Serabi Ngampin Ambarawa Nan Segar

Serabi Ngampin siap dimakan

Seperti biasa, kalo pas ngeluyur ke Semarang, saya mencuri-curi waktu untuk keluyuran. Nah, kebetulan hari Jumat kemarin saya pas disuruh ke Semarang untuk urusan kerjaan. :D

Sip, berhubung beberapa waktu lalu saya sudah kedereng pengen ngeluyur, akhirnya tugas dari juragan itu di mata saya berarti “jengjeng”. >:)

Setelah tugas usai, dalam perjalanan balik ke Jogja, saya menyempatkan diri untuk mencoba salah satu makanan khas Ambarawa, Serabi lempit Ngampin yang banyak dijual sepanjang jalan Jogja-Semarang, tepatnya di daerah Ambarawa.

Ternyata kue serabi itu ada berbagai jenis. Salah satunya ya Serabi Ngampin ini. Bedanya dengan serabi yang lain, serabi ini berendam dalam kuah manis yang terbuat dari santan dan gula jawa saat dinikmati.

Serabinya sendiri ternyata ada beberapa tipe, tipe tawar dan tipe manis. Yang tawar, permukaan serabi hanya berwarna putih atau hijau, sedangkan yang manis permukaannya ada warna coklat karena dicampur dengan sedikit gula jawa.

Serabi Ngampin banyak dijual di kedai-kedai kecil berderet sepanjang jalan Soegiyopranoto, atau lebih dikenal dengan jalan raya Ambarawa-Semarang. Kedai-kedai mungil ini berdiri di sekitar kantor kelurahan Ngampin, Kecamatan Ambarawa, Kabupaten Semarang.

warung Serabi Ngampin

Dinamakan Serabi Ngampin karena memang serabi ini dijual di daerah Ngampin, Ambarawa. Serabi ini juga sering disebut dengan Serabi Kucur karena penggunaan kuah santan manis tadi.

Di salah satu kedai penjual Serabi Ngampin ini saya berhenti sejenak untuk melepas penat. Bau harum serabi yang baru masak membuat cacing-cacing perut saya berbuat rusuh. >:)

Di dalam ruang kedai kayu berukuran sekitar 1½ x 1½ meter ini saya menemukan sebuah meja dan 2 buah tungku tanah liat berbahan bakar kayu.

Serabi-serabi yang sudah matang diletakkan dalam sebuah nampan yang ditutup dengan plastik mengerucut ke atas. Fungsinya selain untuk melindungi serabi dari asap kendaraan yang lewat di depannya juga untuk menarik perhatian.

Serabi Ngampin yang dijual

Saya pun memesan seporsi. Satu porsi Serabi Ngampin berisi 4 buah serabi yang diletakkan di dalam mangkok kemudian diguyur dengan santan manis yang masih hangat. Weh, seger banget! =p~

Tak sabar saya pun segera mencicipinya. Dengan sendok saya pun mencuil sedikit serabi lalu menyendok kuah santannya lalu memakannya. Weh.. =p~

Santan yang ndak terlalu manis bercampur dengan serabi tawar yang empuk dan halus memberikan sensasi tersendiri. Seger tenan! =p~

Saya pun melirik ke arah ibu penjual yang sedang memasak serabi. Ternyata serabi ini dimasak dengan cara yang tradisional dan unik.

Serabi dimasak dengan wajan kecil yang terbuat dari tanah liat. Wajan ini kemudian diletakkan di atas tungku tanah liat pula yang berbahan bakar kayu.

tungku kayu untuk membuat serabi

Penggunaan tanah liat dan bahan bakar kayu ini tentu ada alasannya. Kayu bakar mampu menghasilkan panas yang tetap dan stabil bila dibandingkan dengan kompor. Tanah liat juga menghantarkan panas dengan unik, sehingga serabi akan matang dengan pas dan ndak mudah gosong.

Adonan tepung beras dituang ke dalam wajan dengan menggunakan sendok sayur kecil. Kemudian wajan tanah liat tadi ditutup dengan penutup berbentuk seperti piring terbalik yang juga terbuat dari tanah liat.

Ndak lama, sekitar 3 menitan, serabi pun matang lalu diangkat dengan menggunakan sendok kayu (sothil).

