Kue Gambir, Dodol Khas Bali

Kue Gambir Bali

Jumat lalu, Dewi mampir ke BHI. Beliau membawa oleh-oleh berupa brem, kacang, dan sebuah bungkusan berwarna ijo yang diikat rafia merah.

Perhatian saya langsung tertuju ke benda yang terbungkus daun tersebut. Bungkusan apakah itu?

Rupanya bungkusan yang mengundang gairah itu bernama Kue Gambir! Hoho..

Kue Gambir sendiri bisa dibilang oleh-oleh khas Bali yang kalah pamor dibandingkan dengan brem, salak, dan kacang. Malam itu, Dewi membawakannya. Matur suwun, Mbak!

Daun yang digunakan untuk membungkus kue semacam dodol ini adalah daun bambu. Hati-hati bila membukanya, salah-salah tangan atau bibir bisa luka tergores pinggiran daun bambu yang tajam itu.

Ada 2 lembar daun yang digunakan untuk melapisi kue ini. Setelah dibungkus sedemikian rupa, kue diikat dengan rafia. Saya merasa akan lebih eksotis lagi penampilannya kalo diikat dengan tali dari suiran batang bambu. πŸ˜€

Kue Gambir Bali

Setelah dibuka, nongol lah sebuah gundukan dengan bentuk yang sekilas ndak meyakinkan. Hitem kecil mengingatkan saya pada.. Ah, sudahlah.. :-j

Ketika dimakan rupanya di tengahnya terdapat tumbukan kacang yang begitu lembut. Menarik sekali. Adonan ketan hitam yang diolah menjadi dodol liat membungkus kacang yang ditumbuk kasar.

Isi Kue Gambir

Rasanya yang manis-gurih, begitu pas. Apalagi disantap di kala hujan, berteduh di halte, menikmati kopi 2 ribuan, sambil ngobrol bersama kawan.

58 thoughts on “Kue Gambir, Dodol Khas Bali”

  1. zam kowe ki ning jakarta golek duit opo pindah le wisata kuliner?
    bloge isine panganan karo mlaku2 ae :))

    matriphe!

    mbok kowe usul karo acara wisata kuliner ning trans tv ben isa mlaku2 karo om bondan winarno. sopo ngerti iso kenalan karo putrine :p

    trus aku usul, pisan2 kw nulis bab gaweanmu ning kantormu (katanya aad di gramedia), jobdesmu, suka duka, keluh kesah….cewek2nya :p

    btw
    > Hitem kecil mengingatkan saya pada
    pada alatmu yang kecil, jelek, dan tidak berguna ya :))
    *peace, joke :D*

  2. Aku bingung Zam, di banjarmasin ga tehe apa2.

    Makanan khas sini apa ya Zam?

    *ditepi sungai Barito melihat perahu2 ketjil menyebrangkan anak sekolah*

  3. >>Hitem kecil mengingatkan saya pada.. Ah, sudahlah..

    Pada apa sih, Zammy? Pada upilmu ya? Sebesar kue itu?
    *merusak selera makan*

  4. Hitem kecil mengingatkan saya pada.. πŸ˜•
    Mengingatkan saya pada Ketan ireng, lak iyo toh … ??

  5. ah.. kueh ini toh..
    saya tau..
    kueh ini ndak enak.. pahit rasanya.. *pahit kalo brenti makan*
    hahahahahha…

  6. hello om zam zam hehe ..

    ko itu serem banget makanannya hahaaa..

    btw, salam kenal tadi abis kopdar monas hohooo kocak juga nih si om . uhuy aaw aaw ^^ :d

  7. ya ampun makanan gitu doang dijadiiin posting, hahahahaha… mending gaya mas Zam yang melantai2 dimonas itu… KEREN BANGET!!! hahahahahaha… sampe ada gaya ngumpet semua… saya pikir lagi main perang2an, gak tahunya foto bareng… haduh, biasa aja kali… πŸ™‚

