Ayam Geprek Bikin Merem Melek

Ayam Geprek

Berawal dari rasa penasaran saya terhadap nama menu yang cukup terkenal di Bogor ini, saya pun akhirnya mencobanya.

Rasa penasaran saya semakin bertambah apalagi setelah melihat begitu banyak orang yang rela antri berdiri-diri hanya demi menikmati sepotong daging ayam.

Bertempat di warung Ayam Geprek Istimewa, Jl. Bangbarung Raya No. 54, Bantarjati, Bogor, warung ini terletak berada di samping rumah bergaya art deco dengan taman yang cukup rimbun.

Menurut si pecinta ayam geprek, yang istimewa dari ayam ini adalah sambalnya benar-benar maut. La kalo gitu makan saja sambalnya tanpa ayam. :))

Sembari menunggu tempat duduk, saya melihat-lihat sekeliling. Tempat yang ndak begitu luas, membuat para pengunjung sampe rela antri berdiri-diri.

Warung ini pun banyak didatangi oleh berbagai kalangan, mulai dari keluarga, pasangan ABG, hingga eksekutif muda berdasi ada di sini.

Akhirnya setelah menunggu cukup lama, saya mendapat tempat duduk. Duduk di sebuah kursi rotan dan menghadap meja rotan bundar dengan selembar kaca di atasnya, pelayan datang menghantarkan menu.

Suasana yang begitu ramai membuat saya langsung merasa kurang nyaman. Bayangkan, anda hendak makan, namun seolah-olah anda ditunggui untuk segera menghabiskan makanan anda dan cabut dari tempat duduk karena meja akan dipakai oleh pengunjung lainnya.

Kami memesan Ayam Geprek, Tahu Susur, dan Tumis Kangkung. Agak lama, pesanan kami akhirnya datang. Rupanya karena saking banyaknya pengunjung, pelayannya cukup kerepotan.

Bentuk dari ayam goreng ini lucu juga. Gepeng karena “digeprek”, ndak kayak ayam goreng lainnya yang biasanya mekungkung dan mlenuk di atas piring. 😀

Entah bagaimana teknik menggepreknya, namun rupanya daging ayam ini bisa menjadi sedemikian lunak. Sekali tarik, daging pun langsung sobek tanpa perlawanan.

Remah-remahan tepung berbumbu semakin memeriahkan suasana dengan rasa kriuk-kriuknya. Warna kuning terang menunjukkan minyak yang digunakan untuk menggoreng masih cukup bagus.

Saya pun mencoba rasa ayamnya. Rasa gurih cenderung asin merupakan rasa ayam yang dominan. Dita memaksa saya untuk mencoba sambalnya. Woh, padahal saya ini ndak doyan sambal, je. :-w

Melihat bentuk sambalnya saja saya sudah bergidik ngeri. Warna merah-oranye dengan sedikit warna hijau yang muncul malu-malu membuat saya meringis.

Bau cabe rawit langsung menyeruak seolah hendak menunjukkan kegarangannya, bahkan sebelum sampai ke mulut. Ndak mau dibilang cemen, saya pun akhirnya menguji nyali.

Saya memberanikan diri mendulit sambal yang ada dan dengan dada berdebar-debar saya memasukkannya ke dalam mulut.

Begitu masuk ke dalam mulut, lidah saya langsung terbakar, mata saya langsung merem-melek, kebakaraaann!!! 😮

Teh manis punya Dita langsung saya sikat dengan kalap. Buset, kok bisa-bisanya dia bisa jatuh cinta sama sambal yang sedemikian laknat?

Dita cuma ketawa melihat saya kepedasan. Saya masih saja merem melek.

Akhirnya saya harus puas dengan menikmati ayam dengan rekan tumis kangkung. Sedangkan Dita malah asyik ber-huh-hah-huh-hah menikmati sensasi pedas sambil nyruputi tulang.. :))

Sensasi rasa pedas masih tersisa di mulut, menunjukkan betapa kejamnya itu sambal. Uniknya, banyak orang datang ke tempat ini justru karena tergila-gila dengan sambalnya yang laknat itu.

Tahu Susurnya juga lumayan istimewa. Tepung yang menyelimuti tahu inilah yang saya rasakan begitu istimewa. Sedangkan isinya, ya seperti tahu isi biasa, seonggok tauge dan potongan wortel.

Menurut saya, Ayam Geprek ini ndak begitu istimewa. Ketenaran menu ini justru tertolong oleh kedahsyatan sambalnya.

Bagi penyuka sambal, tiada salahnya untuk mencoba menu ini. Siapa tau anda bisa tergila-gila kayak si Dita Geprek itu. ;))

72 thoughts on “Ayam Geprek Bikin Merem Melek”

  1. Pakdhe Zam, pas kepedessan koq ndak pingsan sekalian biar nanti di kasih napas buatan sama nonadita gyahahaha, makan2 jadian yah :-” :pisang *ngaciiir*

  2. ah, kamu..

    itu sambelnya istimewa!
    kamu harus mau coba
    makanlah sesendok saja
    sebagai bukti kamu t’lah dewasa

    *ketawain Zam* ^^v

  3. “kok bisa-bisanya dia bisa jatuh cinta sama sambal yang sedemikian laknat?”