Serabi pun merekah seketika saat diangkat dari wajan. Lubang-lubang kecil di permukaan serabi terbentuk akibat uap yang terlepas dari adonan serabi. Bau harum pun langsung tercium. Dengan cekatan, ibu penjual meletakkannya ke dalam nampan kerucut tadi.

Konon para penjual serabi ini sudah ada sejak tahun 1970-an. Walau makanan ini khas Ambarawa, namun serabi ini hanya dijual di daerah Ngampin.

Selesai menikmati segarnya Serabi Ngampin, saya pun beranjak dari kedai yang berbentuk seperti lincak ini. Total kerusakan yang saya derita untuk seporsi Serabi Ngampin itu hanya 2.500 rupiah saja.

Sebagai oleh-oleh, saya pun membeli Kerupuk Sermiyer yang juga dijual di kedai itu. Kerupuk Sermiyer adalah kerupuk yang terbuat dari singkong. Kerupuk ini sangat tipis dan garing, sehingga mudah remuk. Kerupuk Sermiyer berdiameter sekitar 30 cm ini dijual seharga 1.500 rupiah saja.

Kerupuk Sermiyer

Hari menjelang sore, saya pun kembali memancal Kawasaki Kaze, menyusuri kaki Gunung Ungaran dan Telomoyo untuk kembali ke Jogja.

71 thoughts on “Serabi Ngampin Ambarawa Nan Segar

  1. Serabi, ternyata sama bentuk sama rasa, kecuali kerupuk itu, namanya sadaria, mungkin yang buat krupuk tak sadar-sadar, kalo kerupuknya sudah melebar berdiameter 30 cm.

  2. wah… aku bola bali liwat kono nganti bosen, tapi rung tau mandeg ning kono ik..
    btw, kok kowe milih sing penjuale ibu2 zam? ketoke kan akeh juga sing dodol mbak2 to?

  3. ooh ada serabi juga toh di semarang…pasti enak banget yah…anget2 lgsg dr tungku …
    tapi tetep aja aku kangen sama … ****** …. lupa namanya…apa tuh makanan khas semarang yg kayak lumpia, tp isinya rebung…. *kok jadi lupa ingatan gini???*

  4. mmmm serabine ketoke enak Zam, ngko bengi tuku ah, meski gak sama tapi kan podo serabine. Sermiyer iku nek nang kene jenenge samiler. ada yg dimakan sama petis

  5. Waduh, serabi yang satu itu bener2 top markotop! dulu aku sering naik motor dari salatiga ke ngampin (ini nama daerahnya) cuma untuk jajan serabi.

    Hmm, sekarang harganya berapa, mas? kalo dua tahun lalu seribu dapet tiga keping serabi plus kuah. kalo datengnya pas musim nangka, di tengah gundukan coklat itu pasti ada potongan nangkanya ;)

  6. kalo pas NGELUYUR ke Semarang, saya mencuri-curi waktu untuk KELUYURAN.

    wkwkw… gimana itu maksudnya
    ya jelas lah.. namanya juga ngeluyur yo mesthi keluyuran…
    btw, harusnya posting di bulan puasa ini

  7. yap, saya kenalnya serabi tu di tempat saya selalu pake kuah, agak bingung melihat serabi solo yang minus kuah. serasa ada yang kurang, gitu. *slurp* jadi pengen beli serabi deh.

  8. “Serabi-serabi yang sudah matang diletakkan dalam sebuah nampan” —> di tempatku namanya tampah.

    krupuk Sermiyer —> opak
    :)

  9. di sini juga ada, tapi aku ga suka, selain serabinya kecil, santannya kurang sip [-(, apalagi rasanya manis, serabi koq manis [-( aku lebih suka serabi yang gak pake santan dan rasanya GURIH, biasanya ukurannya gak kecil-keciil spt itu, agak gedean.

  10. asem….urip koq isine mung dolan karo mangan…ckckckckc…

    tetep wae ra berbuah semenjak aku mengenalmu dari SMA dulu…dasar edan..

