Kurban Pertama Saya

Saya dan Domba

Idul Adha 1428 H kali ini adalah pertama kalinya saya bisa berkurban. Alhamdullillah, saya ada rejeki. 🙂

Dulu sih biasanya yang kurban bapak saya, pake atas nama saya. Tiap tahun gantian, kadang pake atas nama ibu saya, adik saya, atau bapak saya sendiri. Di-rolling.

Sekarang ya pake duit saya sendiri, beli domba sendiri, tapi belum berani mampu untuk menyembelih sendiri (masih disembelihkan orang lain). 😀

Bagi sebagian orang mungkin seekor domba ndak berarti. Namun bagi saya, itu sangat sangat berarti.

Demi berkurban ini, saya rela menyisihkan duit hasil nguli sedikit demi sedikit yang saya simpan dalam celengan babi. Alhamdulillah, duit yang saya kumpulkan selama setahunan lebih ini bisa cukup buat membeli seekor domba.

Kalo dipikir, berkurban itu rasanya berat banget. Godaanya banyak. Jangan dibandingkan dengan pengorbanan dan kerelaan Nabi Ibrahim, awalnya saya juga sedikit sayang sama duit yang terkumpul di celengan babi itu, je.

Bayangin aja, duit segitu kan bisa buat modal keluyuran, buat ngupgrade komputer kuda saya, buat beli hape baru, dan modal kawin, barang-barang menggiurkan lainnya.

Namun saya berusaha membulatkan tekad. Sia-sia saja rasanya saya sudah menabung dikit-dikit, tapi akhirnya uang itu habis ke sesuatu yang melenceng dari tujuan awalnya. 😀

Rasanya bener-bener menjadi pengorbanan buat saya. Saya harus mengorbankan masa liburan panjang seminggu ke depan cuma nglangut di rumah karena ndak ada duit buat keluyuran. Padahal di benak ini sudah tersusun banyak rencana keluyuran untuk mengisi liburan panjang esok itu. :-<

Halah, gayamu, Zam! Cuma kurban seekor kambing aja nggaya, pake diposting segala! :))

Loh, ha ya jelas. Nabi Ibrahim yang rela mengorbankan putranya, Nabi Ismail, saja bisa tercatat dalam sejarah dan menjadi tuntunan bagi umat Islam, la saya kan juga pengen narsis juga dan tercatat dalam blog. Siapa tau tahun depan bisa kurban sapi? :p

Nah, lokasi yang dipilih untuk penyembelihan adalah mushola di desanya Annots, di daerah Prambanan, Klaten.

Saya milih di tempat ini karena saya mikir kalo di kota, rasanya sudah banyak hewan yang dipotong. La, di mushola desanya Annots, hewannya cuma sedikit. Akhirnya bersama CahAndong, kami mengadakan perayaan Idul Adha di tempat itu.

Kebetulan CahAndong sendiri juga menyumbangkan seekor kambing, hasil urunan temen-temen juga. Selain itu, Mas Is juga menyalurkan seekor kambing dari kantornya. Total jendral, CahAndong menyumbangkan 3 ekor kambing, yaitu dari CahAndong, saya, dan Mas Is.

Setelah kambing dipotong dan dikuliti, bertempat di rumah Annots, para eblis dan ebliswati CahAndong akhirnya menyerbu tongseng ala Prambanan hasil masakan ibunya Annots! =p~

Tongseng Kambing

Tongseng bikinan ibunya Annots memang istimewa. Daging kambingnya bisa empuk banget. Bau kambingnya juga ndak tercium lagi, karena kalo ndak pintar mengolah, bau kambing biasanya masih terasa.

Pedasnya lada saya rasa cukup pas dan bumbunya juga meresap ke dalam daging dengan baik. Mungkin karena daging yang digunakan masih segar, sehingga daging mampu menyerap bumbu dengan sempurna.

Saking enaknya, saya sampai nambah beberapa kali. Dan saya harus menanggung akibatnya karena kini saya bingung mo menyalurkan hasrat saya ke siapa kepala saya langsung pusing dan bagian yang “itu” leher bagian belakang terasa tegang. :))

Pesta Kambing

Hoho.. Kapan lagi pesta kambing macam gini? ;))

43 thoughts on “Kurban Pertama Saya”

  1. semoga pertamax .. 😀

    saya tadi ikut makannn ….
    ga nambah kambing, “inget2 pesen mama” 😀

    tapi saya nambah lombok banyak 😀

  2. eh tak kiro kowe sing dibeleh…lah kuwi jenggote wis pas
    sorry banget boz ra iso melu ng nggone annots. tadi malem saya begadang nguli sendirian dan paginya molor dgn sukses sampe jam 12 siang 😀
    mantabs lah wis iso korban. dongakne aku taun ngarep iso yo dab 😀

  3. aimisyu le..maaf banget kemaren hak ikutan yah le, aku jadi tukang masak di kampung nih hehe…nanti sore bijimana rencana kita? jadi kan?

  4. zam..zam..
    kowe ki nembe kurban wedhus siji koq yo wis pamer,
    riya’ iku, ra ono pahalane

    lha aku sing kurban sapi yo ra omong sopo2 koq

  5. Astagaaaa Zam sungguh biadabbb 😮 Bukan, bukan karna kamu menyembelih kambing domba itu tapi karna kambing domba itu harus dipilox dan jadi sasaran kenarsisanmu. Kasihaaaannnn sekali nasibmu, mbingg

  6. babi! harom zam harom :d:d
    alhamdulillah selamat ya zam, ga semua orang bisa berkorban kayak gitu, tahun depan n tahun depannya lagi kurban lagi yaa
    rejeki mah pasti ada, cuman butuh yakin 😉

  7. jadi ada doa blogger yang sudah ngrayu dengan cara memuji masakan ala bunda saya. Ibuku bilang: “katakan apa maumu sebenernya Nak” :-“

  8. Waah…tulisannya menginspirasi sekalee…
    kayaknya yang terpenting tuh ADA NIAT ya mas?
    kalo dari awal dah ada niat, insya4JJI Kelakon

Comments are closed.