Kue Putu Tanpa Bambu

Kue Putu

Saya jadi teringat tebak-tebakan jaman kecil dulu. “Penjual apa yang menjajakan dagangannya dengan cara menangis?”

Yak, pedagang Kue Putu, jawabannya. Bukan karena penjualnya beneran nangis, namun suara “hhuuuuuuu” panjang dari cerobong peluit yang tertiup uap air yang mirip dengan suara tangisan inilah sebabnya.

Masih dari Bogor, saya menemukan kembali penjual Kue Putu. Namun yang unik, Kue Putu ini diuapkan tidak di dalam selongsong bambu, namun dalam potongan pipa PVC!

Putu di dalam pipa

Sebuah pipa berdiameter sekitar 5 cm dipotong sepanjang kurang lebih 10 cm kemudian dililit karet bekas ban digunakan untuk menguapi adonan “serbuk” beras.

Inilah ciri khas Kue Putu, penguapan dengan uap air melalui lubang kecil ini membuat gula merah yang disisipkan di tengah adonan menjadi meleleh dan “serbuk” beras tadi menjadi lebih hangat dan bisa menyatu.

Kita sering melihat penggunaan bambu untuk melakukan “pengukusan” seperti ini, namun rupanya bahan bambu yang mudah rusak membuat sang penjual berpikir kreatif dan nyeleneh, yaitu menggunakan pipa PVC yang lebih awet demi menghemat biaya maintenance. 😀

Memang penggunaan bambu atau pun pipa, ndak berpengaruh sama sekali ke rasa. Begitu pula dalam urusan bentuk. Namun, ide kreatif inilah yang menurut saya unik.

Saya teringat dengan Kue Putu sejenis yang pernah saya temukan pula pas jaman kecil ketika main di tempat bude saya di Bogor.

Kue Putu diuapi dalam selongsong bambu berdiameter besar! Sekitar 10 cm barangkali ada. Dan untuk menguapkannya pun, dibutuhkan 3 lubang penghembus uap sekaligus.

Serbuk beras itu sebenernya sudah matang. Dimakan langsung tanpa diuapi pun bisa. Rasanya? Hambar cenderung gurih. Bila ndak percaya silakan mencoba. 😀

Adonan tepung beras dan air dikukus terlebih dulu. Setelah matang dan bisa dibentuk, adonan dimasukkan ke dalam saringan kawat, lalu ditekan dan gosok-gosok dengan tangan sehingga adonan keluar dalam bentuk butiran.

Masukkan adonan ke dalam pipa

Nah, adonan “serbuk” inilah yang kemudian dimasukkan ke dalam potongan pipa dan “dikukus”. Jangan lupa, serutan gula jawa harus dimasukkan di tengah supaya mak nyus.

Tak lama, sekitar semenit adonan kue dalam pipa matang. Dengan menggunakan semacam sunduk dari kayu, adonan dalam pipa ini disodok hingga keluar dari pipa. Srut.. Srut.. Srut!

Satu per satu silinder-silinder hangat pengundang selera itu pun disusun seperti piramid, sebelum ditaburi parutan kelapa.

Bila saya perhatikan, ada beberapa perbedaan dengan Kue Putu yang saya temukan di Solo, juga pas saya masih kecil. Kue Putu di Solo berwarna putih, sedangkan yang saya temukan di Bogor (dan juga di Jakarta) berwarna hijau. Warna hijau ini dibuat dengan menggunakan air daun suji.

Penjualnya pun, ada yang menggunakan sepeda dan ada juga yang menggunakan pikulan.

Penjual Kue Putu

Seperti pada penjual Kue Putu di atas. Dengan mengempelkan stiker karakter tokoh super hero semacam Spiderman, menjadikan rombong dagangannya terlihat lebih rame, ciamik, meriah, dan nyentrik!

55 thoughts on “Kue Putu Tanpa Bambu”

  1. heh? yakin rasanya sama antara pipa dg bambu? mestinya beda ya kalo kena plastik gitu. kalo teh diseduh dg poci tanah sama poci plastik bisa beda 😀

  2. zam, di deket rumahku ada putu sing uenak tenan .. pokoke top markotop. harganya Rp 1000 per buah. huh! larang yo? ben. sing penting uenak. nang cedhake ono pukis, cabang mangga besar. uenak juga. Rp 1000 per buah. larang, meriah, enak. hmmm .. coba yen tuku ngarep Gardena. murah meriah enak :d

  3. Sekedar info saja, di Bandar Lampung juga ada penjual kue putu. Pas beli dan makan kue ini di perantauan, jadi inget masa kecil dan pengen pulang ke rumah 🙂

  4. :d memang ndak diragukan lagi rasa kue putu memang enak,. manis dari gula jawa plus rasa gurih dari kelapa nyam..nyam.. tapi karena dibikin dari PVC, nganu kalo ndak salah bahannya sejenis plastik to itu mas, apa ya ndak bahaya? mengingat pembuatan kue putu kan dengan panas yang lumayan tinggi,.
    Salam kenal mas ^^v

  5. Errggh.. kok commentnya ilang ya.. aduh 8-| errghh.. tadi nulis dah lama banget gak makan putu >< kayaknya terakhir tahun lalu dehh.. hmm .. jadi pengen… 🙁

  6. Ehm, kok jadi kepikiran dengan pipa PVC-nya.
    Walaupun mungkin belum terbukti, pipa PVC tersebut kan tidak dirancang untuk kontak langsung dengan proses pengolahan makanan.
    Mungkin perlu penelitian (atau sudah?), ya untuk jaga-jaga sih….
    BTW, I love your blog…..

