Makanan Khas Selama Lebaran

Kue Lebaran

Lebaran, selalu identik dengan yang namanya makanan enak. Berbagai makanan yang biasanya ndak nongol di hari-hari biasa, pada keluar semua.

Selain makanan dan kue-kue, tiap daerah tentu punya makanan khas sendiri-sendiri. Membahas soal makanan khas daerah memang mengasyikkan. Selain rasanya yang unik, makanan tersebut kadang membawa filosofi dan cerita tersendiri.

Nah, selama Lebaran kemarin, saya menemukan kembali beberapa makanan khas yang selalu saya rindukan setiap kali ke Surabaya. Walau ndak semuanya bisa saya cicipi kembali, karena makanan-makanan ini pun ternyata sudah mulai jarang ada.

KUE SPIKU

Kue Spiku

Makanan pertama yang bakal saya omongkan di sini adalah Kue Spiku. Bentuknya sekilas mirip kek Roti Mandarin atau Lapis Legit. Tapi sebenernya kue ini beda banget secara struktur dan rasa.

Kue ini memiliki cerita tersendiri buat saya. Dulu semasa nenek saya masih ada, beliau suka sekali membuat sendiri Kue Spiku ini. Kalo beli, rasanya kurang mantab. Mungkin karena terbiasa dengan kue buatan nenek itulah saya menganggap Kue Spiku lainnya kurang nendang rasanya. 😕

Kue Spiku sendiri kalo dipegang itu terasa sangat padat namun agak mblenyek, teksturnya begitu halus, dan berasa sedikit berminyak (nglenga).

Maklum saja, karena untuk membuat kue ini membutuhkan sekitar 20 butir kuning telur, beberapa gram gula halus, dan 2 sendok makan terigu untuk kue berukuran 20 x 20 cm!

Untuk memakannya pun ndak sembarangan. Ada manner-nya, ada tata caranya. Mungkin karena saking berlemaknya kue ini sehingga kita hanya diperbolehkan makan potongan-potongan kecil berukuran sekitar 2 x 1 cm saja!

La tapi kalo banyak, ya sama saja. Nenek saya sering bilang, “spiku itu bukan gethuk. makannya itu sedikit-sedikit..” ;))

Bisa jadi, karena bisa dibilang kue ini cukup mahal karena menggunakan banyak telur, kalo potongannya besar-besar, bisa langsung habis! La kalo mesen saja, bisa sampai 100 rebu rupiah je. :))

Lebaran kemarin, karena nenek saya sudah lama ndak ada, saya ndak menemukan kue ini. Beruntung, pas berkunjung ke Gresik, ke rumah nenek saya yang lain (ya, karena saya dari keluarga besar) saya menemukan kue ini! Hore!! <:-p

Rasanya bener-bener mirip buatan nenek saya. Memang, Kue Spiku buatan sendiri itu beda banget ama Kue Spiku kalo kita mesen atau beli.

Kue ini tentu berasa manis. Biasanya sih terdiri atas 3 lapisan, kuning-coklat-kuning. Kadang-kadang ada yang menaburi kacang sangrai atau mete di atasnya sebagai variasi. Tapi kalo yang versi original sih ndak pake tambahan apa-apa.

Dulu setiap saya bekunjung ke rumah mbah-mbah saya, pasti kue ini terhidang. Tapi Lebaran kemarin saya cuma menemukan 1 rumah saja yang menghidangkan, ya di rumah nenek saya yang di Gresik itu.

Apakah Kue Spiku ini mulai langka? 😕

KUE MARYAM DAN KARE KACANG HIJAU

Kue Maryam dan Kare Kacang Hijau

Satu lagi makanan yang kini semarak saya liat di tipi-tipi. Padahal makanan ini udah lama banget ada loh.

Ya, makanan itu adalah Kue Cane, yang saya mengenalnya sebagai Roti Maryam.

Lamunan saya langsung melayang ke masa kecil saya, di kawasan Ampel, Surabaya. Kawasan yang terkenal dengan kampung Arabnya itu memang sempet menjadi tempat tinggal saya pas kecil.

Namanya juga kampung Arab, banyak sekali orang ber-ras Kaukasoid di situ. Orang Arab, India, Pakistan, Turki, semua ada. Kalo di mata kita sih, mo India kek, mo Turki kek, mo Pakistan kek, wis pokoke wong Arab! :))

Ndak hanya orang Timur Tengah, ada juga orang Banjar, Madura, dan Cina (sedikit), selain orang asli situ, yang konon keturunan Sunan Ampel dan santri-santrinya.

