Selamat Tinggal, Sandal!

Saya termasuk orang yang ndak suka berganti-ganti barang. Pun memiliki beberapa barang yang mempunyai fungsi sama. Kalo udah rusak banget dan ndak bisa dipakai, barulah saya beli yang baru.

Bukan berarti saya pelit, ndak mampu beli, namun saya mikir kok mubazir aja. Masih bisa dipakai, kenapa harus beli lagi? Dan saya bukan orang yang suka ngikutin tren, sehingga saya cenderung jadul dan cupu.

Begitu juga dengan urusan aksesori yang saya pake sehari-hari. Salah satu benda kesayangan saya, sandal gunung warna hitam bermerk Tracker yang tak terasa sudah 3 tahunan menemani langkah kaki saya.

Saya memang suka dengan sandal gunung. Menurut saya lebih nyaman, ringan, dan mantab kalo dipake jalan. Meskipun namanya sandal “gunung”, ni sandal ndak hanya saya pake saat berada di gunung. Mulai dari kegiatan sehari-hari, bahkan dulu sering saya pake untuk kuliah, dan hingga sekarang saya pake ke tempat kerja. ๐Ÿ˜€

Berbagai lokasi dan tempat-tempat menarik yang hampir semua tertulis di blog ini pun, selalu saya jelajahi dengan sandal ini. Terkena hujan, panas, lumpur, pasir, membuat usia sandal ini pun melapuk.

Hingga akhirnya sandal kesayangan itu pun menyerah pada usia. Pertama pada sandal sebelah kanan. Salah satu talinya putus dan terpaksa saya selotip, lem, dan saya ikat dengan karet. Untuk sementara memang bisa dipakai lagi. ๐Ÿ˜€

Namun kemarin, nasib naas menimpa. Gantian tali yang sebelah kiri yang putus dan ndak bisa dipake lagi, sehingga terpaksa ndak bisa dipake lagi. Huhuhu.. Jelas saya sedih. :((

Sandal ini punya banyak kenangan. Berbagai petualangan tolol telah saya lalui bersama sandal itu. Bahkan celana kuning kesayangan saya itu pun ndak selalu menemani.

Apa mau dikata, padahal saya saya ingin pulang mudik dengan sandal itu, namun nasib menentukan lain. Terpaksa saya harus mencari sandal pengganti yang baru.

Namun Dita lebih menyarankan saya untuk beli sepatu saja, demi kenyamanan berjeng-jeng.

Hm.. Saya bingung. Pilih sepatu atau sandal (sandal gunung/sepatu-sandal). Sandal saya suka karena alasan kepraktisan, sedangkan sepatu lebih ke alasan keamanan dan kenyamanan.

Mungkin temen-temen ada saran?

61 thoughts on “Selamat Tinggal, Sandal!”

  1. sepatu sendalnya yg rada mantebh sisan kang tur nyaman gitu …. dulu ane pernah beli yg reebok sampe 5 tahun gak rusak-rusak …mantebh deh
    mungkin memang mahal tp daya tahan msh yg utama ๐Ÿ˜€
    O iya kalo yg rada brand sedikit khan modelnya bisa bagus juga buat jeng-jeng semi formal ๐Ÿ˜›

  2. lho? yeni mo kemana emangnya???

    nek tak pikir sih, mending punya 2 2 nya…
    kalo memang mo jengjeng, yo sandalan bae.. lebih nyaman en praktis…
    tapi kalo jengjengnya setengah resmi, mosok yo sandalan??
    nha kalo mau ke kondangan, lebih baek pake sepatu pantopel (ga iso nuliseh..)..
    nha kalo mo jogging, ya pakelah sepatu kets.. mosok jogging pake pantopel???

    *horotoyoh… tambah bingun*

    tapi tetep.. vote sandal (yang bukan yeni).. tapi yang multifungsi zam.. ๐Ÿ˜€

  3. *ngakak ma komengnya nayantaka* :d

    kl sekedar ber-jengjeng yg ga tll berat medannya macam kelasnya yeni sandal itu, pake sandal gunung aja, zam.
    aku yo ngono, bbrp bulan yll akhirnya beli sandal gunung, dg alasan travellingku msh medannya yg ringan2, ga nyampe yg munggah gunung.

    lha kl yg sampe munggah2 gunung, outbond, lintas alam, dsb, perlu bgt itu sepatu gunung. seoal kenyamanan, sgt nyaman juga, ples aman. ga perlu risau sikilmu lecet2 coreng moreng bahkan kegasruk watu. malah pas lg hujan, kena sungai pun, ga masalah.

