Bubur Ayam Subuh versus Bandrek Abah

Bubur Ayam Shubuh

Sebenernya kapan sih waktu yang mantab untuk makan bubur ayam? Pagi? Siang? Malam? Urusan buryam begini, si Nona van Bogor lebih pandai berpantun, eh menuntun. 😀

Namun pas Ngubek Pasar Subuh Blok M beberapa waktu yang lalu, saya mendapatkan sensasi berbeda dari bubur ayam. Menikmati bubur ayam dengan backsound adzan Subuh! :))

Bubur Ayam, siapa sih yang ndak kenal? Bubur dari beras yang ditaburi berbagai aksesori, mulai dari suiran daging ayam (ya iya deh! sayur aja sayur lodeh) plus peramai suasana semacam krupuk aci atau emping melinjo, kemudian disiram kuah berbumbu.

Perut lapar menggelepar pada Subuh hari memang wajar. Apalagi sejak semalam belum makan, membuat cacing perut berteriak gusar. Eh la kok ndilalah ada penjual Bubur Ayam di tengah pasar. Langsung saja kami datang untuk segera menghajar.

Penjualnya ibu-ibu berjilbab yang memang tiap hari nongkrong memarkir mokonya di sudut Pasar Shubuh.

Mobil toko Bubur Ayam Bintaro

Moko ini begitu mudah dikenali karena selain memasang label “Bubur Ayam Bintaro” dan warnanya yang mencolok, moko ini satu-satunya yang menjual Bubur Ayam di tengah surga jajanan dan makanan kecil.

Hawa dingin menggigit kulit plus tusukan air hujan yang sejak tadi menghujam tubuh kami membuat kami tak sabar untuk menghangatkan diri. Bayangan kehangatan Bubur Ayam sudah terbayang dengan liar.

Selama menunggu bubur tersebut diracik, saya melihat sebuah botol yang berdiri malu-malu di pojokan. Botol sirup berlabel “Bandrek Abah Minuman Khas Parahyangan” dengan kemasan klasik telah membuat rasa penasaran saya terusik.

Bandrek Abah

Segelas Bandrek hangat langsung saya pesan dan rupanya langsung tersaji cepat. Bau wangi jahe langsung menyeruak ketika saya hendak meniup-niup Bandrek yang masih mendidih tersebut.

Sruput-demi sruput saya mencicipi Bandrek tersebut. Jejak pedas yang timbul di pangkal kerongkongan saya identifikasikan sebagai lada. Rasa manis dihantarkan oleh gula aren yang juga berfungsi membuat warna menjadi coklat.

Rasa pala dan serai lamat-lamat saya rasakan di ujung pengecap. Jejak pedas masih terasa di mulut ketika reaksi hangat Bandrek sudah membuat perut hangat.

Baru saja terbuai oleh pesona “Abah”, Bubur Ayam pun tersaji di depan mata. Bau wangi seledri yang tersentuh hangatnya bubur putih semakin menggerakkan imajinasi liar saya.

Belum sempat makan, kami sudah ditawari tambahan kerupuk aci. “Wah, lebih mantab lagi kalo ada emping melinjo..”, spontan saya berceletuk.

“Dulu memang kami menggunakan emping melinjo, Mas. Tapi karena banyak yang kurang suka, kami tidak menyediakannya lagi..”, sahut ibu penjual yang ternyata mendengar celetukan saya.

Isi bubur ini begitu padat berisi. Ada potongan telur rebus, kentang rebus, suiran ayam goreng yang begitu banyak, dan taburan bawang goreng membuat bubur putih tak nampak sama sekali. Belum lagi kerupuk aci warna-warni yang menghiasi.

Dalam menikmati Bubur Ayam, saya lebih suka makan dengan “garingan”. Maksudnya ndak menggunakan kuah bumbu sama sekali. Mungkin ini kebiasaan saya masa kecil yang suka makan bubur tanpa menggunakan kuah.

Kualitas buburnya boleh juga. Warna putih bersih menandakan beras yang digunakan juga istimewa. Bubur yang ndak terlalu padat namun juga tak terlalu encer berasa gurih menunjukkan waktu pemasakan dan komposisi air yang pas.

Adzan Subuh yang bergaung bersahut-sahutan menyadarkan keberadaan saya. Rupanya, Bubur Ayam juga bisa dinikmati pada Subuh hari.

Sisa Bandrek yang tingal separo gelas akhirnya menutup kehangatan pagi itu. Bandrek panas-pedas berpadu dengan Bubur Ayam rupanya bisa jadi pasangan yang pas.

46 thoughts on “Bubur Ayam Subuh versus Bandrek Abah”

  1. aku makan bubur ayan klo kefefet, lg sakit misalnya…
    klo sehat mendingan cari yg lain deh… apalgi klo makannya pk di aduk dulu ih! nggilani pol!

    yg enak Mas, disebelah kiri keris galeri menteng pake gerobak sore hari sebelahan ama somay. mantabs! ^^v

  2. wahhh ada penampakan di foto pertama :)) hahahahaha

    eh yang di radal lom di coba yah , yang buryam tapi telor nya mentah

    [OT]
    Kikod nya dari kemaren kaya, apakah ini pertanda ?

  3. Bubur Ayam gerobak abang-abang ala Jakarta ……………
    Duh kangeeeeeeeeennnnnnnnn :((

    Send 10 mangkok by email please !

    .::he509x™::.

  4. bahasamu berbunga-bunga, persis seperti bahasa review anggota sekte JS hahahaaa… cobalah besok bergaul dg komunitas berbeda, milis programmer misalnya; else bahasamu akan semangkin berbunga-bunga (hehehee…);

  5. bubur ayam di tim menarik juga zam!
    nasi bakar atau sup ikan di pondok geulis di warung buncit nyam nyam nyam….

  6. eh Zam udah nyobain bubur ayam yg ga pake siraman kuah kaldu belum? udah jarang sih, tapi masih lumayan ada…umumnya jualan pake motor, dan buburnya cuma dikasih kecap asin aja

  7. Saya malah belum pernah ke pasar Blok M pagi-pagi, yang katanya penuh dengan makanan. Banyak teman yang kalau mau arisan belanja kuenya di blok M, sekaligus sarapan…..

  8. Subhanallah, you can know what’s in it just by tasting it!
    Keren, keren, kaya Dae Janggeum aja :d

    Ah, jadi ingat. Di depan Gedung Sate, Bandung, ada bubur ayam lezat dan beda karena isinya hati ayam dengan bumbu entah apa itu, spicy and tasty 🙂

  9. dibelakang kantor ada bubur ayam enak murah dan porsi gede..uda gitu, ama masi boleh beli setengah porsi..hargana 3 rebu perak..mangtaabbhh!

  10. Bubur ayam kabita yang mangkal tiap pagi di depan kampus baranangsiang IPB, Bogor menurut gw paling enak ^_^

Comments are closed.