    Percayalah, itu bukan satu-satunya laknat yang dicintainya, ada laknat lain juga.
    Saya kasihan sama kucing di situ kalau ada dita, lha tulang jatah kucing diembat semua.
    Satu tempat lagi yang harus dicoba Zam, ke Juk Fin, enak =p~

  4. jadi kamu termasuk pasangan ABG yang menikmati ayam geprek zam? soalnya klo eksekutif muda kekna ga mungkin deh *ngabuur*

  5. jadi ke bogor demi referensi makanan dari dia ya…:-“:-“:-“:-”

    bener2 kalo udah jatuh cinta, kemanapun pasti diturutin..hehehe :d

  6. weeeeeeehhhhh…bener kata bang iway, jeng-jeng e nang bogor teyuuusss…. :d/

    pantesan ra tau bali….. :-w

    jd, gosip itu bukan hoax ya ?? selamatttt :clap

    jd kapan ni, resepsinya ?? 😉

  7. wah..kalo ngomongin sambel yang dapet predikat laknat, aq jadi inget ayam goreng sambel bawang bu Santi di depan supermarket citrouli babarsari..nampol banget pedesna!

  8. Hummm…yang nongol dan beken duluan dengan sambalnya itu ayam gepuk mas, coba deh ke sana. Kalo menurut saya sih ayam geprek masih biasa saja
    🙂

  9. Lohh, Aku kemaren senin kesana zam..
    meh sms takut menganggu *halah

    Sambele ediann pedess bangett..gak kumakan!!
    Mendoanne enaakk..nyam..nyam..

    Btw, di Bogor ada FO jual perlengkapan winter murah2(SOT)..telatt, aku udah terlanjur beli di Jakarta..hiks
    Malam-nya ke Mangiare..Homy

  10. “ayam line-through;”>goreng lainnya yang biasanya mekungkung dan mlenuk”…
    Wah Bahasanya nggak nguatiii… hehehe.

  11. Sekarang jengJeng ke bogor terusss, ada apakah di bogor hihihi
    Kayanya aku mau cobain itu sambel (maniak pedasss) :d

  12. aku juga ga doyan sambel. menurutku sensasi “kebakaran”nya justru merusak cita rasa. jadi ga ke-detect itu makanan enak ato gak, coz yang ada cuma pedes 😀

  13. weleh…
    sampai merem melek gitu kenapa ya?
    hehehehe

    cuit cuit prikitiew… hahaha

    *ikut ikutan nyorakin gara gara komen2 diatas*:d:d

  14. banyak ya yang goreng2an gitu sebenernya yang digoreng sendiri (ayam, bebek, ato lele) rasanya biasa aja tapi ketolong sama sambal yang mantap.

  15. Wooo…. merem-melek bersama nonadita??
    Jadi penasaran lagi ngapain? 😕
    *berpikir mesum…

    Walah, ndak suka sambel toh ternyata..
    Padahal kalo buat saya, lalapan yang enak itu yang sambalnya “nendang”
    😀

  16. Ayam geprek di Bangbarung memang terkenal kelezatannya, termasuk sambelnya yang luar biasa pedas. kalo gak biasa bisa bikin sakit perut. selain di Bangbarung, ayam geprek istimewa juga buka di kawasan pertokoan taman yasmin, bogor barat.

    selain ayam geprek ada juga ayam gepuk “ecoraos” yg tidak kalah enaknya. lokasinya ada di jl R3, ipb dan jl baru kemang. rasa daging ayamnya sama lezatnya dengan ayam geprek (bentuknya pipih). hanya yang membedakan ayam geprek dan gepuk adalah dari jenis sambalnya. kalo ayam geprek menggunakan cabe rawit warna merah/kuning, sementara ayam gepuk menggunakan cabe rawit warna hijau. rasanya sama-sama pedas.

    baik ayam geprek dan ayam gepuk paling enak disantap selagi puanas…^^v

    salam,
    iman

  17. wew… ternyata makan ayam sampe merem melek karena di temenin ama seseorang tho 😀
    trus gmn kelanjutan abis makan sambel itu?
    mencret2 ga, kek si didit makan ketoprak super pedes versi g?

  18. 🙂 halo mas, aku tami tinggal di bogor. kebetulan aku ni salah satu fansnya ayam geprek. aku sih ngga begitu suka sambel juga. tapi sambelnya ayam geprek ini pengecualian deh. menurutku ayam geprek + sambelnya = uenak tenan!
    Jadi laper. ada yg mo ikut aku makan ayam geprek??

  19. Btw ini sama ga ama ayam plenyet ya??…Jadi inget waktu ngantor digedung Sarana Jaya, Medan merdeka, dibelakangnya ada kantin, namanya Padi yang menu andalannya ayam Plenyet…ayam digeprek tapi bumbu sambelnya udah langsung dicampur..duhhhhhh uenakkkk…jadi ngangenin, lihat gambar ayam geprek ini.:o)8-|

  20. Dari gambarnya saja senak skali(mi: dialek makassar)
    Apakalgi kalo kucoba tommi!! pastinya berkeringat makanna. 🙂

  21. boleh di coba tuh tapi sambelnya ga bikin perut saki khan?

    Kampung gw juga ada tu yang mirip mirip itu tapi sambelnya pakai terasi

  22. aku kangen makan ayam geprek.:((.dah 3 tahun ni gak makan. dulu hampir tiap hari makan disitu. kirimin dwong:((.aku di bangka ni….ato resepnya aja. ngidam nyyyy.:((

  23. saya mohon dngan sangat atas perhatiannya, konsumen yg orderan take away mohon jngan di nomer dua kan dong.. mereka jga bayar dngan harga yg sama kan, jdi skali lgi sya mohon agar bersikap adil dong… TY

Comments are closed.