu yang lalu, saya sempat mencicipi soto khas Bogor, yaitu Soto Kuning Bogor.

Sebenernya di Bogor sendiri ada 2 gagrak soto, yaitu soto kuning dan soto bening. Kedua soto ini mengikuti pola dasar persotoan, yaitu soto bersantan dan soto ndak bersantan.

Kali ini saya mencoba Soto Kuning yang dijual di seputaran Jalan Surya Kencana, tepatnya di dekat perempatan Gang Aut dan Gang Roda, pada pagi hari menjelang siang.

Penjual soto ini menggunakan gerobak dorong, berada di trotoar ala kaki lima. Sebelum soto disajikan, kita dipersilakan memilih sendiri isi dari soto kita. Kebanyakan adalah jeroan semacam babat dan kikil. Ada juga perkedel kentang bila suka.

Setelah isi tersebut kita pilih, daging yang berwarna kuning karena sebelumnya direbus ke dalam kuah soto yang juga berwarna kuning ini kemudian dipotong-potong dan diguyur kuah panas lalu ditaburi potongan seledri dan bawang goreng. Yang namanya soto, tak lengkap rasanya kalo belum dikucuri perasan jeruk nipis.

Soto terhidang di meja. Baunya sudah ngawe-awe seakan menantang untuk disantap. Seperti biasa, saya mencicip dulu kuah soto sebagai basis penilaian suatu soto.

Slurrpp.. Hm.. Santan kental yang warna kuningnya berasal dari kunyit begitu sedap. Saya merasakan sedikit rasa minyak samin di sana. Pada beberapa versi, soto ini ada yang menggunakan susu sebagai pengganti santan atau memadukan keduanya. Uniknya, walau menggunakan santan, rasanya ndak eneg. Mungkin karena perasan jeruk nipis yang mampu memberikan rasa segar.

Saya pun mulai mencoba isi soto. Potongan-potongan daging tersebut ternyata sangat lunak dan empuk. Bila biasanya daging babat atau kikil itu terasa alot, di soto ini mitos tersebut terpatahkan.

Nasi putih hangat yang disajikan dengan dibungkus daun pisang berbentuk segitiga memberi kesan unik. Bau nasi hangat yang harum berpadu dengan bau daun pisang yang menyegarkan begitu menggugah selera. Makan nasi soto beralaskan daun pisang memang memberikan sensasi rasa tersendiri.

Soto Kuning plus nasi

Penjual soto ini mudah ditemui di seantero Bogor. Penasaran? Mungkin nona manis berlirikan mata dahsyat ini bisa mengajak anda menjelajah eksotisme kuliner Kerajaan Sillymangi tersebut. ;))

38 thoughts on “Soto Kuning Bogor”

  1. ada apakah dirimu dengan si nona manis berlirikan mata dahsyat tersebut zam ? kelanjutan dari warso farm affair kah ? :-“

  2. dapet makan siang nasi bakar yang aneh… jadi pengen yang ini…
    *eh, maaf juga kalo saya cuma seingatnya berkunjung ke sini :d*

  3. wah,.. betul bgt zam,.. walopun bersantan kental soto bogor gak eneg, malah terasa gurih dan segar…. kangen surken,.. kangen semua jajanan disana :((

    zam, kemaren nyobai sate bandeng pajajaran gak?

  4. Gileeee…pasti enak oii…nge-rock perut gue liat picnya….
    mo makaaaaaaaaaaaaaaaan…..lapeeeeeeeeeeer……

    oiya salam kenal om jeng-jeng..

  5. argh, lapaaarrrr hehehehe nasi anget dan soto mengepul-ngepul. nyammm. besok pagi jalan kaki ke sur(ya)ken(cana) ah πŸ˜€

  6. ada lagi zam soto khas bogor,namane soto mie..mirip bakso cm kuahny lbh padat rasa/bumbu.

    tp soto mie yg aq suka malah yg ada diblkg kantorku..deket kantor femina(daerah setiabudi),mgkn kamu bakal betah makan dsana dpt pmandangane cewek modis n model2..loh kok..

  7. ya olo…ternyata ada yang lebih pantes jadi duta kuliner

    *serahkan selempang duta makanan ke Oom Zam*

    **minder**

    wkwkwkwk

    salam kenal ya ^^

  8. yang enak, soto santan pak ali.. yang di tanah sareal..
    atau soto depan terminal baranangsiang juga mantap..
    asal perut tahan aja.. πŸ™‚
    *lapar euy jadinya*

Comments are closed.