Gudeg Ceker Margoyudan, Juaranya Gudeg Solo

Gudeg Ceker Bu Kasno

Gudeg rupanya ndak melulu menjadi monopoli Jogja. Meskipun berdekatan, namun cita rasa gudeg ala Solo ini berbeda dengan gudeg Jogja yang terkenal manis tersebut.

Solo memang merupakan salah satu surga kuliner di Indonesia. Berbagai makanan enak banyak dijual dengan waktu penjualan yang berbeda-beda, mulai dari pagi hari, siang hari, malam hari, maupun dini hari.

Ketika pulang ke Solo beberapa waktu yang lalu, saya berkunjung kembali ke Gudeg Ceker Margoyudan yang sangat termahsyur itu. Kebetulan letaknya juga ndak jauh dari SMA saya, jadi sekalian bernostalgia. 😀

Gudeg Bu Kasno, yang terletak di Jl. Monginsidi, Solo ini memang sudah termahsyur sejak tahun 1960-an. Ceker ayam yang begitu empuk memang menjadi jagoan dari gudeg ini. Bayangkan, kita bisa dengan mudah melolosi daging dari tulang dengan lidah tanpa perlawanan sedikit pun!

Jam bukanya pun ajaib, yaitu sekitar jam 2 dini hari. Namun jangan salah, yang rela mengantre itu banyak banget! Bahkan sebelum warung resmi dibuka, pengunjung sudah rela mengantre!

Antrian di Gudeg Ceker

Karena saking banyaknya orang yang hendak menikmati gudeg ini, maka tata letak warung pun disesuaikan. Kita bisa memilih duduk di depan si ibu dan menikmati gudeg dengan menahan piring dengan salah satu tangan, atau duduk di dingklik-dingklik kayu yang sudah disediakan.

Di tempat ini memang sengaja tidak memberikan meja, demi alasan efisiensi tempat. Jadi pengunjung datang, antre, duduk, makan, kemudian pergi karena tempatnya akan digunakan oleh pengunjung lain.

Tanpa meja

Maka jika Anda berkunjung ke Solo dan kelaparan pada tengah malam, jangan khawatir. Gudeg ceker akan membinasakan rasa lapar Anda dan memanjakan lidah Anda, tentunya Anda harus rela mengantre dengan tertib.

Duh, jadi lapar!

54 thoughts on “Gudeg Ceker Margoyudan, Juaranya Gudeg Solo”

  1. total kerusakan yang ditimbulkan tidak disebutkan lagi. Piye toh iki, kesalahan massal po lali ?? 😕

  2. kemaren minggu baca koran lokal, ternyata di jogja juga ada gudeg ceker yg legendaris, langganan mantan presiden soeharto dan seleb2. namanya gudeg ceker mbah joyo, di beringharjo. baru buka jam 23.

    tp aku melihat cekernya ga selera, krn lemu2 spt ceker broiler. sedulur2ku pun juga sama.
    kl pitik kampung asli pasti lbh maknyus….

  3. aneh juga, saya baru tahu kalo ada makanan enak di dini hari!
    saya akan mencoba gudeg ceker khas solo, mas apa lebih enak dari gudeg yang ada di jogja?
    thanks infonya, mas!

  4. Bu, sego suwir papat, cakare kaleh doso….

    *ngenteni 30 menit*

    *diulangi*

    Bu, sego suwir papat, cakare kaleh doso….

    *ngenteni 30 menit meneh*

    Bu, mboten sido… kesuwen…. konco ku wis do semaput, keluwen…. :injek

  5. sepuluh tahun luwih aku urip nang solo, lagi ping pindo mangan nang gudeg ceker …

    padahal terkenal tekan ngendi2, ning aku tetep males mangan nang kene. antrene suwe, selak ra betah ngampet luwe :p

  6. saya sempet mutung ketika ngantre disana Mas.. ndak digagas sama sekali, ee ternyata di Gudeg Margoyudan…hanya mengenal istilah siapa cepat.. dia cepat…

  7. Pas ada tugas ke Solo beberapa tahun lalu, saya berkesempatan menikmati gudeg ceker ini. Kuliner Solo memang hidup 24 jam…gudeg ceker keluar jam 2 pagi, nanti jam 4 ada apem (wahh jadi pengin).

    Kalau seminggu aja di Solo, kira-kira berat badan naik berapa kilo ya?

  8. Sahdan 7 tahun yang lalu…

    *theklak-thekluk* “Nan, ayo mundhut gudeg ning Margoyudan,” kata Bapak.

    “Hah??! Pak Be!! Ini jam 12 malem!!,” protes saya pada Bapak. Dilanjutkan misuh-misuh ngga karuan. :((

    Walhasil, berangkatlah kami bertiga dengan saudara yang kebetulan menginap di rumah. Yaiks, jam segitu udah antri, bo. Yang jualan aja masih rapiin tenda.

    Baru bisa makan jam 2 pagi :-w

    *Weh rupanya dikau kakak kelasku, Mas? B21 or Psikologi? Pantesan tampangmu sangat akrab. Japri!

  9. wah jadi, jadi pingin ke solo ni, sudah lama banget tidak ke solo. Selain kangen gudeg, juga tengklengnya yang yummy…

  10. :):):):) jelassss… mantap bgt tuh bos! ehmm, tp mnrt sy memang ada sedikit perbedaan antara gudeg jogja dan solo.. klo jogja, dia rasanya lbh maniiis… klo solo, dari warna nya saja udah beda, agak cerah.. dan rasnya lbh gurih, mnrt sy sih bos.. kpn2 k solo hub sy lg bos yah

  11. di SMA mana mas Zam? 1 or 2. Saya di 1. kalo kebetulan di 1 angkatan berapa yach…? kalo pnjngan di 1 kalo ada tmn2 angkatan 1987 (lulus th 87) tlg informasinya yach…

  12. 😡
    akhirnya dimuat juga tempat makan ajaib ini,,,
    baru bulan februari 09 aku kesitu ma temenku,,n aku baru aja berpikir bakal masuk ke jeng jeng gak ya,,,,,,,,,,,,,
    eh teernyata benerran masuk,,,
    tempatnya enak juga sih,,,cuman ibu penjualnya agak judees,,,
    ampun mak,,,,,,,,,,waktu kesana baru jam 1.30WIb aja dah penuuuuuuuuuuuuuhhh,,,
    cekernya murah n enak loh,,,aku aj beli satupiring penuh

  13. wah..marai eling mudik…biasane budal soko suraboyo jam sewelas bengi, tekan mergoyudan meh jam papat, langsung sarapan bubur lemu imbuhe gudeg ceker…wis pendek’e takrewangi adoh-adoh nyetir dewe sing penting sarapan gudeg.

  14. pernah cobain mkn gudeg disitu sama istri waktu bertandang ke solo setelah turun dari kereta api di balapan, dan rasa cekernya memang enak lho. pas selesai makan dan keluar dari tenda papasan sama kru tv asing yg lagi ngeliput warung bu kasno. tapi begitu becak yg tak carter tanpa permisi langsung nyelonong menjemput aku dan istri, buru-buru kameramannya nge-shoot tempat lain he he he …, diskriminasi tuh, mentang-mentang yg lain pd pake mobil.
    btw sekolahku sdn bumi 67 dkt tugu lilin penumping skrg ini pindah kemana ya??

Comments are closed.