Jeng-Jeng dan Oleh-Oleh

Saya bukan termasuk orang yang gemar membawa oleh-oleh ketika pulang dari bepergian. Buat saya, tradisi membawa oleh-oleh itu justru merepotkan.

Bukan berarti saya pelit dan enggan berbagi kebahagiaan, namun karena alasan “kepraktisan” dan “mengurangi kerepotan” membuat saya enggan membawa oleh-oleh.

Buat sebagian orang, mungkin membawa oleh-oleh adalah sesuatu yang dianggap harus, terutama bila bepergian ke tempat yang cukup jauh. Oleh-oleh bisa dianggap semacam perwujudan berbagi kebahagiaan dan bukti telah berkunjung ke suatu tempat.

Buat saya, justru sebaliknya. Membawa oleh-oleh itu bukan suatu keharusan, terutama buat orang seperti saya yang memang suka ngeluyur.

Membawa oleh-oleh itu merepotkan ketika membawanya. Saya saja kalo jeng-jeng sebisa mungkin membawa bawaan seminimal mungkin, sepraktis mungkin, sehingga saya bisa bebas bergerak dan berpindah, eh la kok ini direpotkan dengan membawa oleh-oleh.

Perkara oleh-oleh ini semakin merepotkan buat saya apabila ternyata banyak orang yang cukup dekat dan sepatutnya diberi oleh-oleh. Itu juga belum dihitung dengan orang yang nitip oleh-oleh. Ini berarti bawaan yang saya bawa jadi makin banyak.

Biasanya oleh-oleh ini berupa makanan khas daerah tertentu atau benda-benda yang memang unik dan hanya ada di daerah tertentu. Namun seringkali “kekhasan” daerah ini nisbi batasannya, sehingga makanan atau benda di daerah tertentu bisa jadi ada di daerah lain dan menjadi hal yang umum.

Misalnya saja, Brem Solo atau Intip yang “khas” Solo itu bisa saya temukan di Bogor. Bakpia Pathok khas Jogja bisa juga ditemukan di Jakarta. Contoh lain, barang-barang kerajinan dari kayu yang saya lihat di mol-mol di Jakarta, ternyata dipasok dari Jogja. Begitu pula dengan kerajinan yang kita temukan di Bali, pemasoknya juga tak lain dan tak bukan dari luar Bali. Ini membuat “kekhasan” suatu daerah menjadi tidak khas lagi.

Saya sebenernya ndak keberatan kalo pun misalnya harus membawa oleh-oleh. Itu pun bila saya rasa ndak merepotkan saya, benda tersebut memang sangat unik dan khas dan tidak ditemukan di daerah lain, dan biasanya saya membawakannya hanya untuk orang yang sangat dekat dengan saya.

Selain urusan jumlah dan cara membawa oleh-oleh ini, meluangkan waktu untuk mencari oleh-oleh juga menjadi kendala tersendiri. Saya pun lebih suka pergi ke pusat penjualan oleh-oleh bila harus mencari oleh-oleh, karena di situ kita bisa membeli berbagai macam oleh-oleh. Namun sayangnya, ndak semua tempat ada pusat penjualan oleh-oleh seperti ini.

Nah, pas mudik kemarin, saya cukup banyak membawa oleh-oleh. Itu pun karena ibu saya “memesan” oleh-olehnya. Begitu pula pas pulang balik ke Jakarta, saya pun membawa oleh-oleh seperlunya dan saya berikan ke orang-orang tertentu saja.

Kalo temen-temen gimana? Perlukah membawa oleh-oleh? Dan bila membawa, kira-kira apa?

35 thoughts on “Jeng-Jeng dan Oleh-Oleh”

  1. depends. tp nek aku, prefer bawa oleh-oleh yg ga ribet bawanya dan mending bawa yg bisa dinikmati rame-rame ๐Ÿ˜€
    paling sebel kalo pulang kampung. pergi bawaan banyak, pulang lebih banyak lagi :-w

  2. yen aku biasane tuku oleh2 neng toko oleh2 neng daerah mendungan-pabelan
    lali jeneng tokone, kiri jalan yen soko kleco ๐Ÿ™‚

  3. tergantung pesanan aja zam. biasanya kalo mudik jangan kasih tau sapa – sapa biar suprise. oh ya kalo mau surprise jangan lupa cek rumah ada orang apa gak soalnya sempet kejadian saya pulang duit pas – pasan akhirnya nebeng ditetangga

  4. oleh-oleh sekarang sudah tidak menjadi khas. untuk daerah yg punya kekhasan tersendiri pun oleh-olehnya sudah bisa dijumpai di tempat tujuan. sedangkan yang belum punya kekhasan tersendiri kayak batam ini, itu menjadi peluang untuk menjadi yang ‘khas’ padahal yg ‘khas’ itu sendiri sama saja dengan yg lain. Akhirnya branding yg bicara. ah, oleh-oleh..

