Kupat Tahu Magelang nan Garang

Kupat Tahu Magelang

Sehabis kehujanan sejak dari Semarang hingga Magelang, rasanya menyantap hidangan hangat dan mengenyangkan begitu nikmat. =p~

Hehe, seperti biasa. Selepas mburuh di Semarang tadi siang, saya pun memanfaatkan kesempatan tugas luar itu untuk ngeluyur. Dasar buruh ndak berdedikasi! Jam kerja kok malah keluyuran, kek PNS aja.. :))

Kebetulan pas nyampe Magelang, hujan reda. Saya pun singgah sejenak di Masjid Agung Magelang yang berada di sebelah barat alun-alun Kota Magelang untuk sholat Ashar.

Nah, mumpung di Magelang, saya pun pengen nyobain Kupat Tahu yang katanya khas Magelang itu. Saya pun nge-SMS si Berlin, buat nanya lokasi penjual Kupat Tahu Magelang yang sedap di mana.

Tulat-tulit, SMS dari Berlin: “Tahu kupat yang enak itu di depan Pasar Rejowinangun tapi tempatnya gak nyaman. Kalo yang nyaman di urutannya Mesjid Agung depan Bank Jateng”

Weh, ya sudah. La kok ndilalah pas saya ada di seputaran situ. Saya pun clingak-clinguk mencari yang namanya Bank Jateng.

Lah itu bank-nya, di sebelah tenggara masjid. Loh? Depannya kan lapangan? Piye sih si Berlin ini? Ndak tau orang kelaparan sangat, apa? :-w

Saya pun memutuskan untuk ndoyok. Dengan berjalan kaki saya menuju ke selatan. Nah, bener kan! Mungkin maksudnya si Berlin itu berada di samping Bank Jateng, bukan di depannya! :))

Saya menemukan Warung Tahu Pojok yang pernah direview sama Bung Kenz.

Ah, sudah pernah di-review. Saya pun meneruskan perjalanan menelusuri Jl. Tentara Pelajar yang memang banyak terdapat penjual Kupat Tahu ini, hingga saya hinggap (halah, koyo manuk ae) di Warung Tahu Kupat Pak Slamet.

Saya pun masuk dan memesan seporsi. Waw! Mata saya langsung tertuju pada beberapa botol yang teronggok (halah, bahasanya) di meja.

Ternyata ini adalah minuman Temulawak yang sudah amat sangat sulit ditemukan! Trambule, dab! :drunk

Minuman Temulawak

Semasa kecil, saya suka sekali minum minuman hasil fermentasi dari temulawak ini. Rasanya manis-manis gimana gitu. Pokoke ada sensasi tersendiri kalo minum ini. :drunk

Semakin lama minuman ini disimpan, makin enak rasanya. Hehe, mirip sama minuman Wine itu ya? ;))

Bentuk botolnya pun beda. Kalo yang ini macam bentuk botol bir, pas jaman saya kecil, minuman ini dikemas dalam botol berbentuk seperti botol bensin, cuma berukuran kecil.

Di labelnya, tercantum “Sumber Waras – Minuman untuk Kesehatan Badan”. Di situ pula tercantum tulisan Depkes RI dan nomornya.

Minuman ini merupakan minuman hasil industri kecil. Setau saya belum ada pabrik minuman besar kek Coca-Cola Company yang memproduksi minuman beginian.

Kesan “home industry”-nya keliatan banget dari kemasannya. Jadul, klasik, dan eksentrik. ;))

Khasiat temulawak sendiri, ada banyak. Setahu saya temulawak (Curcuma xanthorrhiza) bisa menambah nafsu makan dan memelihara fungsi hati. Khasiat lainnya, silakan gugling sendiri.. ๐Ÿ˜€

Saya pun mengamati keadaan sekeliling. Di warung ini, saya menemukan Ampyang, jajanan tradisional yang terbuat dari kacang tanah berlumur gula merah. Tak jarang, ada campuran rasa jahe di dalam adonan gulanya.