    Dul, kapan kita ke SMA lagi, nengokin bu Yuli (guru PPKn kitah™)

  11. =p~

    serabiiiiiii!!!! =p~
    kowe jahat Jam! gak ngajak ajak aku nek jeng jeng [-(

    betewe, iku kerupuk ombo banget ndek nggonku jenenge Miler
    ;))

    mbuh seko endi jenenge…

  12. yups! serabi ngampin memang tobs markotobs. mm … kayaknya harus ke sana lagi buat wisata kuliner sepanjang jogja-semarang

  13. First… A good photograph!
    Second… walah, iki marai ngeces, hehehehe…

    heu,,, jadi kangen serabi ngampin, saia juga kalo pulang dari salatiga ke jogja pasti mampir sana kalo sempet :)

    tadi kirain nggak akan nyebutin sermier-nya, eh, ternyata ada juga!

    they are truly delicious ~o) ^^

    thanks for the info..

  14. Jadi pengin ke Ngampin…
    Kalau tidak salah ingat, awalnya adalah akhir tahun enampuluh sembilan Serabi ini dijual hanya pada hari Malam Sa’ban, dimana di Ngampin ada sebuah sumber mata air (lupa namanya) konon seorang Syeh pernah singgah disana, yang dipercaya dapat memberikan berkah bagi yang pada hari ‘h’ berdo’a dan memohon pada sang pencipta serta mandi atau sekedar berbasuh muka di pancuran tersebut akan terkabul keinginanya.

  15. e… namaku iwan… yang mau makan srabi ngampin bisa mampir ketempatku… mau makan gratis bisa hubungi aku…

  16. :((jadi pingin pulang ke Ambarawa nih…,
    tapi serabi Ngampin paling banyak klo pas Saban
    bener ra MAs Iwan…

  17. aku juga pengen pulang nih,….
    pulang yuk
    musim durian nih di daerah banyubiru murah tuh
    kotanya sih kecil tapi asik coy

  18. bener ni mas iwan boleh makan gratis ntar sampe sana bayar lagi

    bener bener rindu pulang ambarawa nih:((
    wiwik rumahnya ambarawa juga ya

  19. eh…emang enak serabi ngampin.biarpun aku orang asli mbahrowo tp aku sak iki neng jkt kangen….pingin makan serabi…jd ke inget dulu waktu bln sa’ban jeng2 ma pacar….eleh….:x

  20. Katanya orang-orang tua di sini, bhwa istilah serabi kependekan dari kata selak pingin rabi. Jadi maksudnya makanan ini dibikin untuk mereka yang pingin segera kawin, sehingga dulu hanya dibuat hanya dibuat pada saat acara malam sakbanan.Dipercaya bagi mereka yang makan serabi Ngampin akan segera mendapat jodoh:d:d:d:d

  21. iyach ambarawa emg terkenal ama serabi nya yg T.O.P BUANGGETZ..tp aku kalo ke ambarawa pasti nyempetin beli nazgor nya cak gatot.. humm…uenak’e puol!!! tempat nya di deket jalur rel kereta api tanjung ambarawa. warung nya tenda siy,,tp masakane enk bgt!!!

  22. Fakta sebenarnya…aslinya srabi Ngampin itu tidak pake kuah, tapi memang ada 2 rasa; gurih (putih) dan manis (merah gula jawa). Dalam perjalanannya…(emang bisa jalan kemana srabinya,ya…), mungkin melihat penyajian di daerah lain atau adanya permintaan konsumen…muncullah kuah santannya. Tapi saya masih tetap makan srabi Ngampin tanpa kuah, karena memang disitu kenikmatannya..rasa asli srabi-nya….Tahu tidak;yang memulai jual srabi Ngampin diluar hari Sa’ban adalah Mbah Ngadisah (Ngampin Seneng)….

  23. memang benar, serabi ngampin itu ngangeni dan merupakan tradisi dari dulu, awalnya bulan sya’ban, tapi sekarang tiap hari ada yg jual
    Saya jadi pingin pulang, dah lama nggak makan serabi ngampin….

  24. Mohon infonya, barangkali bisa ngasih resep serabi ngampin untuk bisa dijual di tempat saya tinggal yaitu di Cilegon Banten
    Apa sudah ada waralaba nya…?

  25. Srabi ngampin tak akan pernah padam….Tapi sayang, malam syaban sekarang malah jadi sepi, gak kaya dulu… Tapi tetep salut, malam syaban tetap di peringati setiap tahun di spanjang jalan ngampin..Jadi pengen pulang ke nggarung dan makan srabi…

Comments are closed.