Museum Bank Indonesia, Museum Bermultimedia

Museum Bank Indonesia

Masih di seputaran Kota Tua, saya pun mengunjungi Museum Bank Indonesia, yang terletak di Jl. Pintu Besar Utara No. 3, Jakarta Barat.

Museum ini kembali membuat saya takjub. Konsep museum yang ditawarkan oleh Museum BI ini sangat keren dan berbeda dengan museum-museum lainnya.

Walau dari luar, bangunan bekas De Javasche Bank ini nampak tua, namun jangan berharap menemukan kesan kuno bila masuk ke dalamnya. Saya serasa masuk ke dalam hotel berbintang!

Awalnya saya clingak-clinguk mencari di mana pintu masuknya. Ah, rupanya pintu kaca bersensor yang akan terbuka otomatis bila kita mendekat mengagetkan saya. Saya sempat bingung, ini museum atau mall?

Masuk ke lobi, saya kembali melongo, ini penjaganya di mana? Kok sepi? Oh, rupanya meja resepsionis berada di ruangan sebelah utara, setelah masuk melalui sebuah pintu putar kuno yang terbuat dari baja.

Lagi-lagi saya tercengang, ruang resepsionisnya pun nampak modern. Mbak-mbak penjaga resepsionis menyapa saya ramah dan mempersilakan saya mengisi buku tamu dan menitipkan tas.

“Mohon nanti di ruang Peralihan dan Numismatik, blitz-nya tidak dinyalakan, karena akan mengganggu..”, mbak resepsionis memperingatkan saya dengan tersenyum ketika melihat saya mengeluarkan kamera dari tas.

Ruang Resepsionis

Saat saya hendak mengeluarkan uang untuk membayar tiket masuk, lagi-lagi saya terkejut. “Hah?! Masuk museum sekeren ini, GRATIS?!!”, teriak saya hampir tak percaya.

Ruang resepsionis ini begitu keren. Sepanjang koridor di mana ruang resepsionis ini berada, terdapat ruang-ruang berteralis yang digunakan untuk melakukan transaksi dengan teller. Privasi sangat dijaga sekali.

Konon bangunan 2 lantai ini dulunya digunakan sebagai rumah sakit Binnen Hospital, sebelum digunakan untuk kantor De Javasche Bank.

De Javasche Bank didirikan pada tahun 1828. DJB saat itu sangat berperan dalam peredaran komoditi hasil bumi dari seluruh penjuru Hindia Belanda.

Gedung ini pun sempat mengalami 5 tahap renovasi. Renovasi pertama dilakukan pada tahun 1909 hingga 1912 yang dilakukan oleh biro arsitektur terkemuka dari Belanda saat itu, Biro Arsitek Ed Cuypers en Hulswit.

Renovasi pertama ini menambahkan elemen dekoratif Neoklasik yang terpengaruh oleh arsitektur Beaux Arts yang sedang berkembang di Eropa. Selain itu, unsur-unsur lokal dapat kita temukan pula pada beberapa hiasan dekoratifnya, sehingga gedung ini menjadi gedung bergaya Eropa pertama yang memadukan unsur Eropa dan lokal di Hindia Belanda.

Renovasi kedua dilakukan pada tahun 1922 oleh Biro Arsitek NV Architecten-Ingenieursbureau Fermont-Cuypers, dengan menambahkan ruang rapat berkeramik hijau dari Belanda yang disebut dengan Ruang Hijau.

Pada tahap ini pula, ruang Kluis (penyimpanan uang dan benda beharga) lapis baja dengan tembok beton setebal 65 cm dibangun oleh perusahaan LIPS dari Dordrecht.

Renovasi tahap ketiga pada tahun 1924 hanya menyelesaikan pembangunan di sepanjang Javabank Straat (sekarang Jl. Bank) dan bangunan sayap belakang sepanjang kali.

Tahap keempat (1933) dan tahap kelima (1935) hanya melakukan penambahan beberapa gedung dan merombak beberapa bagian gedung.

Sebelum masuk ke ruang pertama museum, yaitu Ruang Peralihan, terpampang layar touchscreen yang memberikan informasi lengkap soal museum ini. Beberapa layar monitor LCD widescreen juga terpampang memberikan informasi berupa video.

Layar Informasi Touchscreen

Sejarah perkembangan logo BI yang telah mengalami perubahan 7 kali sejak tahun 1953 hingga 2005 pun terpampang jelas. Logo BI yang sekarang ini ternyata mengadaptasi logo De Javasche Bank dengan mengubah huruf J menjadi huruf I.

Saya pun memasuki Ruang Peralihan. Label larangan memotret menggunakan blitz terpampang sebelum pintu masuk. Rupanya penggunaan blitz dikhawatirkan akan mengganggu sensor cahaya yang ada di ruangan ini.

Ruangan ini adalah ruangan multimedia interaktif. Di sini sebuah proyektor khusus menampilkan kepingan uang logam berbagai nilai yang melayang-layang pada sebuah layar putih melengkung.

