Es Dawet Durian Kampung Kali

Es dawet durian Kampung Kali

Sebenernya sudah cukup lama saya mendengar legenda Es Dawet Durian Semarang ini, namun berhubung saya buta dengan peta perkulineran Semarang, saya hanya mengira es ini hanya tinggal cerita belaka.

Akhirnya tadi siang saya berhasil menemukan kembali legenda yang hilang tersebut berkat petunjuk dan pencerahan dari Fany. Thanks, Fan! 😉

Panasnya Semarang memang cucok kali untuk nyeruput es. Belum lagi, bulan-bulan begini adalah musim-musim durian. Hoho.. I love durian! =p~

Es Dawet Durian ini sering dikenal dengan nama Es Dawet Durian Kampung Kali, karena memang dijual di daerah bernama Kampung Kali.

Kampung Kali merupakan lokasi yang sangat strategis. Daerahnya cukup rindang karena masih banyak ditemukan pohon-pohon besar di pinggir jalan. Cukup nyaman untuk beristirahat di tengah panas mentari yang menyengat.

Selain rindang, ada “kerindangan” lain yang bisa kita temukan. Es ini dijual tepat di depan kompleks sekolahan Yayasan Bernadus Theresiana yang identik dengan gadis-gadis siswi SMA yang putih mulus, di Jl. Mayjen Sutoyo 69, tak jauh dari Simpang Lima. >:)

Hanya ada seorang penjual es di kawasan ini. Untuk menemukannya cukup mudah. Si penjual menggunakan gerobak dorong berwarna hijau dengan ciri khas gentong kecil berwarna coklat dan beberapa buah durian di atas gerobaknya.

Untuk menuju ke sana gampang banget. Dari Simpang Lima, belok ke jalan K.H. Ahmad Dahlan, kemudian pas pertigaan mentok belok kiri.

Nah, Sekolah Theresiana itu berada di pojokan pertigaan sebelah kiri. Tepat di depan sekolah itu, penjual es ini dapat kita temukan.

Bisa juga sih ngambil arah dari jalan Gadjah Mada, tapi ntar kita kudu muter balik setelah lewat jalan D.I. Panjaitan. Mending lewat Ahmad Dahlan saja, saran saya. 😀

Saya pun memesan satu porsi. Berhubung buah durian adalah buah musiman, ndak setiap hari kita bisa menikmati es ini. Di hari biasa, es ini dijual sebagai Es Dawet biasa.

Beruntung, bulan Desember adalah musim-musim durian, maka Es Dawet Durian pun bisa saya nikmati.

Seporsi es ini ukurannya cukup dahsyat menurut saya. Mangkok yang digunakan adalah mangkok soto berukuran besar.

Es Dawet Durian ini berisi dawet (cendol) putih bikinan sendiri, tape ketan putih, potongan buah nangka, dan 3 biji durian.

Sebagai airnya digunakan santan dan serutan es yang dilumeri juruh atau air gula jawa. =p~

Dawet yang digunakan ini cukup unik. Dawet atau cendol ini berwarna putih, tanpa bahan pewarna. Selain itu kalo dawet biasa dipotong pendek-pendek, dawet yang digunakan pada es ini panjang-panjang, mirip mie. 😀

Durian yang digunakan pun didatangkan dari Jepara. Durian Jepara memang terkenal akan rasa manisnya dan warna kuning emasnya yang cantik.

Tibalah saatnya mencicipi. Slluurrp..

Aneh, menurut saya. Es ini terasa kurang manis. Larutan gula jawanya sepertinya ndak mampu mengalahkan dominasi santan dan serutan es yang mencair.

Saya sempat kecewa karena rasanya kurang manis. Di tengah keputusasaan, saya pun mengambil durian dan menyeruputnya bersama air gulanya.

Saya terkejut! Rasa manis durian Jepara mampu menolong kekurangan gula jawa tadi, bahkan memberikan sensasi rasa berbeda! 😮

Perpaduan rasa durian dan gula jawanya memang unik. Barulah saya mengerti kenapa tim Bango Cita Rasa Nusantara memberikan gelar juara kepada es ini. :top

La? Emang ada hubungannya antara es sama kecap? :))

Stiker juara dari Bango Cita Rasa Nusantara

Namun sayang, daging durian ini masih sedikit keras, alias kurang matang, meski rasa manisnya sudah cukup mantab.