  7. ga ada masalah ya, pake pipa begitu?
    kalo boleh milih sih, saya lebih suka yang dari bambu, kaya’nya lebih ‘sedhep’ 🙂

    heu, jadi kangen makan putu, favorit saya waktu kecil tuh, kalo pulang ke rumah nenek… ^^

  8. Sebenernya kamu pengen jadi juragan apa to Zam? Kue putu, kue srabi, dodol khas bali atau … broker properti gerobak angkringan, tela-tela, bakso?

    *komen akibat ndak bisa gabung ke bogor minggu lalu* :((

  9. makan kue putu terakhir kalo ga salah beberapa bulan lalu.. kebetulan aja waktu itu ngeliat tukang putu lewat. secara sejak di jogja belum pernah ngeliat lagi si pipa ijo ini langsung beli deh sampai kenyang buanget 😀

  10. putu emang enak. tapi beberapa kali kok perutku jadi mules ya…? apa karena putunya kurang mateng…? 😕

  11. nggak apa-apa tuh pake plastik? plastik kan mengandung zat karsinogenik.. hihi, ngomong po to aku.

    warna ijonya cantik…

  12. lek jare aku PVC itu sebangsa dengan stirofoam. saiki stirofoam yo wes dilarang penggunaannya untuk pembungkus makanan. yo rodok kuwatir wae ….
    Tapi bagaimanapun putu ayu tetep OK

  13. dulu di ujung jl. ranggagading kalo sore ada tukang jualan kue putu yang maknyuss, gede, pulen, warnanya ijo dan putih, tapi udah beberapa bulan gak jualan lagi 🙁
    aku gak berani makan putu pvc

  14. Putu makanan kesukaan masa kecil. Putu yg di Jogja jaman kecil dl lebih enak dibandingkan yg ada di Jakarta, banyak terkena polusi kali yah? He..ga da hub.nya 😉

  15. PVC kan beracuunnn!! Apalagi itu kena panas!
    Duh mesti dikasihtau ini tukang putunya!!

    mana.. mana orangnya?? *gaya preman*

  16. lha iya aku ada stori dikit nih tentang puthu ini…(harus pake ‘th’ he he he)
    secara anak-anakku taunya puthu yang pake pipa he he he
    pas pulang kampung di magelang beli puthu yang dari bambu malah do ra mau makan
    liat bambu yang hitam-hitam ra karuan githu….:((
    Jaman wis kewalik memang
    ide mak jhoss datang dari yayang ngoleh-ngolehi
    tukang puthu jakarta bambu yang dipake sama tukang puthu Magelang yang kebetulan kenal,lha pas di tak kaci ke tukang puthu jakarta dianya malah ngomong klo pake pipa lebih mudah bersihinnya..walah..lebih memudahkan dianya to jebule….:o:o:o

  17. hwaaaaa….kewyeeeennnn…

    saya masih menanti ada ndak ya pengusaha indonesia yang berani membuat “McDonald”-nya makanan Indonesia. hemm…sepertinya ide itu menarik, ada yang tertarik???

    memperkenalkan makanan Indonesia ke rakyat sendiri dulu, baru ke luar. gimana…gimana…

  18. waaaaahhhh… dulu juga sempat terheran-heran ketika pertama kali lihat ada penjual yang pake pipa ituw… tapi skarang dah terbiasa 🙂

    di sini syusyah nyari kue putu. Sekali ketemu malah dah habis :((

  19. waaakss… pakai pipa PVC?
    gak salah tuh?!! bukannya beracun tho?

    wah emoh tuku aku… mending nunggu abang-abang yang kadang ‘bersedia’ lewat depan rumah, malam-malam… dia pakai bambu… emang jarang lewat sih, tapi mending jarang makan putu daripada numpuk penyakit kalau pakai PVC.

    kreatif sih… tapi… bbbrrrr

  20. halo mas/mba.sy faulina dari program anak2 di trans7.sy sedang mencari tukang kue putu tradisional untuk liputan episode mendatang. stlh membaca blog Anda saya tertarik utk meliput Mas saslan yg pernah anda wwcri..bisakah sy mendpt nmr kontak beliau? jika ada tlg kirimkan via e-mail saya di atas. terima kasih banyak sblmnya..

  21. Mba kayanya enak,
    tapi PVC-nya itu yang ga enak. Emang bukan salah pedagangnya, mungkin ga tahu tentang bahaya PVC jika dipanaskan akan berefek negatif pada makanan apalagi di konsumsi. Pedagang cuma tahu laba, praktis, awet seumur hidup peralatan yang dipake.

    Aku baca di kompas tuh http://www.kompas.com/read/xml/2008/12/12/11412071/bahaya.di.balik.kemasan.plastik. PVC berbahaya bagi ginjal dan hati, lebih baik carilah dagang kue putu yang menggunakan cetakan bambu, lebih sehat dan alami.

    Yok Sipp…

  22. saya yuliani dari bali, saya suka sekali dengan kue putu tapi sering mikir belinya, karna pake pipa itu dah…

    saya ingin sekali bisa bikin sendiri kue putu..kalau boleh tolong dong di kirimin resepnya,,:)

Comments are closed.