Gombalisme JengJeng

Paman Tyo

Saya mengenalnya belum lama. Belum genap setahun malah. Namun saya sudah menganggap Paman Tyo sebagai paman dan orangtua saya sendiri. Paman Tyo juga sering saya anggap sebagai kawan sendiri dan kami sering saling ledek dan cela.

Sepintas memang Paman terkesan sangar, gahar, galak, dan menakutkan. Namun jika berinteraksi lebih dekat, maka kesan tersebut otomatis akan sirna dan berganti menjadi sosok yang bijaksana, berbudaya, jenaka, dan menyenangkan.

Bergaul dengan beliau memang banyak mendapatkan manpangat sekaligus mundarat. Berbagai wejangan mulai dari yang menjerumuskan hingga yang mengarahkan ke jalan kebajikan juga sering beliau limpahkan.

Paman yang usil, dengan hobi memotret orang dengan cara candid, membuat kita harus berhati-hati dalam bertingkah laku. Tak jarang pose-pose unik dan memalukan sering beliau dapat tanpa kita sadari. Selain itu, kreativitas yang berlebihan membuat Paman sering iseng dan usil. πŸ˜€

Paman Tyo mbois

Belum lagi latar belakang beliau yang memang (mengakunya) orang media tersebut membuat Paman selalu memiliki wawasan dan pemikiran yang terbuka. Inilah salah satu resep kenapa Paman selalu tampak lebih muda dari usianya. πŸ˜€

Nah, ngomong-ngomong soal usia, hayo tebak, berapa kira-kira usia Paman? ;)) Karena memang tepat hari ini, Paman Tyo yang sungguh berbudaya tersebut memang bertambah usia. Indikator usia ini memang sering berhubungan dengan jumlah rambut yang gugur.

Ada quote menarik dari Paman mengenai relevansi usia dan “mahkota”.

Botak itu bukan aib apalagi prestasi tapi kutukan, terutama kutukan bagi orang yang melihat sehingga merasakan nestapa visual — Paman Tyo

Selamat ulang tahun, Paman! Semoga tambah segalanya yang baik-baik. Mohon maaf kalo saya ndak bisa ngasih apa-apa, kecuali hanya doa agar Paman tetap sehat dan bahagia.. <:-p

Foto-foto diambil dari koleksi Paman Tyo di Facebook

22 thoughts on “Gombalisme JengJeng”

  1. Hallo saya antyo, piye le? ngaso le! nyuwun sewu ya le? masalah loe apa? oh ya? thooob!

    sesama warga etankali yang makjegagik ngaturaken sugeng enggal warso kepada yang maha iseng paman rentjoko.

  2. Saya membaca blognya Paman Tyo (di blogdrive) jauh sebelum saya sendiri ngeblog, tulisannya gayeng dan ringan dikunyah πŸ˜€
    Selamat ulang tahun Paman, semoga rambutnya masih mau numbuh ^^v

  3. Bertambah lagi usia salah satu dedengkot blogger Indonesia yang kewren abis ini. Aku sangat salut dan tak habis ppikir kok energi menulisnya itu masih besar banget. Paman tyo emang top. Mungkin nanti juga akan munucl blog bibityo.com, secara akun facebook saja sudah membuat πŸ˜€

  4. selamat ulang tahun buat paman Tyo!
    saya setuju sekali dengan quote nya paman dan saya setuju sekali kalo penampilan tidak mencerminkan umur kita!

  5. Bukankah tua identik dengan rambut yang memutih? Paman patut bersyukur karena beliau tidak usah memikirkan satu hal ini. Memang, kesan pertama melihat beliau juga gahar dan sangar πŸ˜€

  6. Wahh selamat ultah paman…
    Saya ketemu beneran dengan paman Tyo, saat menyambangi markasnya, untuk mengambil tiket pesta blogger 2008. Jika Gembul langsung mengenaliku, sebagai ibunya Kunderemp, paman malah bingung…setelah saya memperkenalkan diri baru tahu. Ternyata asyik sekali mengobrol dengan paman, cuma keinginanku minum wedangan di angkringan belum kesampaian.

Comments are closed.