Kalo saya? Jangan tanya! :)) Tampang ganteng eblis gini mana ada unsur Arabnya? >:)

Nah, karena keanekaragaman masyarakat yang tinggal di situ, tentu berimbas pada kebudayaan dan tentu saja makanannya! =p~

Salah satu makanan khas Timur Tengah (entah dari Arab, India, atau mana lah) adalah Roti Maryam, yang istilah lainnya disebut dengan Roti Cane.

Cara bikin Roti Cane ini gampang banget. Cuma butuh tepung, air, telur, dan mentega, Roti Cane dasar sudah bisa dibuat.

Roti Cane ini ternyata ada juga yang berasa manis. Adham Somantrie udah pernah nyobain Roti Cane yang versi manis. Padahal setahu saya, Roti Cane itu ya rasanya tawar atau asin. 😀

Roti Cane atau Roti Maryam emang enak dimakan pake susu, gula, coklat, atau apa pun yang manis-manis. Tapi yang khas dari Timur Tengah, tentu adalah kare-nya. Dan Roti Maryam itu memang biasanya dimakan menggunakan kare!

Di Ampel, agak susah juga nyari penjualnya. Di sebuah gang (saya lupa namanya, Ampel Sawahan kalo ndak salah) di tepi jalan K.H. Mas Mansyur, Surabaya, kita bisa menemukan penjual Roti Maryam dan kare-nya ini.

Kare-nya pun istimewa, karena bukan kare kambing atau sapi, melainkan Kare Kacang Hijau! Walau begitu, tetep aja ada potongan daging di dalam kare yang kalo dilihat sekilas seperti bubur kacang hijau ini.

Cara makannya, Roti Maryam ditaruh di atas piring. Roti bisa disobek-sobek terlebih dulu atau masih utuhan, tapi disarankan rotinya disobek-sobek dulu, sih. Setelah itu, barulah Kare Kacang Hijau dituangkan ke atas roti tadi.. =p~

Rasanya? Gimana ya?

Rasa kare yang khas pedas ladanya bercampur dengan Roti Maryam gurih yang menggantikan fungsi nasi. Kacang Hijaunya empuk karena dimasak dalam waktu yang lama. Rasanya bener-bener ajib! =p~

Bagi yang ndak biasa, mungkin rasanya agak-agak gimana gitu. Ya begitulah. Namanya juga makanan luar yang diimpor. Saya aja juga ngerasa aneh sama makanan Jepang, makanan Korea, dan sebagainya. Lain lidah ya lain selera! 😀

Saya mendapatkan Roti Maryam dan Kare Kacang Hijau ini di rumah salah satu paman saya yang masih tinggal di Ampel. Roti Maryam dan Kare Kacang Hijau-nya adalah buatan sendiri, loh! 😀

NASI KRAWU

Nasi Krawu

Kalo yang ini sih katanya makanan khas Gresik. Cuman kemarin ngicipi ni nasi pas Lebaran, jadi saya ulas juga.

Sebenernya Nasi Krawu tuh bukan asli dari Gresik, tapi karena banyak dijual di Gresik, maka orang banyak mengira Nasi Krawu itu makanan khas Gresik. Nasi Krawu itu menurut sepengetahuan saya, justru berasal dari Madura.

Kok bisa? Iya, liat aja. Dari para penjual Nasi Krawu itu, rata-rata pake nama “mbuk” di depan nama penjualnya. Panggilan “mbuk” itu adalah panggilan khas Madura kepada ibu-ibu.

Misalnya Mbuk Bariyah, Mbuk Marjani, Mbuk Rika, dan Mbuk ra weruk.. Eh, itu Mbuh ra weruh ding.. :))

Konon Nasi Krawu itu sudah ada di Gresik sejak tahun 1950-an. Penjual pertama Nasi Krawu menurut informasi yang saya terima adalah Mbuk Su (Sufayah). Tentang siapa Mbuk Su sebenernya, ndak banyak referensi, manual, dan handbook yang menuliskan. Warung Nasi Krawu Mbuk Su original ini masih ada lo!

