Jeng-Jeng Jepara

Jogja-Jepara

Memenuhi janji kepada Bude Gita, hari Minggu, 23 September kemarin itu, saya sama rekan sepertololan saya akhirnya menepati janji untuk jeng-jeng ke Jepara.

Janji itu sebenernya sudah lama, ketika status kami saat itu masih mahasiswa, sebagai motivasi, kalo kami lulus, kami akan jeng-jeng ke Jepara. Alhamdulillah nadzar itu akhirnya terpenuhi, apalagi kemarin itu hari terakhir Bude Gita di Jepara sebelum beliau njongos di Bandung.

Perjalanan nekad dan lagi-lagi tanpa rencana itu bener-bener berkesan. Selain kami harus menempuh perjalanan yang jaraknya hampir sama dengan lebar pulau Jawa, ngenthang dari selatan ke utara, petualangan tolol itu kami lalui dalam waktu sehari semalam lebih dikit. πŸ˜€

PERJALANAN

Niatnya berangkat abis Subuh, tapi karena saya bangun kesiangan kami berangkat jam 6 pagi. Udah gitu saya ndak sempet sahur pulak. Sial. Eh, tapi jam 6 emang habis Subuh, kan? πŸ˜€

Kami bawa motor sendiri-sendiri. Maksudnya ndak saling berboncengan karena tim akan ketambahan seorang lagi sebagai pemandu, yaitu Kang Wedhouz, yang ndak ada motor.

Berangkat dari Jogja menuju Semarang dengan rute yang sedikit beda. Kami blusukan dulu melewati kawasan kebun salak di daerah Turi, Sleman, lalu masuk ke Magelang dan melewati rute biasa Jogja-Semarang.

Awan mendung menggantung dan sempet gerimis menemani kami pagi itu. Untungnya ketika keluar Magelang cuaca cerah walau udara tetep saja dingin menusuk kulit ketika memasuki Ambarawa dan lereng Gunung Ungaran.

Sampai di Semarang sekitar jam 8 pagi. Setelah ketemu Kang Wedhouz kami pun berangkat sekitar jam 8.30 menuju Demak kemudian ambil arah ke Jepara.

Saya hampir menabrak orang beberapa kali ketika melewati rute Demak-Jepara. Jamput! Orang-orang situ itu apa punya nyawa dobel kali ya? Nyebrang seenak udel, naek motor biyayakan, belok dulu baru ngasih sein, bener-bener melatih ketangkasan mengendara dan kesabaran. :-w

Belom lagi jalan bergelombang, bermusuhkan truk-truk kontainer segede gaban, dan cuaca yang panasnya nangudubillah membuat puasa anda bener-bener teruji. [-o<

Mbuh puasa saya hari itu batal apa nggak, tapi saya sempet juga misuh-misuh gara-gara ulah pemakai jalan yang cuek kayak itu jalan punya neneknya aja. x(

SELAMAT! SAMPAI JUGA DI JEPARA!

Fiuh! Akhirnya sampai juga di Jepara, setelah berhasil mengatasi bahaya dalam perjalanan. #:-S

Jepara, kota kecil yang mengusung slogan “kota kartini” ini sangat bagus. Kotanya bersih, rapi, dan sepi!

Bangunan-bangunan rumah yang ada di kota ini bener-bener mantab. Bangunan megah dan mewah banyak ditemukan. Apa karena di sini banyak ditinggali para juragan furniture kali, ya?

Kota penghasil kerajinan ukir ini berkesan religius. Mungkin karena Jepara diapit oleh daerah penyebaran agama Islam di pulau Jawa yaitu Demak dan Kudus, membuat masyarakatnya begitu religius? Bisa jadi. Ah, ini sih analisis ngawur saya saja. :-j

Saya banyak menemukan masjid-masjid besar dan mewah. Saya amati hampir semua masjid mempunyai pola bangunan yang serupa, sebuah kubah utama dan 2 kubah perwara (halah, bahasa candi kebawa) berada di bagian depan. Kubah-kubah perwara ini pun ada yang cuma kubah kecil saja, tapi ada juga yang berupa menara. Kubahnya pun ndak selalu berbentuk setengah lingkaran, tapi ada juga yang beratap undak meniru arsitektur Masjid Agung Demak dan Menara Kudus.