  8. kalo mo eksotis… justru gak usah diiket zam…. πŸ˜•
    he he he :d
    ps. nice to meet u at kopdar monas on 15th… ^^v

  9. mas matriphe,sebagai muka nyu kamer,smalem disambung pagi ini masih baca-baca postingan termasuk yang jadul-jadul en baru sadja baca postingan tentang kue-kue lebaran,mau kasi mangsupan dikit nih,mumpung udah di jakarta,cobain roti cane n karenya yang muantebh pun top markotop di daerah tebet,koordinat tepatnya menyusul ya…biasa ra’ruh dalan wong senenge jadi penumpang….

  10. awal bulan juli kemaren bapak dateng bawain dodol ini, meski warnanya item, tapi rasanya enakkk…enak…enakkkk….

    setiap pulang ke bali saya selalu bawa dodol ini, temen2 di kantor pada suka soalnya.

    tapi hati2 nyimpennya, soalnya gampang jamuran :d

  11. Kue gambir ikonnya kue bali. tapi bukan termasuk kue dodol lho mas, walaupun sama2 terbuat dari tepung ketan putih.

    Memang rasanya enak sekaliii….. Kalau ke Bali, pasti aku mampir di jalan Hasannudin Singaraja, Bali.

    Tapi bikinnya juga luar biasaa lamanya. terutama waktu membuat adonan gambirnya. Harus sabar sekali…..

    kenapa kue gambir hitam? kenapa kue gambir bisa tahan lama? Karena terbuat dari tepung ketan putih yang dicampur adonan gambir. Adonan gambir terbuat dari batang keladi/lompong/talas/bentul yang telah dijemur hingga kering. Lalu diasap di tungku perapian supaya benar-benar kering dan warnanya hitam mentereng. biasanya butuh waktu 1 tahun untuk mengasapnya.
    Selain memberi warna hitam yang mentereng, memberi rasa dan aroma khas, adonan gambir juga dipercayai sebagai zat pengawet pada kue gambir.Jadi tanpa bahan pengawet.

    Batang keladi selanjutnya direbus hingga empuk dan dihaluskan. Sebelum digunakan biasanya disimpan dalam lemari es supaya mudah diuleni bersama tepung ketan.

    Adonan gambir lalu dicampur tepung ketan putih, dan sirop gula aren. Diuleni hingga kalis, dan tidak melekat di tangan.

    Untuk isinya terbuat dari kacang hijau yang direndam semalaman, lalu direbus hingga empuk dan dihaluskan.Dimasak lagi bersama gula aren dan gula pasir hingga bisa dibentuk.

    Selanjutnya, adonan gambir diberi isi kacang hijau, dibentuk kotak, dibungkus 2 lembar daun bambu, diikat tali rafia membentuk kotak, dan direbus 3-4 jam hingga super matang. Merebusnya seperti merebut ketupat/lontong.

    Setelah itu, kue gambir dicuci memakai air hangat untuk menghilangkan lendir yang menempel pada pembungkusnya. Kue gambir lalu di gantung semalaman hingga dingin, kenyal dan legit.

    Di Bali kue gambir dihargai cuma 1.250-1500 rupiah per bungkusnya. Mursidah ya mas…alias murah sekali, tidak sebanding dengan proses pembuatannya yang memakan waktu lama, dan butuh kesabaran yang ekstra.

    Kue gambir yang terkenal sejak lama ada di jalan Hasannudin, buatan Jro Gede Hendra, generasi ke 2 dari pembuat kue gambir paling lama dan paling enak di Singaraja

    Semoga bisa menambah wawasan kepada semuanya. Terimakasih. Salam dari taufik am, penulis buku masak.

  12. keren,,,
    saya pencinta makanan indonesia dan kebudayaannya.
    boleh bagi cerita banyak tentang dodol khas bali ini atau info lain yang menggugah selera saya untuk tahu lebih banyak ciri khas indonesia?:)

Comments are closed.