Mungkin belum musimnya kali, ya? Musim panen durian biasanya kan pertengahan Desember. La pas saya ngicipi ini es kan Desember awal. ;))

Saya ndak bisa mbayangkan kalo misalnya durian yang digunakan itu dagingnya sudah sedikit mlenyek, harumnya sudah menyengat, sehingga rasa manisnya bisa berpadu sempurna dengan larutan gula jawa..

Weh.. =p~ *ngelap iler*

Tape ketan dan nangkanya memberikan variasi rasa yang cukup menarik, walau terkesan rasa ini tenggelam oleh rasa duriannya.

Secara keseluruhan, es ini loemajan lah, terutama ketika cuaca Semarang yang panas ngentang dan pas musim durian. =D>

Hoho.. Dahsyat! =p~

Total kerusakan yang ditimbulkan, cukup mahal menurut saya. Seporsi Es Dawet Durian ini harus ditebus dengan harga 10 ribu rupiah. Namun untuk kedahsyatan rasa, cukup pantas lah.

Ah, saya jadi teringat akan Es 1001 yang bikin saya seolah-olah terbang ke dongeng 1001 malam itu. =p~

Tertarik mencicipi? ;))

61 thoughts on “Es Dawet Durian Kampung Kali”

  1. dari situ ke lekker itu gak jauh banget.
    tapi nanyanya bukan tempat jual lekker enak dimana, mesti pada gak tau 😀
    tapi tanya sekolah loyola dimana.. nah ntar di depannya tuh ada jualan lekker 😀

    oh iya, kalo malem hari tuh dulu kampung kali jadi sarang bencong ;)) jangan2 kamu sampe malem mangkal di situ ya? :))

  2. Aduhhh enaknya, ternyata di Indo banyak banget makanan minuman khasnya bahkan ampe yg gak terkenal namanya ternyata wujudnya enak gini. Cuma 10 rb lagih, di sini 10 rb dapet bijinya doang kali ye. Hati2 ntar blog lo dihack ama orang M4l4y dipatenin pulak si es dawet durian.

    Met wiken Zam, btw terang aja orang2 takut dikirimin video kamu, takut kena virus Trozam hehe

  3. Seharusnya harganya jangan flat 10rebu gitu, berfluktuasi sesuai dg harga minyak durian dunia, jadi pas durian langka harga naik dan pas musim durian harga turun, mengingat durian kan tdk disubsidi pemerintah.. :))

  4. Wah sampeyan tgl 30 ke semarang to? Tau gitu kita kopdar disana. Bisa pesen es dawet durian tanpa durian ga, saya ga suka sama duren yang ini :d

  5. >:d< om mu nggabung nih om, saya new bie blogger indonesi.. buat yang lain juga met kenal $-). Jalan2 dunk ke rumah baru saya… cuma binggung :(( ga tau memulainya dari mana, itu makanya jalan-jalan untuk dapetin ide ^:)^ bantuin duuunk … please 😀

  6. halo..maap baru sempat mampir..:)
    duh…bikin ngiler potonya..sayang saya lebih sukaduren yang masih utuh..he..
    Owiyah, salam kenal juga ya..:)

  7. hi zam…..wuiiih es durian, gw bangeeeet!!!! duch jalan2 ko ga ajak2…. iseh eling ga ma aku????…defi temen smamu dulu…jaman pas edan2 -e…. 2 -10 , voli di kelas….guru ekonomi yang sering ngmg ya mas ya mpe qta hitung…. >Hwaha…ha…ha how are you?:d:d:d/

  8. sayang eike tidak dapat menikmati durian dalam bentuk utuh. agak geli melihat bentuknya.
    zam, mungkin bukan durennya yg belum mateng, tapi memang sedang agak membeku karena kedinginan. hahahaha *ngarang*

  9. Wah, selama sekian tahun saya lewat jalan itu hampir tiap hari. Tapi ga mampu untuk beli itu es duren 🙁

    Kayaknya enak ya pak-e?

  10. saya tertarik untuk membuat es dawet durian, ada resepnya gak bisr saya coba karena di tempat saya lagi musim durian.thanks

Comments are closed.