Kami pun menjemput Bude Yutie yang kosannya berada di sekitar alun-alun dan Masjid Agung Jepara. Eh, di sini kami juga ketemu sama Ndah juga. Setelah semua berkumpul, kami pun langsung menuju ke rumah Bude Gita di daerah Bangsri, sekitar 20 menit dari ke utara.

di depan rumah Gita, Jepara

NGABUBURIT DI JEPARA

Ke Jepara, ndak afdol rasanya kalo ndak ngelencer ke pantai. Setelah beristirahat sejenak di rumah Bude Gita, kami pun meluncur ke Pantai Bondo, yang lokasinya ndak jauh dari rumah Bude Gita.

di Pantai Bondo, Jepara

Sebenernya saya pengen banget ke Karimun Jawa. Tapi menurut informasi, kapal yang menuju ke sana cuma ada pada hari Senin dan Kamis. Kek puasa aja. Kalo pun ke sana, lebih asyik kalo nginep. Kalo cuma sehari sih ndak bakalan puas.

Pantai Bondo cukup unik dan eksotis. Pasirnya putih dan halus, ombaknya kecil sehingga aman jika hendak mandi-mandi. Di tengah laut sana, kita bisa melihat karamba dan perahu-perahu nelayan. Yang lebih unik, sekitar 100 meter dari bibir pantai, kita dapat menemukan sawah bertanah merah.

Sayang, karena saya lagi puasa, saya ndak bisa total dalam berpose narsis. Narsis itu menguras tenaga, kawan! b-)

Setelah puas bermain di pantai, kami pun menuju ke hutan. Hah? Hutan? Iya, unik juga. ;))

di Hutan Mahoni, Jepara

Bukan hutan sih sebenernya, semacam perkebunan Mahoni gitu. Cuma suasanya begitu teduh, rindang, dan sepi, mirip hutan. Oh iya, selama menuju ke pantai, kami juga melewati perkebunan Jati yang sedang meranggas.

Benernya Bude Gita ndobos mo ngajakin kita-kita ke kebun karet sama kebun coklat. La karena cuaca panas pol-polan, saya pun keenakan dan ketiduran. Rencana pun urung dan saya yang disalahin gara-gara ketiduran. La mosok kita mo ngluyur panas-panas kek gitu? Ha mendingan bobo siang dulu to ya? :p

Ndak terasa, waktu menjelang senja. Acara ngabuburit pun kami usaikan sudah. Kami segera kembali ke rumah Bude Gita untuk berbuka puasa! =p~

KEMBALI KE SEMARANG

Setelah berbuka dan sholat Maghrib, kami pun pamit. Sesuai ungkapan Jawa, “gandeng sampun tuwuk, mata krasa ngantuk, monggo enggal mantuk (karena sudah puas, mata jadi ngantuk, mari segera pulang)”. :))

Sukses, Bude! Doakan saja kapan-kapan saya bisa menyambangi dirimu ke Bandung! πŸ˜‰

Perjalanan pulang dari Jepara menuju Semarang kembali menguji nyali kami. Tingkah laku para pemakai jalan di Jepara-Demak membuat kami harus bener-bener waspada. Lumayan lah buat obat ngantuk karena kami harus bener-bener siap mengantisipasi kemungkinan yang terjadi.

Selama perjalanan saya tak henti-hentinya membunyikan klakson. Ini saya lakukan karena orang-orang di sini tuh bener-bener cuek dan seenaknya kalo pas di jalan. Nyeberang jalan tanpa liat kanan kiri, berbelok mendadak tanpa lampu sein, sepertinya biasa. Bener-bener ngeselin!