Ukuran Ampyang ini juga luar biasa. Hampir selebar telapak tangan! Buuusseeett.. :))

Ampyang

Hoho, kapan ya saya terakhir kali makan Ampyang? ๐Ÿ˜•

Selain Ampyang, saya menemukan juga Rambak (kerupuk kulit) dan Emping Melinjo yang gede banget (berdiameter sekitar 10 cm). ๐Ÿ˜€

Ealah, saya lupa sama Kupat Tahu pesanan saya! #-o

Saya memperhatikan bagaimana Kupat Tahu ini diracik. Pertama, cabe rawit diuleg langsung ke dalam piring. Jumlah cabe ini disesuaikan dengan permintaan konsumen.

Kemudian, saus yang berwarna coklat diambil lalu dipanaskan sebentar dengan panci. Saya terkejut ketika mengetahui saus yang digunakan berbeda dengan saus atau kuah yang digunakan pada Kupat Tahu versi Solo maupun Jogja.

Kalo Kupat Tahu versi Solo atau Jogja, biasanya berwarna hitam karena menggunakan kecap sebagai bahan dasarnya. Saya menduga saus yang digunakan terbuat dari kacang, karena sekilas bentuknya kayak sambel pecel, cuma lebih encer. ๐Ÿ˜•

Setelah ketupat dipotong-potong dan diletakkan di atas piring, sebuah gorengan (orang sini menamakan Bakwan) kemudian dipotong-potong dan diletakkan bersama ketupat yang sudah teronggok tadi.

Sebagai sayurnya, digunakan kubis yang cuma direndam dalam air panas (masih mentah) dan tauge. Barulah setelah itu tahu yang digoreng setengah matang dipotong dadu dan dimasukkan ke dalam piring.

Tahunya pun diolah dengan cara yang unik. Tahu digoreng dengan menggunakan tungku tanah liat dan menggunakan arang sebagai bahan bakarnya.

Seperti yang sering saya bilang (sotoy mode: max), panas yang dihasilkan oleh kayu atau arang relatif tetap dan stabil, sehingga tahu dapat “matang” (ingat, matang di sini maksudnya kering cuma kulit luar, sedangkan dalamnya masih empuk) sesuai harapan.

Barulah kemudian saus panas tadi disiramkan ke dalam piring. Sebagai pelengkap taburkan potongan seledri dan bawang goreng. Sajikan selagi hangat. :))

Kek acara masak memasak.. ;))

Dengan berlagak kek Bondan Winarno, saya pun mengobrak-abrik terlebih dulu Kupat Tahu yang terhidang di depan saya.

“Waah pemirsa, cukup rame ternyata, ya. Ada berbagai warna di sini. Tapi saya penasaran sama kuahnya..” *ngambil kuah dengan sendok, lalu menyruputnya* Sluurrpp…

Oh mai gat! *gaya Bang Samin di sinetron Si Entong*

Awalnya saya menduga sausnya akan asin dan berat, ternyata saya salah. Sausnya manis, gurih, dan segar!

Rasa kacangnya bisa larut dan seolah-olah menyatu dengan bumbu-bumbu lainnya. Bawang putihnya bener-bener nendang, sama kayak saus atau kuah Kupat Tahu versi Solo.

Saking nendangnya, sampai di Jogja, mulut ini masih terasa bawang putih. :))

Tahunya yang setengah matang, ketika digigit memberikan sensasi tersendiri. Krispi di luar, tapi terasa sangat lembut di dalam.

Memang, tahu dalam Kupat Tahu versi mana pun, setau saya memang lebih nendang kalo dimasak setengah matang.

Boleh dikatakan, Kupat Tahu Magelang ini garang! :punk

Tampilan sausnya bener-bener menipu. Sekilas terlihat “berat” namun ketika dirasakan, rasanya “menyegarkan”. :top

Total kerusakan, bisa dibilang parah. Untuk seporsi Kupat Tahu garang macam itu, saya harus merogoh kocek sebesar 6.000 rupiah! Cukup mahal kalo menurut saya.

Di Jogja, harga seporsi Kupat Tahu berkisar antara 3.000 hingga 4.000 rupiah, sedangkan di Solo sekitar 4.000 hingga 5.000 rupiah.

Tapi saya tak menyesal. Kegarangan Kupat Tahu membuat saya kembali segar untuk melanjutkan perjalanan kembali ke Jogja dan menerobos awan mendung.. :pisang

61 thoughts on “Kupat Tahu Magelang nan Garang”

  1. ah yang bener mas.. jangan2 rasanya sama-sama aja kayak ketoprak /kupat tahu lainnya ๐Ÿ˜›

    btw minuman temulawak itu.. kok gw mikir mungkin rasanya kayak jamu yaa…? (bener ga?)

