Serabi Tanah Abang?

Penjual Serabi Tanah Abang

Sudah beberapa kali saya mengamati seorang ibu penjual serabi di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Duduk tanpa menggunakan dhasaran kecuali hanya sebuah dingklik, anglo, dan keranjang untuk menjajakan serabinya.

Walau saya penasaran dengan serabi yang satu-satunya dijual di seputaran pasar ini, namun baru kemarin itu saya mampir mendekati ibu penjual serabi itu.

Melihat bentuk serabi tersebut, saya langsung penasaran. Bentuknya bantat bantat dan liat. Lebih mirip kue apem kalo saya bilang. Di dalamnya terselip potongan-potongan kelapa yang dipotong dadu.

Cara memakannya pun dengan mencocolkannya ke larutan gula aren yang hangat. Cara makan seperti ini mengingatkan saya akan Serabi Ngampin, namun serabi ini ndak sampai berendam dalam kuah gula.

Ketika ditanya, ibu penjual yang mengaku berasal dari Kuningan, Jawa Barat, ini berkata, “ya serabi biasa..”, dengan logat Sunda yang kental ketika ditanya apa nama serabinya ini.

Dengan menggunakan 2 buah anglo, tungku tanah liat yang menggunakan bahan bakar kayu, serabi ini dimasak dengan menggunakan wajan kecil yang juga terbuat dari tanah liat.

Kayu bakar yang digunakan pun adalah kayu sengon dan beberapa kayu bekas sisa-sisa box yang banyak berserakan di sekitar pasar. Dia berjualan sendirian, di tengah hiruk pikuk kehidupan Pasar Tanah Abang di waktu malam.

Seakan ia tak peduli dengan hilir mudiknya angkot M11 dan M09, suara dangdut yang gedombrangan dari pojokan karaoke remang-remang, di antara para ibu-ibu setengah baya penjaja cinta yang siul-siul menggoda pria tampan macam saya dengan siulan-siulannya.. Munyuk! :-w

Saya menjumpai ibu ini ketika senja selepas Maghrib hingga Isya. Selepas itu, ibu penjual itu hanya meninggalkan seonggok abu bekas pembakaran kayu tungkunya.

Serabi Tanah Abang

Sebuah serabi dijualnya seribu rupiah. Rasanya gurih cenderung asin bila dimakan tanpa cocolan gula yang disertakan. Potongan kelapa yang krauk-krauk menambah kesan gurih.

Entah di mana lagi saya bisa menemukan serabi macam ini, sehingga saya pun menamakan serabi ini dengan, Serabi Tanah Abang. 🙂

37 thoughts on “Serabi Tanah Abang?”

  1. Wee…kalo di Tuban , serabinya pake kuah air santan loh mas , yang rasanya agak2 asin gitu…tapi gurih…kalo serabi Tanah Abang maniskah..?:-?

  2. Tahun 2005-an, di depan gerbang kampus STAN Jalan Ceger Raya, Pondok Aren, ada juga penjual serabi ndut kaya gitu. Lumayan juga buat sarapan, soalnya ngenyangin *=bikin tidur dong waktu kuliah, hahaha*

    peralatan, cara masak, juga bahan bakarnya sama… mirip banget 🙂

  3. siapa wanita penjaja cinta yang menggodamu zam? 😮 mesti saya kasih kacamata biar gak salah godain orang… :pistol

  4. keliatannya sih serabi itu emang gak enak? tapi sampyen nggak nyicipi penjaja yang lain khan, Zam?

  5. aku kangen sama serabi notosuman itu mas zam..suer enak asli yg ada di solo itu tuh 🙂

    btw, jenengan itu bidik gambar dengan kamera tanpa blitz yah?? jadi agak mburam..tapi kalo gak pake blitz, emang gambar nya sedap sesuai dengan warna lingkungannya..anyway, ada cara ndak ya biar tanpa blitz, gambar kita tetep cespleng ? 🙂

  6. Deket rumah gw ada tuh zam yang jual serabi juga.. 😀 enyaakk.. jadi inget kue putu.. *gak nyambung* btw nih blog lama” ok juga euy.. jadi promo indonesia beneran 😀 kewlz.. gw jadi inget masa” awal kita ngeblog dulu. hah :d

  7. serabi di tempat saya tidak berasa manis ataupun asin, tapi makannya disiram pake sirup gula merah… eniaaaakkk banget! oya, wajannya berbentuk segitiga, kata nenek saya sih dari pecahan kuali…

  8. wah enak ya kayaknya, udah coba serabi bandung belum? 😉 ini blognya banyak crita makanan, jadi laper :d

    oya, salam kenal ya!

  9. mog… jadi kangen serabi di kampungku dulu… masih asli produksi lokal, gak kayak serabi yang udah jadi makanan gaul di bandung saat ini

  10. di sini banyak kok serabi gitu .. coba naik angkot M9 tanahabang-kebayoran lama. abis pasar palmerah ada dua pedagang serabi koyo ngono. eh, ngopo to Zam, kok suka serabi? meh rabi yo? :d

  11. @ ika:
    matur nuwun infonya. iya, saya liat juga yang di palmerah, tapi saya ndak sempet turun. kalo boleh tau, kira-kira apa nama serabi ini ya?

  12. jualannya di sebelah mana mas? saya tiap hari lewat sana kok ga ketemu ya? apa gara2 saya selalu lewat underpass-nya yah? *GUBRAKS*

Comments are closed.