Kata “krawu” denger-denger berasal dari kata “krawukan”, yang berarti mengambil nasi secara acak dengan tangan. 😀

Nasi Krawu sendiri sebenernya cukup sederhana isinya. Nasi pera (nasi yang agak keras), suwiran daging ayam, serundeng 2 warna, sambel, dan semacam areh.

Daging ayam yang disuwir (diiris halus) ini empuk banget. Konon daging ini mengalami proses perebusan selama kurang lebih 5 jam. Rasa daging ini berasa manis, sekilas kek daging rendang, tapi beda sama rendang. Nah loh.

Untuk lauknya, ada berbagai macam jeroan berbumbu yang digoreng. Kolesterol? Persetan dulu, ah! :))

Rasa manis ini akan dinetralisir oleh serundeng (parutan kelapa berbumbu yang digoreng kering) 2 warna, kuning dan coklat, sambel berbentuk semacam pasta, dan bumbu putih semacam areh pada gudeg itu.

Paling enak, Nasi Krawu memang dimakan pake pincuk untuk sarapan. Nasi pera hangat itu harus segera dimakan, karena kalo udah dingin, tu nasi bisa bertambah keras. Tapi inilah ciri khas dari Nasi Krawu. 😀

Sayangnya porsinya yang sak uprit tapi harganya selangit, sekitar 5-10 ribuan. 🙁

Yang khas dari Madura, sambel pedasnya itu. Tapi behubung saya ndak suka sambal, membuat sensasi menikmati Nasi Krawu sedikit berkurang. :))

Walau bukan menu khas Lebaran, Nasi Krawu layak dicoba jika berkunjung ke Gresik. Cak Peyek mungkin bisa rekomen warung Nasi Krawu yang patoet dipoedjiken? ;))

YANG TERLEWATKAN

Itulah kira-kira oleh-oleh saya selama Lebaran kemarin. Sebenernya masih banyak makanan khas lainnya, tapi berhubung keterbatasan waktu dan kesempatan, ndak banyak yang sempet saya icipi.

Beberapa makanan yang belum tericipi adalah Madu Mongso dan Ketupat Kethek Ketheg khas Gresik (info dari Cak Peyek).

Madu Mongso sendiri merupakan hidangan yang biasa disajikan di saat Lebaran bersama Kue Spiku. Nenek saya juga sering membuat makanan yang berasal dari ketan hitam ini.

Tapi selama saya di Surabaya dan Gresik, saya ndak menemukan makanan ini. Sayang sekali. Semoga ndak punah. :-SS

Oiya, Madu Mongso yang saya maksud ini agak beda loh. Madu Mongso ini begitu empuk dan manis-manis-kecut, dihidangkan dengan piring kecil. Soalnya ada juga versi lain Madu Mongso yang dibungkus pake kertas macam permen. 🙂

Kalo Ketupat Kethek (kethek berarti monyet kah?) Ketheg, sepertinya Cak Peyek harus mengundang saya secara ekslusif ke Gresik. Saya belum pernah tau bentuknya.

Apakah bentuk ketupatnya kayak monyet? Atau bungkusnya dari kulit monyet? Atau bila kita memakan tu ketupat lalu akan berteriak dan mengumpat, “monyet!” :))

Soal Ketupat Ketheg ini, sudah dijelaskan sama Cak Peyek di komentar. 😀

Ngomong-ngomong soal Gresik, saya pengen banget lo Cak, nongkrong di warung kopi yang banyak bertebaran di Kota Santri itu.

Pake baju koko, nyincing sarung, ngobrol ngalur-ngidul sambil nyruput kopi kental, manteb banget keknya. Simbok pasti demen kalo beginian. :))

Oiya, ada lagi yang saya kangeni, yaitu Nasi Kebuli khas Ampel. Nasi Kebulinya sih biasa, cuma yang khas itu, dulu setiap bulan Ramadhan pada hari kamis, hidangan berbukanya adalah Nasi Kebuli. Mantab banget, dah! Cuma ndak tau apakah tradisi ini masih ada ndak, di Masjid Ampel. :-??

Waduh, ngomongin makanan begini, membuat saya teringat pada Bulik saya yang jagoan makan itu. Kemarin ke mana, Bulik? ;))

Oke, segitu dulu. Mungkin temen-temen ada cerita soal hidangan khas lainnya?

Mina mungkin mau bercerita soal Buras-nya? Mungkin juga Omith mau cerita soal Lepet-nya? Atau Bude Dena mau cerita soal Kupat Rendang-nya?