  2. kupat tahu, salah satu makanan favorit saya dab… ๐Ÿ™‚
    eh kupat tahu sing enak nang jogja endi e dab? aku males muter2, mending takon wae karo ahline.. ๐Ÿ˜€

  3. di bandung (antapani) aja 4000… itu udah termasuk mahal loh, inget dulu tahun 2002 di tempat yang sama, masih 2500…

    tapi keliatannya itu kupat tahu bener-bener menantang ya…

  4. Kupat tahu? ada togenya lagi ya? mupeng lagiiii. ih keseeel. :-w

    Aku suka temulawak..! Rasanya seger gitu. Udah lama banget ga minum. Minggu pagi cari ah. :p

    Hah? Ampyang? bentuknya agak aneh gt y mas..tapi tetep aja aku penasaran n pengen nyobain :p

  5. wahaaa…aku pernah makan di sini juga nih, beberapa kali malahan pas KKN di magelang….wiuh, jadi kangen pengen nyobain lagiii

  6. mantab tuh kelihatannya… kerusakan yang ditimbulkan saya kira juga tidak terlalu parah mengingat rasanya cukup menendang bahkan sampe jogjapun seakan masih kerasa dilidah. nice posting bro.. ^^v

  7. ๐Ÿ˜ฎ anjrit, kayaknya itu enak banget mas, murah lagi yak, aaa disini gak ada yang kaya gitu, adanya kl kayak gitu namanya ROJAK, rasanya juga aneh…zzz

  8. porsi kupat tahunya dikit banget kayaknya ya zam, apa kenyang? :d
    saya kok sukanya tahu itu kalo masaaaak banget, gak suka yang masih basah-basah. kalo perlu tahu goreng itu bentuknya kayak kulit luarnya semua hehehe… a
    ampyang di sini juga sudah jarang, padahal enaaaaak…..

    kayaknya postinganmu yang tentang makanan bisa dijadikan buku tuh, zam

  9. HAH!? TEMULAWAG!!!
    *ngiler*
    saia jadi ingadh sangadh waktu jaman-jaman EsDe dolo, minum temulawag sama kawand-kawand…
    *berasa tua*

  10. ron, tolong diperhatikan yoh. hampir semua makanan yang menggunakan bahan bakar arang, biasanya lebih lama panasnya dibandingkan dengan yang menggunakan gas atau minyak tanah. tanyaken apa ?

  11. wah kupat tahu pojok ya?? setiap ke magelang saya selalu berusaha mampir kesana…

    rasanya emang mak nyoss… sayang dah lama gak mampir :-s

  12. Top Markotop….Good Marsogood……
    iya emangk uuuuueeeeennnnaaaaaaak tenaaaaannn….
    ku yang dirantau jd pengin pulang kampung ke magelang….

  13. Saya orang juogja….suka sekali dengan kupat magelang, kebetulan tinggal di cibbur. Ada warung Kupat tahu Magelang BU UM, aku cobak…rasanya uenak juga, gak kalah kok.
    Cuma di deket raffles hill cibubur ada juga, tpi rasanya beda banget. enak yang di ciangsana. Coba deh…temen2ku juga bilang uenak kok….rempah2nya kerasa banget

  14. Saya Paling suka Kupat Tahu MAgelang….RAsanya memang seger banget…..Apalagi disantap dengan kerupuk mas, wah tambah mantap rasanya hehehe…..

  15. i like kupat tahu magelang .
    rasa’a wuenak b.g.t nyesel kalo gak nyobain ??

  16. minuman temulawak sebenarnya bukan dibuat secara permentasi,ITU di buat layaknya limun,& di JABOTABEKA masih banyak kita jumpai di warung -warung kecil,saya tau karna saya pernah ngeracik minuman temulawak di tangerang,karawang & bogor.

  17. aku org tempel jogja,,tapi kalau pulang mesti ke muntilan tuk ngicipi kupat nya…. memang bener 2 jos gandos rasane.. monggo sama sama kita lestarikan kuliner magelang terutama KUPAT TAHU…

  18. kupat magelang/muntilan memang jos gandos enakke .. aku nek muleh mesti neng muntilan mampir kok!! ayo lestarikan kuliner magelang!!!

Comments are closed.