Bila kita bisa “menangkap” kepingan uang logam ini, yaitu dengan mengurung uang tersebut di dalam lingkaran tangan, maka akan muncul semacam pop-up yang berisi informasi mengenai uang logam tersebut.

Ruang Peralihan

Keluar dari Ruang Peralihan, saya memasuki Ruang Teater berkapasitas 45 tempat duduk yang digunakan untuk memutar film sejarah Bank Indonesia selama 30 menit.

Ruangan berikutnya adalah Ruang Sejarah Bank Indonesia. Di sini terdapat berbagai diorama dan papan informasi besar yang menceritakan sejarah Bank Indonesia dari tahun 1953 hingga tahun 2005.

Sejarah Bank Indonesia sendiri menampilkan 3 fungsi Bank Indonesia yaitu sebagai lembaga moneter, perbankan, dan sistem pembayaran.

Lagi-lagi unsur multimedia tak lepas dari ruangan ini. Speaker berbentuk khusus yang terletak menggantung di langit-langit tepat di atas monitor touchscreen membuat suara menjadi lebih bagus.

Yang saya sukai dari ruangan ini adalah panel “Yang Seru, Yang Lucu”, yang menampilkan beberapa asal mula istilah-istilah perbankan yang akrab di telinga kita.

Tampilannya pun dibuat interaktif. Pertanyaan dan gambar ilustrasi ditulis pada papan persegi semacam jendela, kemudian untuk mengetahui jawabannya, kotak pertanyaan ini digeser ke kanan dan akan muncullah jawaban dari pertanyaan tersebut.

Panel โ€œYang Seru, Yang Lucuโ€

Berbagai macam asal usul istilah perbankan ada di sana. Mulai dari asal usul uang kertas, kata “dollar”, kata “money”, celengan, kata “matre”, kata “bangkrut”, kata “bank”, beberapa istilah bursa semacam “bull market” dan “bear market”, serta masih banyak lagi.

Dari panel-panel ini saya jadi tau asal kata “money” yang berasal dari kata “moneta” (memperingatkan) dalam mitologi Yunani, kemudian kata “dollar” yang berasal dari kata “thaler” (koin perak) di Bohemia (Cekoslovakia), kata “bank” yang berasal dari kata “banca” (bangku) di Italia, serta banyak hal menarik dan lucu lainnya.

Keluar dari ruang ini, saya lantas menuju ke lantai atas. Di sana terdapat Ruang Numismatik. Sebelum masuk ke ruangan ini, kita harus melalui ruang koridor Numismatik.

Di sini, terdapat sebuah panel gambar uang pecahan 10 ribu rupiah tahun emisi 1985 yang pada wajah Ibu Kartini terdapat lubang untuk kita berpose. Jadi kita seolah-olah menjadi tokoh dalam uang tersebut. Saya pun tak menyia-nyiakan kesempatan ini! ;))

Duit Edisi Aneh

Sebelum masuk ke ruang Numismatik, yang merupakan bekas ruang Kluis dengan pintu baja, seorang guide wanita kembali memperingatkan saya untuk tidak menyalakan blitz, karena di ruangan ini terdapat koleksi mata uang kuno yang dikhawatirkan bila terkena cahaya berlebihan, bisa merusak uang-uang tersebut.

Di ruang ini, display uang kuno dibagi dalam beberapa periode masa, mulai dari masa kerajaan hingga masa sekarang. Selain itu, terdapat informasi mengenai uang-uang khusus semacam uang bersambung dan uang token.

Saya takjub melihat Kampua, uang dari kerajaan Buton, Sulawesi Tenggara yang diperkirakan berasal dari abad ke-14 hingga 19. uang ini terbuat dari anyaman benang yang dianyam oleh putri raja Buton.

Satuan uang ini ditentukan oleh luas kain selebar telapak tangan raja Buton yang berkuasa saat itu. Satu satuan uang adalah sama harganya dengan satu butir telur.

Kemudian ada lagi yang namanya Uang Bersambung. Jadi, uang ini sengaja dicetak tanpa dipotong, sehingga uang tersebut tetap bergandengan. Uang ini dicetak dalam jumlah terbatas untuk konsumsi para kolektor dan tidak digunakan untuk keperluan sehari-hari, meski bila uang ini kemudian kita potong, tetep saja uang ini sah digunakan sebagai alat pembayaran.

Ada juga Uang Token, yaitu uang yang mempunyai nilai nominalnya lebih tinggi dari nilai materinya. Uang ini biasanya dikeluarkan oleh badan tertentu dan hanya berlaku di lokasi tertentu saja. Contohnya ya koin-koin pada casino, di mana koin tersebut hanya berlaku di dalam casino tersebut.

Ruang Numismatik

Sayangnya ruang ini menjadi ruang terakhir yang saya jelajah, karena museum ini rupanya baru aja soft-launching pada tanggal 15 Desember 2005 lalu dan masih dalam taraf pembangunan.

Rencana grand-launching adalah pada akhir tahun 2008 ini. Saya pun berharap bisa melihat berbagai macam koleksi yang ada di museum ini. Tentu dengan penataan yang sangat baik dan menyenangkan semacam ini.