Bener saja, saya hampir nabrak penjual mi ayam yang nyeberang nyelonong gitu aja tanpa nengok kanan kiri. Pas diklakson, bukannya nengok atau berhenti, ntu orang malah tetep aja melenggang kangkung tanpa dosa sambil ndorong gerobaknya itu. Budeg kali ntu orang. Ndak tau kalo saya langsung kelimpungan untuk menghindari tabrakan. Jamput asyuu!!

Jalanan Jepara-Demak yang gelap karena tiadanya lampu penerangan membuat kita harus waspada. Jalanan bergelombang dari Demak-Semarang juga harus diwaspadai.

SEMALAM DI SEMARANG

Kami pun memutuskan untuk menginap di Semarang. La di Jepara mo nginep di mana? Kami pun membooking menghubungi Kang Budiyono, minta ijin untuk menginap di Sunan Kuning rumahnya.

Sebelum menuju ke rumahnya Budiyono, kami mampir dulu ke rumahnya Fany karena memang rumahnya Fany ndak jauh dari jalan raya Semarang-Demak.

Ah, nikmatnya pijetan teh hangat suguhan Fany sedikit meringankan rasa capek di badan. Sorry lo, Fan kalo ngerepoti. ;))

Ndak lama kemudian Budiyono datang dan langsung ngajakin kita orang ketemuan ma anak-anak Loenpia yang lagi ngumpul di Fak. Hukum UNDIP. Thanks atas sambutan hangatnya, sodara-sodaraku! πŸ˜‰

Kami pun langsung meluncur ke rumah Budiyono. Rencananya sih sekalian sahur bareng anak-anak betmen Loenpia di rumahnya Budiyono.

Setelah mandi-mandi, kami pun langsung terkapar. |-)

Setelah sahur dan tidur lagi, sekitar jam 8.30 saya dan Didit pamit untuk pulang ke Jogja.

Terima kasih Bude Gita, Bude Yutie, Ndah, Kang Wedhouz, Budiyono, Fany, dan temen-temen Loenpia. :-h

PULANG KE JOGJA

Kami pun pulang ke Jogja. Bukan kami namanya kalo langsung pulang gitu aja. Kami pun ndoyok dulu.

Ndoyok adalah istilah kami untuk menjelajah tempat-tempat yang belum pernah kami kunjungi, blusukan dengan nekad dan penuh rasa kesoktauan. :))

Kami pun mampir dulu di Museum Kereta Api Ambarawa. Sebenernya tempatnya eksotis sih, tapi entah kenapa ketika sampai di sana, kami kurang bersemangat karena mungkin badan letih dan capek.

Pas masuk Magelang, kami pun menuju ke Candi Umbul, kawasan “yang katanya” pemandian air panas di daerah Grabag, Magelang. Mendengar kata “candi” membuat pikiran saya membayangkan sebuah situs candi dengan sebuah kolam air panas dan ditemani putri-putri yang cantik. 8-> Halah!

Lagi-lagi kami mengurungkan niat ketika sampai di sana. Padahal lokasinya cukup bagus dan alami, loh! Ya sudah, akhirnya kami pun memutuskan untuk langsung pulang saja. :))

Rasanya sudah cukup lama saya ndak keluyuran dengan nekad ke tempat-tempat jauh kek gini. Terakhir sih pas ke Madiun sama ke Purbalingga tahun lalu.

Selanjutnya ke mana, ya? πŸ˜•

Foto-foto ada di Multiply saya. πŸ˜€

26 thoughts on “Jeng-Jeng Jepara”

  1. kapok!!!
    kapok lungo tkan jeporo!!!
    kapokk…….!!!!!
    sudah jelas puasa kita hari itu batal kawan πŸ™ lha pye ndak batal, misaaahhh-misuuuhh ae nangdalan…

  2. walaupun menderita diperjalanan tapi penuh makna to???? kekeke…. seperti itulah kota tempatku mencari sesuap nasi….*halah*

  3. lam kenal n’ di jeng-jeng jepara, apa tuh jeng-jeng jepara di mana nih tempatnya n’ lam persahabatan. dari new-moel.blogspot.com

Comments are closed.