Yang lain, silakan beritahu saya lewat komentar (atau postingan tersendiri). 😉

39 thoughts on “Makanan Khas Selama Lebaran”

  1. wah itu roti cane favorit saya tuh…klo dulu di sulawesi, ada juga kue yg terbuat dari telor yang buanyaaak banget, telurnya telur bebek pula, rasanya manisss…tapi lupa namanya kue apa…:d

  2. aku gak ngiler ditawarin makanan yg macem2. buatku, zam, makan itu untuk hidup, bukan hidup untuk makan. perhatikan bedanya. halah.

    aku lebih hepi kalo ditawari kopi 😀

  3. eh….
    semua makanan yang kamu jelasin di atas, gw belum pernah makan semuanya 😮

    btw, ternyata kamu juga nanya2 gimana cara pembuatannya ya.. apa kamu juga kadang2 iseng bikin saat senggang zam? ;))

  4. mendol (jagomakan) gak iso teko wingi, soale pembokate 2 mulih kabeh dadi dekne genti dadi pembokat nang omahe wakakakak. tapi kok pancet lemmu yo, padahal wes mbabu meh seminggu kekekekek

  5. wah mudah-mudahan Gresik nggak ilang dari peta, gara-gara tulisan ini.

    Jigur! ngrawu nggak ajak-ajak, paling enak ya mbuk Tiban,

    tapi bener zam, sak uprit larang, apalagi pirang-pirang uprit! Kupat ketheg itu masaknya nggak pakai air biasa, tapi pakai air dari sumur ketheg adanya di sekitar makam Sunan Giri, air sumurnya sampai ke permukaan sumur dan bergelembung kayak air mendidih, warnanya kecoklatan, lebih tahan lama dari pada kupat biasa.

    Ada Obos (katanya dulu dari Sunan Giri) terus minum es pokak, wah suegeeeer!!,belum lagi kolak ayam, bubur roomo, kalo bubur Arab namanya kan Hariza, makanya cewek yang bernama Hariza itu glinuk-glinuk kayak bubur Arab. Adalagi sego sadu’an, habis makan disaduki sama penjualnya. Sego karak krupuk upil.

    Kalo kopi, jangan tanya, kopi tradisional biasa itu kan gendhosnya(ampas,lethek) berada dibawah, lha ini bisa ada dipermukaan, jadi kalo belum pernah minum kopi ini, pasti celingak-celinguk, nggak bisa diminum, lha ampasnya mumbul diatas cangkir kopi.

    Selain pudak dan jenang-jenangan itu, masih banyak yang lain, nggak bisa cerita banyak, soalnya pagi-pagi gini dah balik jadi toekang, kapan jengjeng ekslusive ke Gresik? tiket sepur kluthuk apa sepur lori?

  6. spiku?? spekoek kali yaa? kalo di solo ada roti mandarijn yang kurang lebih mirip-mirip sama gambar ke-2, kalo spekoek setahuku yang lapisnya tipis-tiipis itu ya, ya apalah sing penting enak dipangan :d

  7. @ Peyek:
    matur nuwun infonya.. doakan saja kuli ini bisa dapet kesempatan ndoyok ke Gresik.. 😀

    @ iway:
    spekoek = spiku? mungkin saja sama, hanya faktor “lidah” 🙂

  8. Kue Spiku mirip Bika Ambon ya kelihatannya?

    Kalau roti cane itu mirip pancake ya kalau disiram sirup/coklat diatasnya?

    Halah, asal komen 8-|

  9. @ Evie:

    beda, mbak. spiku lebih mirip Roti Mandarin, tapi teksturnya lebih padat dan berminyak. Roti Cane agak beda dengan pancake. cara membuat Roti Cane lebih mirip kek membuat martabak, kemudian adonan digulung, terus dipipihkan lagi, baru digoreng. 😀

  10. kue spiku menarik juga ya. kayak kue lapis gitu mas? atau kayak bika ambon? resepnya atuh hihihi … makanan lebarannya unik2. beda ma yang biasanya aku tau.