Selain itu, museum ini juga mempunyai website yang cukup informatif. Beralamat di http://www.bi.go.id/msmbiweb/, website ini bisa dibilang cukup lengkap. Desainnya pun bisa dibilang keren bila dibandingkan dengan website-website museum lain di Indonesia. ๐Ÿ˜€

Sekali lagi, saya menemukan museum yang menyenangkan untuk dikunjungi di Indonesia! :top

73 thoughts on “Museum Bank Indonesia, Museum Bermultimedia”

  1. >> Berbagai macam asal usul istilah perbankan ada di sana.

    Aku tau alasan kamu ke sana!! Cari inspirasi untuk keycode kamu kan??
    Nambah2 vocabulary yah? xixixixixi

  2. gila, saya gak tau kalo ada museum kayak gini di Indonesia….i’m so fucked up!…shit!…where have i been???…son of a bitch!…kapan2 saya mau ke situ juga ah…

  3. ruang peralihane keren, ada projectornya iku lho, web ini bikinen kalo tombol kirim komentarnya ditangkup tangan bisa keklik sendiri donk :))

  4. weiii terharu saya kalo lihat museum yang bagus-bagus dan terawat apik begini ๐Ÿ˜€ agustus mau ikutan ke pulau onrust? atau sudah pernah?

  5. btw, baca cerita kamu ini, berasa kayak yang kesana sendiri, loh!
    Asik banget pas di ruang multimedia itu ya, Zam? btw, keren juga kalo bisa mengoleksi uang sambung menyambung menjadi satu itu, deh!

  6. emang keren bgt museumnya. tapi sayang pas dulu saya ke sana pengunjungnya sedikit. kayaknya masi banyak orang yg blm tau klo di jakarta ada museum keren kayak gitu.

    btw, pulangnya dapet cenderamata duit ga? ;))

  7. mestinya yang model beginian diperbanyak ya…
    saya pernah ke museum tekstil di banjarmasin, tapi kok ya ngenes ngeliatnya karena ndak terawat. padahal isinya bagus…

  8. Waduuh.. saya udah segini lamanya di jakarta tapi seumur-umur blom pernah masuk museum BI loh.. tapi kayaknya keren tuhh… ๐Ÿ˜€

  9. komen saya ini OOT.
    bapak kos, sama kayak Jane, saya juga mau kasih PR.

    hohohohohoho >:)
    ora ngedate truuusss ;))

  10. kayanya baru ini ada museum bagus di Indonesia
    umumnya kita masuk yang terkesan justru tak terurus, hidup segan mati tak mau, dan sebagian akhirnya mati juga.. closed!

  11. hahaha…suwun Mas request ku dah dipenuhi dan juga dah promosiin museum BI ๐Ÿ™‚

    saya sendiri belum pernah kesana, padahal dah disuruh2 oleh mantan Pak Bos yang dipindahin kesana *dasar pemalas*

  12. eh, klo mo foto pre-wedding disana aja bagus loh…. ^^v
    *ngintip hasil foto temen sebelah yg ngambil gambar sepasang kekasih disana*

  13. Disana ada dibahas duit khusus yg untuk dana-dana kampanye gak ^^v
    Terus ….. pernah masuk kedalem penyimpanan uang lama yang isinya segunung dgn semut-semut gedenya itu gak? ๐Ÿ˜•

    .::he509x::.

  14. hallo zam.. kmu tuh sekarang kerja dimana? klu jadi di jkarta kok gag pernah ngabar2in ia siyyy? trus klu iyaa, kmu tinggal dimana zam?
    btw, di museum BI tadi maen tangkap koin nya seru beneran gag siy zam? ๐Ÿ™‚

  15. @ria : Zam itu kerja di salah satu penerbitan terbesar di Indonesia dengan gaji yang kata orang-orang 5 juta per minggu, trus naik menjadi 10 juta per minggu ^^v

  16. nah, agak mencengangkan juga buat saya, masuk Museum BI yang sekeren itu gratis, sementara masuk Museum Fatahillah yang tampak makin ga terawat di bagian dalamnya, malah bayar ๐Ÿ˜•

    hahahaha…rupanya mencoba pasang muka di uang 10.000-an itu juga toh, saya juga tempo hari pernah, tanpa melihat siapa di sekeliling saya, dan tanpa memperhatikan gambar apa di uang itu, pasang wajah, eh para cewek2 pada senyum2 geli ngetawain saya, ternyata itu gambar ibu kartini toh? ckckckck….sejak kapan Kartini jenggotan dan berkacamata? *gubraks*

  17. :top museum inin.

    salam kenal mas…baru mampir nih disini. suer deh belum pernah aku mampir ke museum bI hahahhaa (wah bakal di marahin sama BatMus, Sahabat Museum ya atawa bang adep hahaha…

    keren bok fotonya:clap

  18. koin kuningan gambar depannya kapal pesiar, gambar belakangnya angka25 dan di bawahnya tulisantoken, apa termasuk uang kuno??????

  19. museum BI emg kereen bgt…
    fasilitasnya bagus koleksinya juga antik2,,
    jd pengen ke sana lagi dehh,ga bakalan bosen!:D

Comments are closed.