  5. Saya males bawa oleh-oleh, apalagi kalau mudik dan pake kendaraan umum…lha untuk bisa masuk kereta api, atau bis aja udah susah, apalagi mesti bawa barang bawaan besar.

    Jadi, kalapun mau bawa bawaan banyak, sebelumnya sudah dikirim lewat elteha (dulu belum ada Tiki), jadi hanya orang aja….nyaman dan nikmat, tapi keluarga di rumah tetap bisa menikmati oleh-oleh dari kiriman elteha.

  6. oleh2 emang merepotkan, tp kalo ga bawa dikira pelit ya ga…? jadi mau ga mau alias terpaksa ya bawa juga, kalo kira2 dah ga mampu bawa ya dipakatein ๐Ÿ™‚

    -yg selalu aku bawa dari tegal : teh cap poci bungkus kuning, latopia/bakpia khas tegal, rengginang mentah, kacang bogares/pilus kecil2 (ini pesenan teman, aku udah eneg).
    -dari pekalongan : tauco cap pulo jawa, baju/kain batik (kalo ada yg pesen).
    kemarin tambah 1 item lg, ‘pisang kepok ndeso yg isinya kuning’ (kalo di jkt rata2 kulit kuning tp isinya putih ga enak) ๐Ÿ™‚

  7. Oleh2 apel Malang, apel yang DIPETIK DAN DIJUAL di Malang, kayanya unik dan ga ada di tempat lain deh.

    (Ingat itu ada Boolean Logic-nya) ๐Ÿ˜‰

    Kalo saya sih orangnya memang pelit, jadi kalo bawa oleh2 yang ga perlu ngeluarin duit misalnya foto atau ciuman ๐Ÿ˜ก :*

  8. wekz sama dong, kadang sy jg bingung mo beli oleh2, soalnya yah mudah di dapat ditempat2 manapun.
    yah selain kepengen praktis aja di jalan ๐Ÿ˜€

  9. Kalo udah ditodong ama temen kantor kayaknya emang perlu.

    tp kalo aku, biar ga repot bawanya..kirim pake tiki aja bos. langsung ke alamat kantor.praktis, ga ngrepotin.

    konsekuensinya nambah biaya..

  10. Paling enak oleh-olehnya angpao :d/

    tapi yah, ini kayanya masalah gender, dimana-mana yang namanya cowo itu paling males bawa oleh-oleh kalo gak “dipesen” sama orang-orang tertentu, kayanya 98% probabilitasnya.

  11. oleh2 yak? berhubung keluargaku tinggal terpisah sendiri dari keluarga besar, jadi oleh2 biasanya jadi satu hal yang wajib, meskipun temanya tetep sama: krupuk tengiri!! :d soalnya meskipun udah mulai banyak dijual di pasaran, cuma krupuk produksi tertentu yang punya rasa paling khas dan paling enak. bahkan di cilacap sendiri ๐Ÿ˜‰ kurasa gitu juga sama semua oleh2 ya. meskipun mirip, kayanya ga ada yang seasli produk asalnya deh. iya ga? ๐Ÿ˜•

  12. saya seh tentatif..tergantung duit n kondisi badan dan cuaca..andai ga bisa..ga maksa..soale jarang ada yang minta oleh2..secara hampir tiap bulan mudik…hehehhehe

  13. pelit ah. kalau saya sekampung kubawain. tapi saya kan jarang jalan-jalan…mungkin itu sebabnya trus blanja kayak orang udik. mas ini keseringan jeng jeng jadi malas yaaa….

  14. setuju banget deh..
    kadang mau jalan2 jadi ga tenang kalo mikirin harus beliin oleh2 buat si ini si itu.. ๐Ÿ™
    kayaknya tradisi itu cuma ada di indo aja ga sih?

Comments are closed.