  11. kalo dirumahku, pasti ada Apem. meskipun dt4 laen biasanya ada sebelum ramadhan tpi kalo dirumahku adanya malah pas lebaran.
    wahh enak2 ki panganane, kapan2 mbok aq diajak ngrasakke Zam

  12. @ Meda:

    Roti Mandarin itu mirip kayak roti yang sering dibuat untuk tart. di Solo, Roti Mandarin dijual terpisah. ada 2 lapisan kue (biasanya kuning dan coklat) yang tengahnya ada selainya. 🙂

  13. 😕 ehhhmmmm… mau semuaaaa… kayanya unik2 rasanya deh…

    btw, zam ituh knp blog CA kok ndak bisa kebuka leotnya yaa zam? trus kok ndak ke update ya? apa koneksi aku yg ndak beres yaa :-w

  14. Wah, beruntung sekali yang pada mudik, bisa merasakan sensasi makan makanan daerah asal…

    Nasib cuma di Jogja terus… :((

    Kalau dirumah, kemarin sempat ada Brongkos, Gule Ayam, dengan kerupuk udang dan acar… sama beberapa klethikan… wis rame banget kui…

  15. spiku, seperti kata mas iway, kedengarannya kayak spekuk, kalo yang itu pake bumbu spekuk, dan lapis-lapis, cuma spekuk kan biasanya kering, kalo spiku, kata zam kan basah. ini kok mirip sama kueh lam di tempat saya (next time ke jogja tar aku bawain, zam), cuma kueh lam lapisannya banyak, itu dibikinnya gak di atas api loh, jadi masak di lantai (kata orang-orang zaman dulu hehehe), bikinnya dari banyak sekali telur dan makannya juga dikit-dikit, karena manisnya minta ampyun. seiris dah kenyang. yang basah hanya tahan paling lama 5 harian, yang kering (yang dipanggang) tahan sebulan.

    tentang kari kacang hijau, dahsyat punya, pengen deh.

  16. yang wajib ada di saat lebaran menurut bapakku itu mas…mehte..soalnya itu makanan kesukaannya sewaktu masih muda

    yang ada waktu lebaran versi thalique sayur oseng kacang panjang mas apalagi buatan emak..wihhh yahudd lah !!

  17. Kalo pengen nasi kebuli Gresik yang Gratis, di masjid Jamik Gresik, depan alun-alun. Sehabis shalat Ied (Iedul Fitri maupun Iedul Adha) masuk ae ke masjid-nya, tunggu sebentar, pasti ngga lama keluar deh nasi kebuli, Ngga pake piring, tapi pake talam/lengser. Jadi makannya rame-rame, sepuasnya.
    Mak nyos lah.

  18. Ada kemungkinan nama kue Spiku berasal dari bahasa Belanda ‘Spekkoek’ yang artinya cake yang bentuknya seperti lapisan lemak kulit babi. Di Indonesia cake ini sekarang lebih populer dengan nama lapis legit. Lapis legit ada yang pakai bumbu rempah asli atau yang tanpa campuran rempah. Di Belanda cake asli Indonesia ini populer dan tetap menggunakan rempah2 seperti, kayu manis, cengkeh, pala dsbnya.

  19. ralat!
    nasi krawu bukan berlauk daging ayam, melainkan daging sapi yg disuwir halus (sll terendam minyak),jeroan sapi, sambel, 2 serundeng n 1 serundeng kluwek ketiganya ini yg disebut krawu.
    tidak ada areh melainkan kuah semur daging pekat (optional)

  20. wah…jadi pengen pulang kampung ke Sambongan-jembatan merah,..apalagi kalo hari minggu pasti sepanjang jalan jembatan merah menuju kya kya banyak yang hunting foto,.. 🙁
    karena keluarga besarq ada d madiun, jadi pas lebaran kumpul dan kuliner lebaran ala Madiun,..ada madumongso kalo ditempatq dibungkus kertas krep sekarang dibumgkus plastik hias, trus yang pasti bakalan diserbu seluruh sanak keluargaq adalah ‘sambel pecelnya simbahq’ yang ruaaar biasa hehehehehehe *promo mode on*
    trus yang sangat langka makanan khas lebaran madiun adalah rempeyek kacang hijau atau sering disebut ‘tumpi’ begitu kami menyebutnya,….yang pasti disantap dengan sepincuk pecel dengan bumbu khas pecel madiun manis-asin-pedes heeemmmm nyummy,….
    ayo siapa mau berkunjung ke Madiun

  21. kata bunda lebaran itu gak boleh lupa nyiapin kue emping.. soalnya udah jadi tradisi.. gurih n gimana gitu….

Comments are closed.