    *inget ma mantan*….. :((

  4. kalo mampu dan mau, apalagi dengan gaji 10 juta per minggu, mengapa tak coba kau beli keduanya ? sendal dan sepatu. pabila berjengjeng nyaman gunakan sandal, pabila jengjeng aman gunakan sepatu.
    beres toh ? kok koyo le susah…
    hohohohoho…

  5. sepatu sandal aja ๐Ÿ˜€ bisa berfungsi jadi sepatu, bisa juga berfungsi jadi sandal ๐Ÿ˜€ hihihi. kalooo…. celana kuningnya masih ada, awet, licin, dan adem, bung?

  6. eh… kuwi sendal gunung sing nek toknggo mburine dipidak kuwi?

    mending duwe sendal, duwe sepatu, karo duwe sendal gunung…
    i’m sure u have enough budget for those things ๐Ÿ˜›

  7. sendal lebih diutamakan untuk keseharian… gampang buka pasangnya…

    tapi untuk aktifitas jengjeng… secara jarang dilepas, saya sangat merekomendasikan sepatu! baik sepatu khusus outdoor, atau boleh saja sepatu kets biasa…

    yang pasti, jangan sepatu olahraga… mahal ๐Ÿ˜›

  8. tas ijoku ke bromo kmren zam, itu udah 8 taon. Dari awal sma. Sama aja,dah kemana2. Untung awet.
    Tapi gpp zam, sandal itu sudah menemani titian muhibah jawa timur. saatnya pensiun:D

  9. 2-2 nya ๐Ÿ˜€
    Beli sandal yg murah dan biasa aja buat ngere,
    lalu beli sepatu yg nyaman buat jeng2 maupun ngapel. Sneakers, maybe.. ๐Ÿ˜€

  10. Beli 3 macam aja :
    1. Sepatu – buat kerja.
    2. Sepatu sandal – bisa buat kondangan.
    3. Sandal gunung – buat mendaki gunung.
    4. Sandal jepit – buat jalan-jalan.

    *Sekalian beli rak*
    Takut gak ada tempat

  11. pilih sepatu aja. selain aman dan nyaman juga untuk menghindari debu-debu yang masuk ke dalam kuku (terutama jempol kaki) yang susah di bersihkan. sehingga kalau kemproh bisa jadi inveksi dan di amputasi.

    kedua, andai mengendarai motor, jari kelingking merupakan daerah terluar yang gampang sekali gesekan dengan motor/mobil sehingga kemungkinan “semplok” lebih besar.

    sepatu yang cukup nyaman untuk kerja sekaligus ndoyok: geox.

  12. kok ora ono sing njoget :pisang?
    tuku loro karone wae zam sepatu + sandal gunung…
    duwit meteran digawe opo lek gak digawe blonjo…
    seminggu limang yuto je…

  13. haduh haduh..
    kamu bikin polling laku bener inih! udah ayo cepet pake celana kuningnya, kita ke toko beli sendal gunung aja! walopun aku prihatin liat jari2 kakimu yang udah hampir lepas gitu

  14. Sandal bekasmu jangan dibuang. disimpan dulu, trus ntar 30 tahun lagi dilelang di bale lelang kristie. kan lumayan Zam, iso dinggo jengjeng.

    Kalo aku malah lebih seneng pake sepatu ya, meski hanya untuk urusan jengjeng. maklum, kulit kaki rada sensitif sih..hihihi

  15. saran:
    beli dua-duanya, dan jgn pilih yg awet :d
    biar ntar beli lagi, jadi pabrik sepatu dan sendal bisa terus produksi.. :d

    ingat saudara2 kita yg kerja disitu:d

  16. sandal diganti sandal,
    sepatu diganti sepatu
    atau ganti dua-duanya aja zam..
    masa blogger yang bergaji 5 juta seminggu ndak mampu ganti dua-duanya ๐Ÿ˜€

Comments are closed.